0

Di balik wanita yang sukses ada….

Jadi kemarin pas kuliah “Metode Kualitatif”, kita sebenernya lagi ngebahas analisis naratif tentang anak-anak di Etiopia yang salah satu atau semua orang tuanya meninggal karena HIV/AIDS. Terus entah gimana diskusi berlanjut sampe ngebahas hubungan antara bapak/ibu dengan anak laki-laki/perempuannya gitu. Terus dosennya bilang gini:

Salah satu kunci kesuksesan seorang perempuan ialah ayah yang suportif.

Hmm… Menarik. Seringnya kan kita denger di balik laki-laki yang sukses ada ibu/istri yang mendukungnya. Tapi ada ga sih yang pernah kepikiran sebaliknya? Kalau di balik seorang wanita yang sukses ada peran sang ayah yang selalu mendukungnya? 🙂

Aku pribadi sih memang merasa kalau dukungan seorang ayah itu penting banget buat kemajuan seorang wanita. Tanpa mengecilkan peran seorang ibu loh ya… Berdasarkan pengalaman pribadi aja, sih… Mungkin karena setelah dewasa juga aku cenderung lebih deketnya ke ayah. Tapi kalo denger cerita ibu tentang bagaimana beliau memilih karirnya juga rasanya alm. kakek banyak berperan besar di situ. Juga waktu aku liat disertasi sang dosen yang diceritakan di atas, ternyata latar beliau memilih topik disertasi mengenai pekerja anak, sedikit banyak dipengaruhi oleh latar belakang sang ayah yang pernah menjadi pekerja anak di masa Great Depression di AS sekitar tahun 1900-an awal.

Nah, kalau pengalaman kalian sendiri bagaimana? 😉

0

Hari Kedelapan

Finally….!!! Introduction Days at KI!!!! 😀 😀 😀 alhamdulillah…

Dari malemnya aku sama Winda udah janjian, berangkat jam 7.15 (niat banget) biar bisa ngejar bis 507 sebelum setengah 8. Ternyata emang jauh ya, ada kali naik bis 20 menit. Padahal Pax itu udah termasuk housing paling deket dari kampus. Well, ada sih yang lebih deket. Tapi lebih mahal dan bukan student room.

Eniwei, pas kita nyampe Aula Medica, aku & Winda sempet bingung gitu karena ga bisa dibuka pintunya. Taunya mesti dibukain dari dalem 😛

Pas registrasi, kita dikasih semacam welcome kit, gitu… Ada map, beberapa formulir, brosur, pulpen, sama tas (diambil belakangan). 

Alhamdulillah... Lumayan dapet tas gratis. Mudah-mudahan awet ya... <-- punya kebiasaan bawa barang berat soalnya :P

Alhamdulillah… Lumayan dapet tas gratis. Mudah-mudahan awet ya…

Pas sesi pagi acaranya ya… seputar sambutan dari Vice-Chancellor, Dean of Education, sama ada perkenalan dari the Swedish Institute. Selain itu ada presentasi dari Student Health Centre (untuk masalah kesehatan yang berkaitan dengan studi… stress, misalnya), KI Health Promotion (ada gym gratisss!!! Tapi mesti ke Huddinge sih… :3 *kaya bakal olahraga aja si Alis :p), Studiefrämjandet (buat yang mau kursus tambahan Bahasa Swedia selama bulan-bulan berikutnya… Biayanya sekitar 2000 SEK), Coordinator for Student with Disabilities (I’m glad that they provide such attention, mungkin kalo di luar negeri emang udah biasa kali ya… Indonesia gimana?), Ombudsman, sama student union-nya: Medicinska Foreningen

Menuju Sambutan Rektor

Menuju Sambutan Rektor

 Trus abis itu kita ada tur keliling kampus gitu. Tapi sebelumnya boleh ambil makan siang dan minumnya dulu dong… Hehehehe *seneng dapet makanan gratis 😛 Makanannya semacam burrito gitu. Ada yang isi salmon, keju, ayam… Aku pilih yang salmon.

Capek ya booookkk muter2 kampus! Ga sampe segede UI sih yang perlu naek bis. Tapi ada kali segede ITB. Dan jalannya naik turun berbukit-bukit (ketauan anaknya kurang olah raga). Heheheheu. Muter-muter kampus ini cuma sampe jam 12-an aja. Abis itu makan siang. Trus bingung gitu mau makan di mana. Akhirnya ke perpustakaan, karena ceritanya harus bikin KI Card (kartu perpusnya). Tapi ngantrinyaaaa…. (bahkan si librariannya pas presentasi di sesi siang ampe bilang,”Kalian bisa bikin KI Card, tapi jangan hari ini. Plis.” Hahahahaha xD kasian…) Pas ngantri itu aku akhirnya ketemu temen-temen yang sejurusan (Epid) lagi… ada orang Bangladesh 2 orang sama 1 orang Kolombia. Wah rame deh akhirnya malah jadi ngomongin bola *loh? :p hehehehe

Pas udah mau setengah 2, antrian ga bergerak2, akhirnya aku cabs ke Aula Medica buat dengerin presentasi sesi siang. Sesi siang ini diisi sama Handelsbanken (buat bikin akun bank. Tapi perlu personnummer sama bawa temen yang udah punya Swedish ID Card buat verifikasi), Tax Agency (ngejelasin seputar gimana caranya registrasi buat apply personnummer, dst dsb). Ternyata kalo di Swedia, Tax Agency itu jadi tempat buat registrasi kependudukan juga. Trus udah, gitu di Swedia ga ada birth, marriage, death certificate, jadi kalo perlu dokumen ttg itu, bisa minta personbevis semacam excerpt data kependudukan (tapi kayanya sih harus punya personnummer dulu). Trus yang beda lagi di Swedia, begitu dapet personnummer, itu ya tok kita dapet nomor doang, kagak dapet kartu identitas macem KTP gitu (bener-bener paperless society…). Kalau mau punya (ID card) harus apply lagi. Biayanya 400 SEK. Buat dapet personnummer, dokumen yang dibutuhkan bisa dilihat di sini. Tapi personnummer cuma bisa didapat kalau residence permit-nya lebih dari 1 tahun (AFAIK). Hmmm… ya mudah2an lancar lah urusan per-personnummer-an ini >.< 

Warga negara taat bayar pajak *eh *beda woy

Warga negara taat bayar pajak *eh *beda woy

Abis itu… ada presentasi dari KI Career service, Digital Ambassadors, sama KI Library. Secara pribadi, aku tertarik banget buat jadi KI Digital Ambassador, karena… well, aku terkesan sama mereka. Mereka adalah orang yang membuat proses aku masuk KI jadi lebih mudah. Bukan dalam artian karena aku kontak mereka trus proses seleksiku jadi lebih gampang ya… Tapi lebih kepada kemampuan mereka menyediakan informasi yang sangat berguna buat mahasiswa baru macam aku untuk menghandle banyak hal baru yang aku temui selama proses di KI, perpindahan ke Swedia, dan sejenisnya. I want to be that person for the next year batch. Aku pengen bisa ngebantu sebanyak-banyaknya orang yang mau sekolah ke KI, in any way that I can.

Maunya.

Maunya sih gitu. Hehehehe.

Wish me luck! 😀