Hari Pertama

Menyambung post sebelumnya di blog yang satu lagi, akhirnya pada tanggal 21 Agustus 2014 aku menginjakkan kaki di Arlanda International Airport. Hal pertama yang terlintas di pikiranku begitu turun pesawat ialah… “Summer apaan nih??? Dingin banget!!!!” Asli sodara-sodara, tidak berasa summer sama sekali, karena yang ada di bayanganku summer itu… hot. Ini… cold. Berasanya kaya pas turun pesawat di Kunming pas spring. Sama dinginnya. Begitu turun langsung SMS keluarga dan si Aa.

Jarak dari turun pesawat ke bagian imigrasi cukup jauh. Sebenernya pengen foto2 sih, tapi malu diliat orang. Ntar dikira norak dan udik (padahal emang iya). Jadi akhirnya cuma bisa curi2 pandang foto dikit.

A glimpse of Arlanda International Airport

Selintas Arlanda International Airport

Parahnya, di saat yang sama, aku juga kebelet pipis. Sebenernya udah dari pas di pesawat, sih. Tapi nahan-nahan karena males bolak-balik ke kamar mandi (oh, gegara long-haul flight inilah aku akhirnya ngerasain make kamar mandi di pesawat, hell yeah!) Akhirnya nemu kamar mandi setelah mau nyampe ke bagian imigrasi. Rasanya legaaaaaaaaaaa…. dan untungnya pas aku keluar kamar mandi, antrian imigrasi udah jauh berkurang. Yess!

Abis ngantri imigrasi langsung ke tempat bagasi. Untungnya ini ga lama sih, jadi bisa langsung keluar. Nah, abis keluar kan ceritanya aku mau nyari money changer nih. Sebelumnya aku disaranin ke Forex Bank, tapi kok aku cari-cari ga ada ya Forex Bank. Udah jalan dari ujung ke ujung. Naik lift ke bagian departure (niat banget, susah loh cyin dorong troli isi 40kg sambil nahan pintu kaca) tetep ga nemu juga. Akhirnya pasrah karena udah telat juga janjian ketemuan sama yang jemput. Yaudahlah akhirnya terpaksa tuker di money changer yang ada. Namanya X-change. Kebetulan dari Indonesia aku emang bawa beberapa mata uang asing, sebagian sisa-sisa dinas ke Thailand, Vietnam, sama China, sebagian lagi dikasih ortu. Nah, tapi saking banyaknya, aku udah nggak ngeh lagi bawa apa aja dan jumlahnya berapa, jadi pas ditanya ama petugasnya aku bilang gatau (dodol emang). Trus aku terharu gitu karena rupiah bisa dituker di siniiiiii!!! :”””)

[Intermezzo] Kenapa aku terharu? Soalnya dulu waktu dinas ke 3 negara (Thailand, Vietnam, China) itu susah banget mau nuker rupiah. Rupiah waktu itu cuma berhasil dituker di bandara di Guangzhou. Waktu di Thailand lebih parah, karena selain cuma 1 bank yang mau nerima rupiah, ATM juga ga bisa dipake. Udah gitu bank itu ga ada di Suvarnabhumi (Bangkok Bank). Tapi untungnya pas kemaren ke Suvarnabhumi lagi, Siam Commercial Bank udah bisa nukerin rupiah juga :””)

Tapi sayangnya, dari sekian banyak USD yang kubawa, ada kali sekitar US$300 yang ditolak!!!! sedih banget deh. Soalnya di uangnya ada noda kemerahan gitu, yang aku gatau itu asalnya dari mana. Mungkin petugasnya curiga kali ya, sampe ditanyain aku dapet duitnya dari mana. Aku bilang aja dari orang tua. Trus dia nanya lagi, aku mau ngapain ke Swedia. Ya aku jawab mau sekolah. Baru pas itu dia terlihat santai dan tidak semenegangkan sebelumnya (apa perasaanku aja kali ya yang berlebihan? :P) Terus ujung-ujungnya malah dia nanya aku sekolah di mana trus wish me luck. Hohoho…

Beres urusan perduitan, aku langsung capcus ke pusat kota Stockholm, tempat janjian sama yang jemput. Jadi karena Arlanda ini terletak agak di luar pusat kota Stockholm, ada beberapa cara kalo mau ke pusat kotanya. Yang paling cepet naik Arlanda Express, sekitar 20 menit. Tapi aku milih buat naik Flygbussarna, kaya semacam bus bandara gitu. Berhubung aku udah beli tiketnya online, jadi aku langsung ke haltenya (kalo beli tiketnya online diskon 10 SEK loh. lumayan buat mahasiswa kere macem aku :p). Oia kalo mau ke haltenya tinggal ikutin petunjuk arah (yaeyalah). Hehehe. Aku keluar dari pintu depan counter penjualan tiket bus trus belok kiri lurus terus. Sampe di depan busnya, aku masukin barang ke bagasi trus nunjukin tiket ke petugasnya. Di tiketnya kan ada barcodenya, nanti di-scan sama dia trus kita boleh masuk deh. Enak busnya. Sepi pula. Apa mungkin karena hari kerja? Yang jelas aku senang busnya ada Wi-Fi nya, jadi bisa update status dan ngontak orang2… hehehehe. Tapi karena keasikan nge-Wi-Fi, jadi ga terlalu fokus sama pemandangan sekitar sih (payah) hehehe.

Pemandangan sepanjang jalan menuju pusat kota Stockholm

Pemandangan sepanjang jalan menuju pusat kota Stockholm

Lama perjalanan sekitar 40 menit. Trus di depan busnya tu ada layar yang nunjukin kita udah sampe pemberhentian mana dan estimasi waktu sampenya. Gaol bangets deh.

