Question #1 Answered! What would I eat? (I can’t cook. When should I cook?)

Jadi in case udah pada lupa, di awal-awal kedatanganku ke sini aku punya beberapa pertanyaan ga penting seputar gimana rasanya dan caranya hidup di negeri orang. Nah, seiring berjalannya waktu, mulai terjawab nih beberapa pertanyaan yang ada di daftar tersebut, misalnya aja pertanyaan #1:

Mau makan apa? (Aku ga bisa masak. Kapan seharusnya aku masak?)

Hari pertama dateng ke Swedia aku dimasakin mi sama Nur (makasih ya Nur, jasamu tak kan terlupa hingga kapan pun #eak) 😛  trus malemnya makan kebab2an wrap gitu beli di PressbyrĂ„n  (kaya 7/11).

Sebenernya awal-awal dateng itu makananku nestapa banget sih. Roti tawar pake abon lah, wortel item tapi asin lah, sop pake roti lah. Wah. Prihatin deh pokoknya. Tapi seiring berjalannya waktu, dan karena terpaksa juga akhirnya aku dikit-dikit BISA masak.

Sebagian karena kompor di sini ga ada apinya sih, jadi ga terlalu mengintimidasi juga 😛

Terus aku juga awal-awal takut banget make pisau, sampe2 pas ke IKEA cuma beli pisau selai kecil yang ada tutupnya doang. Tapi trus suatu hari sahabat-sahabatku dateng ke asrama trus ceritanya kita mau masak-masak bareng gitu. Mereka (yang mana jauuuuuuuuuuuuh lebih jago masak dari aku) frustrasi banget make si pisau sele kecil itu. Hahahahahahaha. Trus akhirnya mereka nyuruh aku beli pisau yang rada gedean dikit. Ya sejak itu membiasakan diri pake pisau yang rada gedean sih. Dan emang dunia permasakan jadi lebih indah setelah itu, meski di hari ke-3 setelah punya pisau itu aku ngiris jariku sendiri (dan panik karena darahnya banyak banget)

Untungnya juga aku punya teman-teman baik hati yang jago masak, jadi kadang bisa minta dimasakin sama mereka kita suka masak bareng, ya seringnya sih kalo aku bareng mereka paling dalam tahap ngupas-ngupas dan ngiris-ngiris doang bantuinnya. Hehehe. Tapi sejak di sini khazanah kulinerku emang jadi bertambah. Ga cuma masakan luar negeri doang, tapi juga masakan Indonesia, apalagi kalo lagi ngumpul bareng temen2 PPI Stockholm (kapan lagi ngerasain bala-bala digoreng pake olive oil? :P)

Sampe pada suatu titik, akhirnya aku memberanikan diri masak buat orang banyak. Gara-garanya dosenku mau ngadain potluck gitu, trus kita suruh bawa masakan dari negara masing-masing. Wah udah pusing aja kan. Akhirnya coba masak mi goreng. Itu agak drama juga sih masaknya karena aku ga punya wajan gede dan terpaksa make wajan komunal, yang mana bawahnya ga rata sedangkan kompor di asrama pake kompor induksi, jadilah selama proses pemasakan itu wajan muter-muter ga karuan ^^’ tapi alhamdulillah sukses dan pada bilang enak . Huhuhuhuhu. Untuk orang yang tadinya nothing alias ga bisa masak sama sekali trus dibilang enak sampe ada yang minta resep itu achievement luar binasa loh… *sampe sekarang belum ada laporan diare akibat makan mi goreng itu sih

Trus kapan masaknya? Biasanya aku sekali masak bisa bikin buat 3 porsi, alias 3 kali makan (berhubung alat2nya kecil) dan biar ga bosen juga sih. Jadi masak paling 2-3 hari sekali. Kalo lagi males banget ah ya udahlah masak mi lagi atau manggang pizza beku. Hehehehe. Jadi intinya alhamdulillah lah bisa survive juga selama di sini…

Berikut pictnya ya… jadi bukan hoax nih. Hehehehe..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s