0

Hari Kedua

Waktunya belanja!!!!!

Hari pertama merana banget deh (ga segitunya sih). Karena belum punya alat masak apa pun, akhirnya makan siang ditraktir indomie rebus sama Nur *makasih ya Nur… :””) trus makan malemnya fitbar. Jadi pas diajakin belanja sama Nur & Winda, aku langsung iya-in.

Pertama-tama diajakin ke Kistagrossen di Kista karena Nur mau beli daging. Karena Kista juga ada di line biru, kita ga usah ganti kereta. Dari Stasiun Västra Skogen naik T-bana yang ke arah Akalla, letaknya 4 stasiun setelah Västra Skogen. Di sini orang demen bener antri ya. Mau beli daging aja ada nomor antriannya. Hehehehe… Senengnya di sini bisa nemu daging halal. Akhirnya aku beli sosis, salami, sama köttbullar (kaya bola-bola daging gitu). Gatau masaknya gimana, gimana entar aja. Yang penting ada dulu. Hehehe. Oh iyah. Di sini kantong plastik, kantong kertas bayar, ya…

Abis dari sana, kita ke Willys, kaya supermarket gitu, yang deket Stasiun Friedhemsplan. Di line biru juga, tapi arah sebaliknya. Jadi lewatin Västra Skogen lagi, trus 2 stasiun setelahnya. Agak kalap ya bok nyetok di sini, pulang2 keberatan belanjaan. Ada kali bawa 40kg. Kan lumayan sambil naik turun tangga. Pulang-pulang sakit badan. Di sini orang banyak bawa kantong belanja yang ada rodanya gitu. Bahkan kadang ada yang bawa koper (iya, koper kaya kita mau jalan-jalan itu buat belanja).

Jeli mint. Salah satu barang temuan di Willys. Kaya apa rasanya sampe sekarang belum tau. Karena belum berhasil di buka. Hahahaha

Jeli mint. Salah satu barang temuan di Willys. Kaya apa rasanya sampe sekarang belum tau. Karena belum berhasil di buka. Hahahaha

Abis dari Willys, aku janjian sama Abraham (sesama anak baru juga, tapi dia kuliah di KTH) buat ke IKEA (finally!) Kita janjian di T-Centralen, karena aku dateng dari line biru dan dia di line merah, jadi biar di tengah-tengah. Sebenernya dari T-Centralen ada shuttle bus IKEA, tapi 1 jam sekali, jadi akhirnya kita naik T-bana line merah sampe Skärholmen. IKEA ini ada beberapa di Stockholm, tapi kita datengnya ke yang selatan, di Kungens Kurva.

Continue reading

Advertisements