0

Hari Kesembilanbelas – Mari Memasak Kari

Ini gara2 tetangga kerjaannya masak kari mulu aku kan jadi kepengen… Akhirnya coba nekat bikin deh. Takaran harap disesuaikan ya… Ngasal soalnya :p

Kari Sayuran ala India

Bahan-bahan:

  • 3 buah kentang
  • 3 buah wortel
  • 1/2 bawang bombay
  • 1 siung bawang putih
  • 2 sendok makan minyak goreng
  • 3 sendok makan bumbu kari India berbentuk pasta (ya kalo ga nemu yang bentuknya apa aja boleh deh)
  • 1,5 sendok teh garam
  • Air secukupnya

Cara memasak:

  1. Cuci dan kupas kentang, potong hingga berbentuk kotak-kotak, rebus hingga agak empuk (ya… sekitar 20 menit lah), tiriskan.
  2. Didihkan air, cuci dan kupas wortel, potong-potong, masukkan ke dalam air mendidih, rebus hingga agak lunak ya… 10-15 menit lah), tiriskan.
  3. Kupas dan iris bawang bombay.
  4. Kupas dan cincang bawang putih.
  5. Panaskan minyak, tumis bawang bombay dan bawang putih hingga harum.
  6. Masukkan kentang dan wortel, aduk-aduk sejenak, masukkan bumbu kari, tambahkan garam dan air seperlunya, masak hingga mendidih.
  7. Sajikan dengan roti pita, naan, cane, atau nasi. 

Berikut penampakannya (mohon maaf kalau tidak menggugah selera):

Kari sayuran dan roti pita jadi-jadian

Kari sayuran dan roti pita jadi-jadian

Porsi: 4 orang

Resep telah diujicobakan di dapur Pax 1 😛

Selamat mencoba!

Advertisements
0

Hari Kedelapanbelas – Menjelajahi Hutan Belakang Asrama & Tragedi Botol

Waktu ada acara makan-makan sama Paxbabes beberapa waktu lalu, Nur sempet cerita kalo asrama kita ini deket laut. Wuah! Aku langsung penasaran dong. Akhirnya hari ini aku coba menjelajah wilayah sekitar asrama. Ternyata bener dong, kalo kita jalan ke arah hutan di belakang asrama, ternyata ujung-ujungnya nembus ke laut! Subhanallah! Kadang emang susah dipercaya sih kalo Stockholm itu emang tersusun dari sekian banyak pulau, jadi wajar kalau jalan kiri kanan dikit bakal nemu laut… Heheheu. Terus ternyata emang di sekitaran situ banyak orang yang olahraga juga, ya jogging lah, naik sepeda lah… Aku? Belajar aja deh Senin kuis 😛 *pencitraan* hehehehe

Hutan dan laut, tinggal jalan kaki dari asrama

Hutan dan laut, tinggal jalan kaki dari asrama

Hewan-hewan yang bisa ditemui di sekitar hutan dan lautnya, mulai dari bebek, angsa, kuda poni, sampai domba. Apa itu biri-biri ya? Bedanya apa sih? :P Hehehe...

Hewan-hewan yang bisa ditemui di sekitar hutan dan laut, mulai dari bebek, angsa, kuda poni, sampai domba. Apa itu biri-biri ya? Bedanya apa sih? 😛 Hehehe…

Tempat yang asik buat belajar. Expectation: Belajar yang bener karena Senin kuis. Reality: Buka slide, trus buka handphone. Browsing deh! :P

Tempat yang asik buat belajar. Expectation: Belajar yang bener karena Senin kuis. Reality: Buka slide, trus buka handphone. Browsing deh! 😛

