Tulisan untuk Adik-Adikku di Biostatistik FKM UI (2) – Tentang Perjuangan Menuju Kelulusan

Halo semuanya… :3 Sebelumnya aku mau ngucapin terima kasih buat semua yang udah baca tulisanku sebelumnya. Mohon maaf juga karena aku baru sempet nulis lagi sekarang dan jadinya malah panjang banget. Tapi mudah-mudahan tulisan ini bisa membawa manfaat buat siapa pun yang baca #azek 😛

Nah setelah sebelumnya nyinggung sedikit tentang seluk-beluk kuliah di FKM UI, kali ini aku pengen nyeritain sedikit tentang gimana seluk-beluk jadi mahasiswa tahun terakhir di FKM UI. Suka ngga suka, yang namanya mahasiswa tingkat akhir pasti akan mulai dihantui oleh pertanyaan-pertanyaan seperti, ”Kapan lulus?”, ”Magang di mana?”, ”Skripsinya tentang apa?”, ”Kapan kawin?”, dan sebagainya. Tapi jangan khawatir, karena seperti badai, semua itu akan berlalu. Mari kita bahas satu per satu.

Magang: Praktikum yang bukan di lab

Jaman aku dulu, magang alias praktikum kesehatan masyarakat itu mata kuliah yang paling berat bebannya di FKM: 9 SKS. Kayanya kebijakan magang ini tergantung tiap departemen, tapi waktu itu kalo ga salah magang di bios itu dibagi dalam 2 tahap: tahap I yang kita mesti bikin laporan deskriptif tentang tempat kita magang dan tahap II laporan ”penelitian” kita di tempat magang.

Waktu itu aku beruntuuuuuuuuuuuuuuung banget karena bisa nebeng magang bareng temen-temen bios di Kemenkes. Lupa prosedurnya gimana, tapi kalo ga salah aku sok iye aja nanya ke temen-temen yang udah ada niatan magang di Kemenkes terus minta join bareng #tutupmuka ^^’ Untung temen-temennya pada baek, jadilah kita waktu berame-rame, bersepuluh apa berberapa gitu magang di Direktorat Penyakit Tidak Menular, Kementerian Kesehatan RI.

Waktu itu kita dibagi-bagi lagi ke dalam beberapa subdit. Aku sama Kades (hai Kades 🙂 ) berdua di Subdirektorat Pengendalian Gangguan akibat Kecelakaan dan Tindak Kekerasan (GAKTI). Kebetulan emang aku minat banget di bidang ini, mangkanya semangat banget mau mulai magang. Sayangnya, hehehe… ya kadang harapan ga seindah kenyataan, ya. Biarpun udah bikin proposal juga dalam kondisi ideal mau ngambil data ini itu apa daya begitu nyampe tempatnya ternyata data yang diinginkan tak tersedia ^^’ Jadilah terpaksa improvisasi dan ganti haluan dalam penulisan laporan. Kalo ga salah waktu itu aku buat laporan tahap II cuma bikin literature review gitu. Tapi yang penting selama magang sih sebisa mungkin proaktif, nanya, ada kerjaan yang bisa dibantu ga. Minggu-minggu awal emang rada bingung sih, karena Kasubdit-nya ga ada juga ^^’ Tapi terus akhirnya kita dikasih kerjaan juga. Waktu itu kalo ga salah kita akhirnya disuruh bantuin bikin database buat surveilans cedera. Nah pas ini nih kepake banget kuliah Standardisasi Terminologi Kesehatan yang pake ICD-10 itu. Dan kuliah Pemrograman Komputer juga. Hehehehe :)))) Penasaran juga sih sekarang implementasi surveilansnya gimana. Ada yang tau? 🙂

Magang ini buat aku merupakan milestone yang menandakan kalo aku udah beneran jadi mahasiswa tingkat akhir yang tinggal selangkah lagi menuju gerbang kelulusan. Tapi tentu saja, sebelum membuka gerbang tersebut kita harus melewati yang namanya…

Skripsi: Karena kami semua ingin lulus

Sehabis magang muncullah skripsi. Begitu kira-kira perjalanan hidup mahasiswa tingkat akhir di FKM UI. Ga selalu sih, karena jaman aku dulu masih ada yang namanya Ujian Komprehensif buat yang ga ngambil skripsi. Sayangnya sejak jaman aku anak-anak bios ga boleh ngambil kompre… (Kasian deh. Siapa suruh ngambil bios. Muahahahahhaa XD)

Karena dari awal aku minatnya di bidang GAKTI itu, tadinya skripsinya mau tentang kecelakaan lalu lintas juga. Waktu itu udah sempet bilang sama Bu Milla juga (pembimbing akademik/PA aku waktu itu, halo Ibu… 🙂 ). Eh gataunya abis aku mengutarakan niatku itu, Bu Milla bilang gini (lupa persisnya gimana),

Say, kamu masih berminat bikin skripsi tentang musik ga? Kalo mau, Pak Pandu bersedia jadi pembimbing kamu, tuh…

APAHHH?????????????

