0

Hari Keenam

Sebelum melanjutkan postingan, aku mau bilang bahwa orang Spanyol, Georgia, dan Itali di kelasku ganteng-ganteng. Buat yang seleranya berkulit gelap, yang dari Rwanda juga lumayan. Mirip-mirip Eddie Murphy gitu. Hehehe.

Pas pelajaran bahasa hari kedua ini akhirnya terungkaplah kalo di kelasku ternyata banyak musisi!!! Si orang Spanyol bisa main piano, yang Georgia dan Italia main gitar, yang dari Inggris ternyata penyanyi yang udah sempet bikin album rekaman. Jadilah pas pelajaran dia diminta nyanyi dulu. Hehehehe.

Pulang kursus aku mampir ke Willy’s lagi buat nyetok susu. Eh ujung-ujungnya malah beli susu, beli pisang, dst dsb. Berat (o_O)

Trus kan dari kemarin aku penasaran ya bikin potato wedges. Ini sotoy banget sih bikinnya. Aku ngikutin resep dari sini. Trus berhubung aku kere & ga punya olive oil, akhirnya aku lelehin mentega gitu. Trus ga punya bumbu2 yang ajaib akhirnya cuma dikasih garem sama lada hitam. Hehehe. Rasanya? Ya lumayan lah. Kurang asin sih sebenernya. Hmmm.

Trus karena di rumah ada brokoli juga (iseng beli), akhirnya bikin brokoli keju. Tapi kayanya aku kelamaan manggangnya sih (masukin di microwave), jadi kejunya berkerak gitu. Hehehehe. Aku make keju mozarella, btw. Dan kejunya kurang banyak sih (kan hemat). Hehehe.

Tolong jangan bilang no pict hoax ya. Ini udah laper masalahnya jadi ga sempet lagi poto-poto… (-__-“)

Trus akhirnya aku juga berhasil menggunakan mesin pengering dengan baik dan benar (setelah diajarin Nur). Untuk diingat-ingat, setel waktunya 60 menit aja ya, terus panasnya medium… Maka baju Anda pun akan keluar seperti habis dijemur matahari. Luar biasa.

Demikianlah!

Advertisements
0

Hari Kelima

…merupakan saatnya kursus Bahasa Swedia.

Kursus ini merupakan bagian dari Introduction Days KI dan gratis (haseeek). Belajarnya dari jam 10 sampe jam 4 sore dan kita dikasih bukunya juga. Sekelas aku ada 15 orang. Aku sekelas sama temen-temen dari Rwanda, Uganda, Malaysia, Italia, Georgia, Spanyol, Meksiko, Sudan, Inggris, Bangladesh, Belanda, dan Indonesia (aku sekelas sama si Winda :3). Hari pertama masuk, aku kedinginan. Soalnya meski suhu di luar udah di bawah 15 derajat, gurunya minta buka jendelanya. Hahahahaha. Untungnya ga berapa lama ada pekerjaan konstruksi gitu, jadi berisik dan jendelanya bisa ditutup :p

Banyak yang nanya, Bahasa Swedia susah apa ngga. Kalau aku bilang sih mirip-mirip Bahasa Jerman, yah. Dan karena aku pernah belajar sedikiiiit sedikit, jadi lumayan bisa ngikutin. Agak mirip-mirip Bahasa Inggris juga, kok. Tapi ada beberapa bagian, kaya struktur kalimat, yang mendingan ga usah diterjemahin ke Bahasa Inggris waktu belajar, tapi ke Bahasa Indonesia aja. Loh kok? Iya, misalnya pas ngomongin jam. Ternyata cara orang Swedia ngomongin jam itu mirip orang Indonesia. Jadi kalau jam 12.35 itu kan kita suka bilang jam setengah satu lewat 5. Nah, di Swedia juga gitu ngebahasainnya (fem över halv ett). 

Selese hari pertama, aku cabs ke Forex Bank buat bayar housing. Jadi kalo di sini, ada beberapa cara buat bayar housingnya. Sebenernya bisa online juga sih, cuma karena aku belum punya akun bank yang memungkinkan untuk bayar online, jadilah mesti tunai. Berarti sebelumnya ambil duit dulu di Bankomat. Sayangnya, karena kartu debit BNI Syariahku masih yang silver, ada limit penarikan tunainya nih. Jadi sekali ngambil aku cuma bisa ngambil sekitar 2700 SEK, ga bisa sekaligus ngambil (aku udah ngambil hari sebelumnya juga). 

Aku ke Forex Bank yang di Central. Abis turun T-bana, keluar ke arah mau ke Pendeltåg, tapi abis nemu Coop ga lurus ke Pendeltåg-nya, tapi belok kanan, trus naik eskalator satu lantai. Nah dari situ cari sign “Foreign Exchange”. Ada di sebelah kiri. 

Jangan ngebayangin kantor kaya bank-bank cakep di Indonesia, ya… Soalnya cabang yang aku datengin lebih mirip counter money changer sebenernya (dan emang bisa nuker duit di situ sih). Tapi biar gitu ya bank ini tetep canggih juga lah..