Pas lagi asik-asik belajar, aku baru nyadar kalo ternyata botol minumku ilang! Huhuhuhuhu… Sedih banget. Botol dari kantor soalnya… (yang dengan kurang ajarnya ga dibalikin lagi :P) Aku pikir pasti jatoh di sekitar jalanan menuju laut itu… Aku susurin pelan-pelan, sambil mikir kalo emang bukan rejekinya ya udahlah. Eh gataunya pas aku ke parkiran belakang asrama, ada dong botolnya!!!!! Mungkin jatoh di sekitar situ kali ya… Tapi aku nemu botolnya dalam keadaan berdiri gitu, jadi pasti ditaro sama seseorang di situ. Huhuhu, aku terharu. Ternyata orang-orang di sini mirip kaya orang Jepang *loh* soalnya inget cerita temen yang keilangan barang di sana tapi pas disusurin lagi barang tersebut masih ada di tempat dia ninggalin, ga ada yang ngambil. Alhamdulillah ya Allah ga jadi ilang botolnya…. >.<

0

Hari Keenambelas – Memasak bersama Tetangga

Malam Sabtu, dengan randomnya Paxbabes (cewe2 kece yang tinggal di Pax *naon) memutuskan untuk memasak-masak bersama. Dapur yang jadi korban adalah dapurnya Winda. Masakan pertama ialah Spaghetti Tuna Fusion (ini ngarang banget sih namanya). Resepnya sebagai berikut:

Spaghetti Tuna Fusion

Bahan-bahan:

  • Bawang bombay
  • Cabe
  • Bawang putih
  • Tuna
  • Daun jeruk
  • Spaghetti
  • Garam
  • Minyak goreng (untuk menumis)
  • Minyak zaitun
  • Air

Cara memasak:

  1. Rebus air, garam, dan sedikit minyak zaitun hingga mendidih. Setelah mendidih, masukkan pasta dan rebus hingga al dente~ *jangan tanya kaya apa al dente itu. pokoknya coba pites aja. kalo masih keras belum al dente. kalo udah benyek, berarti sudah lewat dari al dente 😛
  2. Cincang bawang putih, potong kecil bawang bombay, dan iris cabai. Panaskan minyak, tumis ketiganya hingga harum.
  3. Di saat yang bersamaan, iris tipis daun jeruk (atau digunting juga bisa) dengan lebar kira-kira 0,1 mm (nah loh).
  4. Masukkan tuna ke dalam tumisan bawang dan cabai, aduk-aduk sejenak hingga setengah matang, masukkan daun jeruk. Masak hingga harum.
  5. Masukkan spaghetti ke bumbu yang sudah dibuat, aduk-aduk, tambahkan garam secukupnya.
  6. Jadi deh! Horeee… *tepuk tangan*

Masakan kedua ialah Pizza Beef dan Jamur. Berikut resepnya:

Pizza Beef dan Jamur

Bahan-bahan:

  • Roti tortilla ukuran sedang
  • Saus pizza
  • Bawang bombay
  • Beef (yang bulet dan tipis itu loh)
  • Jamur kancing, atau champignon kali yah namanya. Itu sama ga sih? Ya pokoknya jamur yang bisa dimakan lah.
  • Keju mozzarella

Cara memasak:

  1. Panaskan oven. Lupa suhunya berapa. Kayanya sih sekitar 200 😛
  2. Iris tipis bawang bombay, jamur, dan beef.
  3. Oleska saus pizza ke roti tortilla.
  4. Taburkan bawang bombay, beef, jamur, dan keju mozzarella. 
  5. Panggang hingga matang

Berikut penampakannya kalau sudah matang:

Taraaaaa~~~

Taraaaaa~~~

Nantikan sesi masak berikutnya bersama Paxbabes! Terima kasih Winda yang sudah menjadi Host! :3

*aduh mamam dah berikutnya giliranku >.<

 

N.B. Maaf ya itu ga ada takarannya. Dikira-kira aja sesuai selera. Hehehehe

0

Hari Keduabelas

Disclaimer: Ini sebenernya cape banget sih bela2in nulis jam segini, tapi rasanya gatel aja gitu kalo ga nulis. Hehehehe

Hari keduabelas. Hari pertama kuliah, ow yeaaaahhh!!! Finally!!!! *alhamdulillah…

Dateng pagi2 kelas belum dibuka, tapi udah disambut sama course coordinatornya yang ramah banget. Dia nyalamin kita satu2 dan mempersilahkan kita ngambil kopi/teh dan roti yang emang disediakan buat event mingle sebelum masuk kelas ini.