Ini aseli bikin siyok banget karena sejujurnya aku udah ga kepikiran sama sekali buat bikin skripsi tentang musik. Jadilah selama beberapa saat aku ga ngelakuin apa-apa. Eh gataunya beberapa minggu kemudian, pas aku lagi bimbingan sama Bu Milla, ada Pak Pandu juga di ruangan, dan beliau tau-tau bilang,

Milla, mana mahasiswa yang katanya mau bimbingan sama saya…?

Aduh mak… Itu udah gatau lagi deh muka mau ditaro di mana. Hahahahaha ^^’ Yaabes kan mau penelitian apa coba tentang musik dan hubungannya sama kesehatan masyarakat? Itu saking bingungnya akhirnya di pertemuan berikutnya aku bawa 2 proposal sekaligus buat didiskusiin. Muahahahahaha #ambisius 😛

Dari 2 proposal itu, yang dipilih akhirnya yang pake metode survey (yg satu lagi eksperimen kalo ga salah). Nah tapi ternyata tidak cukup sampai di situ saja sodara-sodara, karena mulai tahun 2008, proposal skripsi di Dept. Bios harus dipresentasikan secara terbuka di hadapan dosen dan kawan-kawan. Emang sih ga seformal sidang skripsi yang harus ditentuin dosen pengujinya siapa, cuman akibatnya waktu aku ”sidang proposal”, dosen pengujinya sampe 4 orang. Hahahaha ^^’ (padahal print out nya cuma disiapin 3, jadilah sebelum sidang lari-lari dulu ke Gang Senggol fotokopi) XD

Waktu itu aku milih topik skripsinya tentang aktivitas musikal sepanjang hidup dan fungsi kognitif lansia. Kenapa aku milih topik ini? Well, buat alasan formalnya mungkin bisa dibaca di skripsinya langsung :3 *promo* 😛 Tapi alasan sebenernya ialah karena aku pengen mendedikasikan skripsi ini buat alm. kakek dan nenek aku. Alm. kakek, sama seperti aku, juga merupakan seorang pemain biola, meski aku ga sempet melihatnya langsung. Sedangkan alm. nenek, di akhir hidupnya sempat mengalami demensia dan hampir ga bisa ngenalin keluarganya sendiri (tapi entah gimana beliau masih ngenalin aku juga) dan beliau wafat di hari aku konser bersama Orkes Simfoni UI Mahawaditra saat aku diamanahkan jadi concertmaster-nya. So… that’s basically the emotional reasoning behind. :”)

After MusiKampus concert, 14 April 2011 with (some of) my dearest OSUI Mahawaditra friends. One of the hardest day of my life when my loved one passed away yet I had to stand up, be strong, and fulfill my responsibility.

After MusiKampus concert, 14 April 2011 with (some of) my dearest OSUI Mahawaditra friends. One of the hardest day of my life when my loved one passed away yet I had to stand up, be strong, and fulfill my responsibility.

Buat yang udah pernah ngerasain skripsi,pasti ngerasa lah ya gimana susahnya jungkir balik baca literatur sampe nemuin topik yang pas. Proses pencarian topik ini berasa nyelem di lautan yang sangaaaaaat dalem (padahal aku ga bisa nyelem :P). Baca jurnal, baca buku sampe kelelep dan kadang kehabisan oksigen juga. Kalo udah gitu ya jangan dipaksain. Istirahat dulu lah :3 Mangkanya aku seneng ngerjain skripsi di perpus FKM, soalnya jadi bisa ketemu temen-temen seperjuangan *dan ujung-ujungnya curcol 😛 Hehehehe…