Aku naik bis yang ke Cityterminalen. Pas turun aku langsung nyeberang dan masuk gedungnya trus ketemu sama yang jemput. Proses dari turun bus sampe nyeberang dan ketemu sama yang jemput itu bukan hal yang mudah, I assure you, karena aku bawa 1 koper ukuran 20 kg, 1 traveling bag 4 kg, 1 tas kabin 10 kg, dan case biola plus raket. buset dah. Itu bawaan udah mau jatoh aja perasaan.

Kira-kira seginilah bawaannya

Kira-kira seginilah bawaannya

Aku dijemput sama salah satu digital ambassador-nya Karolinska Institutet, namanya Andrew. Jadi kalo di KI itu kan emang ada pick up servicenya. Nah, kebetulan beberapa minggu lalu aku sempet ngontak dia karena aku mau ngubah jadwal kedatangan tapi ga ada yang respons, trus akhirnya dia bantuin ngehubungin ke koordinatornya,  eh ternyata malah dia sendiri yang jemput 😀

Trus abis itu aku diajak buat beli SL Student Travelcards. Jadi dengan kartu biru ajaib ini, aku bisa bebas naik bis, kereta (keretanya ada macem2), dan ferry di Stockholm selama 30/90 hari (tergantung beli paketnya yang mana). Aku beli yang 30 hari. Harganya 580 SEK (20 SEK untuk beli kartunya pertama kali). Aslinya kalau mau beli Student Travelcards ini, aku harus punya Student ID dulu, soalnya kalo ada inspeksi dan kita ga bisa nunjukin student ID, kita bisa didenda sampe 1200 SEK! (o_O) Tapi student ID yang dimaksud di sini bukan semata-mata KTM kaya di Indonesia. Student ID ini kartu yang dikeluarin sama Student Union dari masing-masing kampus dan kita harus banget jadi membernya, kalo ngga hidup akan susah (lebay). Dan sayangnya, buat jadi membernya bayar (._.”) Kalo di KI, student union-nya namanya Mediscinka Foreningen, trus membership fee-nya 195 SEK per semester. Tapi kalo udah punya student ID enak sih (katanya), bisa dapet diskon di mana-mana.

Kartu biru yang bisa membawa Anda ke mana saja di Stockholm

Kartu biru yang bisa membawa Anda ke mana saja di Stockholm

Abis beli kartu biru, Andrew ngajak aku buat naik T-bana (metro, subway, whatever). Karena asramaku deket stasiun Västra Skogen yang ada di line biru, dia nunjukin jalan pintas ke buat naik T-bana line biru. Karena katanya kalo ngikutin jalur yang biasa, ‘it was horrible!’ (dan emang bener sih, akhirnya aku ngerasain sendiri betapa horrible-nya kalo ga lewat jalan pintas ._.)

Dari stasiun ke asrama ternyata deket banget! Trus aku dikasih kuncinya sama Andrew. Aku pikir kuncinya bakal bentuk keren kartu2 gitu, ternyata kuncinya cuma kunci logam biasa trus ada gantungan orennya.

Bukan sembarang kunci

Bukan sembarang kunci

Eh tapi jangan salah loh… ternyata si kunci ini sakti juga. Jadi di gantungan oren itu ternyata ada semacam chipnya, jadi kalo mau keluar masuk asrama, buka dapur, buka laci di dapur, atau ruang penyimpanan sampah daur ulang, si oren-orennya harus ditempelin di panel pintunya baru bisa kebuka :O :O :O

Pas sampe kamar, hal pertama yang dilakukan tentu saja beres-beres foto-foto dan masang internet…! Bokkk ternyata di kamar udah ada kabel LAN dan colokan! Banyak, lagi! Weeehhh tau gitu kagak usah bawa dari Indonesia (._. )

Ngeberantakin kamar

Ngeberantakin kamar

Sukses masang internet, aku ngehubungin Nur, sesama orang Indonesia yang tinggal di Pax juga, tapi dia kuliah di Stockhom University dan udah tahun kedua. Trus dia ngajak aku ke tempatnya, soalnya dia lagi bersihin dapur. Aku pikir bersihin dapur, bersihin bagian dia doang, taunya sedapur-dapurnya dong… Karena udah lama ga ditempatin, trus ditinggalin jadi sampahnya numpuk. Wah. Aku khawatir lah, karena pas itu aku belum ngecek kondisi dapurku. Ternyata setelah aku cek… wakkkksssss!!!!! ga jauh beda!!!! hadeuuuuhhhhh. udah gitu parahnya di kalender dapur, yang kebagian jatah bersihin dapur minggu ini tu kamarku. hadeeeuhhh >.<

[Intermezzo] Jadi di asramaku, Pax, itu tiap orang dapet jatah kamar dengan kamar mandi dalem tapi dapurnya sharing per koridor. 1 lantai biasanya ada 2 koridor, dan 1 koridor ada sekitar 10 kamar. Di dapur, tiap orang dapet jatah laci di kitchen set, kulkas, dan freezer. Di dapur ada 2 kompor tanem, oven, microwave. Trus ada juga 1 lemari khusus buat misahin sampah daur ulang: plastik, kertas, beling. Bukan hal yang susah sih sebenernya, tapi entah kenapa pas aku pertama dateng itu semua sampah nyampur di lemari itu jadi… yah… terpaksa harus ku bersihin dulu >.<

Ya… begitulah kira-kira hari pertamaku di Stockholm. Kapan mulai bersihin dapur yak..? *terus lanjut ngenet :p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s