Total di kelas ada 60an orang kali, dari track epid sama health economics. Hari pertama sebetulnya belum ada materi, cuma banyak orang yang ngisi di kelas ini, mulai dari program council, course coordinator, administrator, sampe mahasiswa senior yang ngasih gambaran ttg kuliah di KI. Jadi kalo di KI itu, sistemnya satu mata kuliah diabisin dulu, misalnya barang 5 minggu atau 2 bulan, baru lanjut ke mata kuliah berikutnya. Asik sih kalo menurutku. Jadi pikiran fokus sama kuliah itu aja, ga ke-distract yg lain2.

Pas istirahat, aku makan sama temen2ku yg dari Bangladesh, Kolombia, sama Cyprus. Gatau kenapa seneng aja main sama mereka. Hehehe. Mungkin karena udah kenal sebelumnya dari pas introduction days. Trus enaknya di mari disediain dapur gitu, ada microwave, kulkas, piring, sendok garpu yang bisa dipake siapa aja. Agak norak sih aku waktu pertama make microwave-nya. Abis beda sama yg di dorm sih… :p

Waktu kelas selese jam 3, aku langsung pergi ke apartemen mas fadjar, karena kunci kamarnya masih di aku. sempet bingung karena mas fadjar nunggu di kamar tetangganya, tapi pas aku ketok2 ga ada jawaban. akhirnya aku panggil2 lewat jendela 😛 huehuehue

Taman depan apartemennya Mas Fadjar. Bannyak bunga-bunga~~~ bunga-bunga~~~ *eh

Taman depan apartemennya Mas Fadjar. Bannyak bunga-bunga~~~ bunga-bunga~~~ *eh

Abis bantuin mas fadjar pindahan (ga bantuin juga sih sebenernya :p) aku langsung balik karena jam 7 ada rapat sama temen2 sekoridor (gaul amat yak). padahal yang dibahas sih sebenernya ttg kebersihan koridor… hueheuehue… jadi kan beberapa waktu lalu dapur kita sempet kotor parah ya… nah trus biar ga keulang, kita mau menerapkan lagi sistem piket mingguan, jadi tiap minggu ada 2 kamar yang dapet jatah piket. yang satu kebagian bersihin koridor, nyapu, ngepel, ngelap2 dapur, sedangkan yang satu lagi kebagian buang sampah dan misahin sampah daur ulang. trus kita juga mau nerapin uang kas 10 SEK per bulan, karena ternyata barang2 macem sabun cuci piring, pembersih lantai gitu2 ga disediain sama housingnya. ya mudah2an aja kali ini semua penghuni koridornya kooperatif jadi dapur dan koridor kita bersih selalu! aamiin… :3

 

0

Hari Kesebelas

Mumpung lagi rajin dan belum ada tugas kuliah, maka hari ini pun dimulai dengan mencuci. Kan ceritanya aku udah booking mesin cuci nomor 1 & 2 nih buat jam 7-9, jadi jam 7 lewat dikit aku masuk dong ke ruang laundry. Eh gataunya…. mesin cuci yang nomor 1 masih dipake dooong sama oraaaang!!! Hiiiyyyhhh. Padahal cucianku meski ga banyak ya ga bisa disatuin juga. Akhirnya aku keluar lagi trus booking mesin nomor 9 yang emang cuma bisa dipake buat last-minute booking gitu. 