Berhubung aku baru presentasi proposal bulan April, sedangkan batas kelulusan bulan Juli, jadilah aku harus ngebut ngumplin data dan sebagainya. O_o Alhamdulillah banget waktu itu aku ga menemukan kesulitan berarti dalam pengurusan dokumen. Waktu itu kebetulan aku penelitian di Panti/Sasana Tresna Werdha di Jakarta Timur, jadi aku mesti ngurus surat-surat ke Dinas Sosial Provinsi DKI Jakarta. Tapi aku mesti bilang, Dinsos Jakarta ini buat aku salah satu instansi pemerintah yang bagus banget kerjanya. ❤ Aku masukin surat izin dikasih tanda terima terus nomor kontak yang bisa dihubungi dan begitu dibilang tanggal sekian suratnya jadi ya emang bener suratnya jadi. Wow. *applause*

Salah satu hal yang paling menantang dalam proses pembuatan skripsi ini adalah waktu ngambil data. Aku ga punya pengalaman sama sekali ngewawancara lansia, jadi aku pun sempet stres juga. Yang estimasi ambil data sekian menit taunya bisa molor sampe setengah jam. Tapi aku ngga bisa ngga dengerin cerita mereka, karena… kasian 😦 Banyak pelajaran yang bisa diambil dari kisah hidup mereka, melebihi dari data yang aku pergunakan untuk skripsi. So…

embrace whatever experiences you might have throughout the process, because if you do, you’ll learn more than what you expect 🙂

Setelah guling-guling mencoba nyelesein skripsi, akhirnya di akhir bulan Juni 2012, skripsi aku siap sidang. PR berikutnya ialah nyari penguji dalam (UI) dan luar (non-UI). Alhamdulillah, lagi-lagi aku mendapat kemudahan untuk memperoleh penguji dalam dan luar buat sidang. Prosesnya kira-kira gini:

Menghubungi pembimbing –> direkomendasikan nama penguji dalam –> mengontak penguji dalam –> bersedia menjadi penguji, merekomendasikan nama penguji luar –> mengontak penguji luar –> bersedia menjadi penguji.  

Jadilah akhirnya aku sidang 2 minggu sebelum batas akhir sidang semester itu. Tanggalnya 4 Juli 2012, kebetulan banget pas hari itu mantan pacar (sekarang udah jadi keluarga :3) juga sama-sama sidang. Ahak, ahak, ahak XD Jadilah kami saling memberikan dukungan moral :3 *ciyeee*

Pelajaran buat yang mau sidang: kalo bisa ppt disiapin jauh-jauh hari ya… ini aku bikin sebenernya sehari sebelum sidang. Hahahahaha XD *jangan ditiru* Terus siapin juga perintilan buat sidang jauh-jauh hari, ruangan dan konsumsi misalnya. Minta bantuan temen kalo perlu. Biasanya sebagai saudara senasib sepenanggungan mereka akan bersedia dengan senang hati membantu, kok. Waktu itu aku pun minta bantuan Chichi buat nyiapin snack buat penguji (makasih ya Chi… 🙂 ). Satu tips lagi buat yang mau sidang:

Skripsi itu kalian yang buat, jadi kalian yang paling tau isinya. Jadi kalo kalian udah berusaha semaksimal mungkin, percayalah sama tulisan kalian 🙂

Ngomong-ngomong, jadi gimana sidangnya?

Alhamdulillah sidangnya lancar. Bisa dibilang sidang skripsi itu merupakan salah satu pengalaman hidup yang tak terlupakan 🙂 tapi yang paling berkesan ya waktu Pak Pandu menyatakan kalau aku bisa lulus dengan syarat:

  1. Skripsiku dituliskan dalam bentuk artikel untuk jurnal (yang mana waktu itu sebetulnya belum wajib)
  2. Abstrak penelitianku disertakan dalam The 20th IAGG World Congress of Gerontology and Geriatrics di Seoul, Korea Selatan tahun 2013.

Hobaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhh!!!

Jelas yang dimaksud syarat kelulusan ini bukannya syarat kelulusan bener-bener kalo itu 2 ga dikerjain ga bisa lulus dari FKM, but still I thought it was an honor, so… I decided to do them both! XD gimana ceritanya? Nantikan dalam episode berikutnya ya… Hehehehe :3

Sampai jumpa! 😉

Stockholm, April 2015

Alicia ❤

Advertisements

9 thoughts on “Tulisan untuk Adik-Adikku di Biostatistik FKM UI (2) – Tentang Perjuangan Menuju Kelulusan

  1. Terima kasih tulisannya mba, Pak Pandu share tulisan ini di pasca angkatan 2014. Saya terharu membacanya, semoga pengalaman mba bs jadi pemacu semangat kami. Sukses selalu mba 🙂

    Liked by 1 person

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s