Udah gitu pas aku mau ngeringin baju, ternyata lagi-lagi si orang yang sama make mesin yang mestinya jadi jatahku dooong!!! Udah gitu dia setel waktunya buat 90 menit!! Haarrrggghhhh *ngunyah kresek*

Beres urusan cuci-mencuci, aku berniat masak dong. Niatnya sih pengen bikin kaya di resep ini yah. Apa daya jadinya malah begini:

Tumis entah apa namanya

Tumis entah apa namanya

JAUH BANGEEEEETTT! >.< Hahahahahaha. Yang jelas dari segi bahan aja udah ga lengkap. Toge ga ada, jahe ga ada, kecap asin ga ada, saus tiram apalagi. Udah gitu pake acara wortelnya lupa dikupas pula, padahal udah dipotong korek api. Jadilah dipilihin dulu mana yang ada kulitnya mana yang ga ada *rempong* Sampe-sampe pas ada temen sekoridor masuk dapur trus nanya,”Kamu masak apa?” Aku cuma bisa bilang,”Aku juga gatau ini apaan.” Heuheuheuehue.

Tapi enak kok, enak. Ya agak keasinan dikit, tapi tetep enak kok. Mudah-mudahan. Hehehehe.

Abis masak-memasak aku cabs ceritanya mau sok-sokan nyoba ke IKEA Barkarby. Meeeeeeeeeennnn itu jauh bangeeeeeeettttt!!! Hadoh. Dari Västra Skogen naik T-bana ke arah Akalla (itu udah stasiun paling ujung). Trus dari situ mesti nyambung bus 567 arah Jakobsberg Station. Parahnya pas nyampe stasiun itu sepiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii banget! Mungkin karena hari Minggu juga kali ya. Udah gitu saking jauhnya, sampe-sampe ada beberapa halte yang bis itu lewatin yang ga dicantumin di travel planner sl.se. Aku sempet panik karena ngira salah naik bus. Tapi ternyata bener kok. Kalo naik bus itu turunnya di halte IKEA Barkarby. Kayanya turun di Barkarby Handelplats juga bisa sih, tapi tadi ga nyobain. Daripada sotoy trus nyasar di daerah antah-berantah? :p

Di IKEA cuma mau nyari kotak plastik buat bekel aja sebetulnya (karena 1 itu kurang, akhirnya beli yang 1 set isi 17 :p), tapi akhirnya aku membeli juga:

  • Sendok takar
  • Tisu
  • Kocokan telor

Yah, demikianlah kalau napsu belanja sedang tinggi (._. )

Terus itu IKEA rame bener ya sama orang belanja. Antrian di kasir panjang banget. Trus udah gitu dodolnya si Alice malah ikutan ngantri di kassa yang self-service, padahal kagak punya kartu VISA/MasterCard yang berlaku di sini. Akhirnya antri lagi lah di kassa yang ada kasirnya. Pas udah tinggal 3 orang lagi nih di depan, ada petugas IKEA yang memberikan gesture,”Ke sebelah sini aja, kassa nya baru dibuka.” Yaudah aku ngikutin orang di depanku dong… Eh gataunya yang baru dibuka juga kassa self-service. Hadooooohhhhhh ngantri lagi dah (-____-“)

Tapi alhamdulillah akhirnya aku bisa menyelesaikan transaksi dengan selamat (tidak selamat untuk dompet, tapinya).

Pulangnya aku naik bis 567 lagi dari halte yang sama, turun di Jakobsberg Station, trus naik pendeltåg yang ke arah Stockholm Central. Hihir. Seneng deh naik pendeltåg lagi, soalnya banyak pemandangan indah~~~~ *apeu heuheuheu (ya iyasih, soalnya kan tidak berjalan di bawah tanah, jadi bisa melihat-lihat pemandangan :p *penting*

Apalagi ya?

Udah kayanya. udah mau magrib ini. hehehe. sampai jumpa!

 

0

Question #6 Answered! How can I use the microwave? (don’t laugh,I’m not used to it)

Jadi di dapur asramaku ternyata memang ada microwave, dan herannya, justru selama aku di sini aku malah lebih sering make microwave daripada kompor :))) (kompornya di sini make kompor induksi, btw) Jadi kan emang microwave tu beda2. Di koridor temenku, microwavenya ada auto menunya lagi. Tapi kalo di aku ngga. Di aku cuma ada 2 kenop: suhu sama waktu. Jadi di kenop suhu itu ada pilihan ‘low, ‘defrost’, ‘medium’, ‘medium-high’, sama ‘high’. Suhunya pake itungan menit. Lupa tapi paling lama berapa menit. 

Jadi kalo mau make, yaudah. tinggal pilih aja suhunya, terus atur waktunya :)) selama ini sih aku ngasal aja milihnya :))) misalnya, kalo abis beli kebab2an dingin dari Pressbyrån (semacam 7/11), ya tinggal setel ke ‘defrost’ trus atur waktunya jadi 2 menit. Atau kalo mau masak Indomie (oh yes, bisa loh masak indomie pake microwave :)), isi mangkok dengan air 1,5 gelas, masukin indomie, terus atur suhunya ke ‘high’ dan set waktunya ke 5 menit. Tapi kalo aku sih suka dikurangin suhunya, soalnya aku ga gitu suka kalo terlalu benyek mie-nya. hehehehe…

Begitulah ! 😀 Selamat mencoba!

0

Hari Pertama

Menyambung post sebelumnya di blog yang satu lagi, akhirnya pada tanggal 21 Agustus 2014 aku menginjakkan kaki di Arlanda International Airport. Hal pertama yang terlintas di pikiranku begitu turun pesawat ialah… “Summer apaan nih??? Dingin banget!!!!” Asli sodara-sodara, tidak berasa summer sama sekali, karena yang ada di bayanganku summer itu… hot. Ini… cold. Berasanya kaya pas turun pesawat di Kunming pas spring. Sama dinginnya. Begitu turun langsung SMS keluarga dan si Aa.

Jarak dari turun pesawat ke bagian imigrasi cukup jauh. Sebenernya pengen foto2 sih, tapi malu diliat orang. Ntar dikira norak dan udik (padahal emang iya). Jadi akhirnya cuma bisa curi2 pandang foto dikit.

A glimpse of Arlanda International Airport

Selintas Arlanda International Airport

Parahnya, di saat yang sama, aku juga kebelet pipis. Sebenernya udah dari pas di pesawat, sih. Tapi nahan-nahan karena males bolak-balik ke kamar mandi (oh, gegara long-haul flight inilah aku akhirnya ngerasain make kamar mandi di pesawat, hell yeah!) Akhirnya nemu kamar mandi setelah mau nyampe ke bagian imigrasi. Rasanya legaaaaaaaaaaa…. dan untungnya pas aku keluar kamar mandi, antrian imigrasi udah jauh berkurang. Yess!

Abis ngantri imigrasi langsung ke tempat bagasi. Untungnya ini ga lama sih, jadi bisa langsung keluar. Nah, abis keluar kan ceritanya aku mau nyari money changer nih. Sebelumnya aku disaranin ke Forex Bank, tapi kok aku cari-cari ga ada ya Forex Bank. Udah jalan dari ujung ke ujung. Naik lift ke bagian departure (niat banget, susah loh cyin dorong troli isi 40kg sambil nahan pintu kaca) tetep ga nemu juga. Akhirnya pasrah karena udah telat juga janjian ketemuan sama yang jemput. Yaudahlah akhirnya terpaksa tuker di money changer yang ada. Namanya X-change. Kebetulan dari Indonesia aku emang bawa beberapa mata uang asing, sebagian sisa-sisa dinas ke Thailand, Vietnam, sama China, sebagian lagi dikasih ortu. Nah, tapi saking banyaknya, aku udah nggak ngeh lagi bawa apa aja dan jumlahnya berapa, jadi pas ditanya ama petugasnya aku bilang gatau (dodol emang). Trus aku terharu gitu karena rupiah bisa dituker di siniiiiii!!! :”””)

Continue reading