Aku ambil nomor antrian trus nunggu. Ga berapa lama aku dipanggil. Trus aku bilang mau bayar KI Housing dan aku tunjukin invoice-nya dari hape (karena aku gatau mau ngeprint di mana). Trus petugasnya ngasih form gitu, aku disuruh isi nama, alamat, nomor referensi, jumlahnya, sama nomor bankgiro KI Housing. Trus ada biaya administrasinya 50 SEK. Udah deh. Trus abis itu aku iseng nanya, di sini bisa tuker VND ga…? Eh ternyata bisa! Alhamdulillah ya Allah akhirnya ada yang mau nerima VND!!!! Hahahaha. (pengalaman susah bener nyari money changer yang mau nerima VND) Ya emang dikit juga sih dapetnya.. Tapi lumayanlah, daripada nganggur. Heheheu.

Dari Central aku iseng mampir ke Myrorna, toko barang second gitu… Mau nyari winter boots berbulu ceritanya :p (sokiye) Karena katanya yang lumayan gede cabangnya ada di Adolf Fredriks Kyrkogata deket Stasiun Hötorget, akhirnya aku ke sana deh. Dari central naik T-bana line hijau, turun di Hötorget, pilih exit yang Olof Palmes gata. Dari situ luruuuus terus sekitar 100 meter terus belok kiri ke Adolf Fredriks kyrkogatan. 

Awalnya bingung sih, ini tempat sepatu sama baju-baju di mananya ya? Soalnya begitu masuk yang keliatan tu furnitur sama barang pecah belah gitu. Ternyata di bawahnya masih ada ruangan lagi, tempat baju-baju, sepatu, buku, sama alat elektronik gitu. Buat sepatu winter pilihannya dikit sih, mungkin karena udah mau winter jadi udah dibeli banyak orang kali ya? Padahal di situ udah termasuk cabang yang paling gede loh. Akhirnya nemu 1 yang aku suka (dan paling murah). Ya ga murah-murah amat sih, 100 SEK (versi murah Alice=50 SEK :p), tapi daripada ga ada..? Soalnya sepatu kets yang dari Indo ini aja udah agak sobek gitu depannya, padahal baru seminggu di sini (di sini memang bakal banyak jalan kaki ke mana-mana).

Sampe apartemen, aku langsung siap-siap nyuci, karena udah booking laundry room kan. Dengan pedenya aku masukin tabung, trus pencet-pencet. 2 menit kemudian aku baru sadar kalo aku salah masukin mesin. Mestinya masukin ke mesin cuci, eh aku malah masukin mesin pengering!!! Dodooooolllll…! Yang ada keluar-keluar bajuku anget (-____-“) Akhirnya demi kemashlahatan umat, aku nunggu diajarin Nur dulu baru make nyuci lagi… (._. )

Ini mesin cuci...

Ini mesin cuci…

Ini pengering...

Ini pengering…

Nah, kan ceritanya di hari kelima ini paket dari Indonesia akhirnya aku dapet notifikasi kalo paket dari Indonesianya udah sampe, ya… Nah trus aku mesti ngambil di Ica Nära deket Strix. Buat sampe ke sana aku harus melewati jalan naik turun dan hutan dulu… lumayan lah ada kali 300 meter.

Masuk hutan? Siapa takut? Auooooo...!

Masuk hutan? Siapa takut? Auooooo…!

Nah, pas sampai sana, aku cuma dikasih 1 kardus doang nih (mestinya ada 2). Trus aku tanya kan, ada 1 lagi ga…? Kata petugasnya tiap barang 1 receipt. Nah loh… Gataunya pas aku balik lagi ke asrama, eh di kotak suratnya emang masih ada 1 receipt lagi!!! Haaaaahhhhhh balik lagi deh… (-___-“)

Dua paket bersatu dengan bahagia. Thanks to roda IKEA. Merupakan keputusan yang tepat untuk membeli roda ini ternyata.

Dua paket bersatu dengan bahagia. Thanks to roda IKEA. Merupakan keputusan yang tepat untuk membeli roda ini ternyata.

Terus pas ngambil paket di Ica (karena itu semacam mini market), aku ngeliat promo mi rebus (halal) 10 SEK 3 biji akhirnya aku pun tergoda dan memutuskan untuk beli. Padahal indomie di kamar masih banyak. Haaaaahhh…

Mudah-mudahan seiring berjalannya hari kedodolan Alicia Nevriana akan semakin jauh berkurang. Aamiin.

2

Hari Keempat

Setelah party semalem suntuk (lebay), aku ga bisa ga tidur lagi abis solat subuh. bangun-bangun jam 7 itu mataharinya udah silaaaaaaaauuuu banget! akhirnya terpaksa bangun. heummm… terus tadinya mau booking ruang laundry (karena mencuci pun harus antri), tapi ga ngerti pencet2nya, jadi beda gitu. padahal kondisi baju sudah mulai mengkhawatirkan. Akhirnya terpaksa nyuci dalem kamar :p untung kemaren udah beli ember :)))) dan asiknya di kamar mandi tu ada gantungan handuk yang bisa dipanasin gitu… jadi lah jemur jilbab sama kaos kaki di situ *nakal emang si Alice

abis itu sarapan deh. berhubung yang udah mau expire si roti tawar, tadi makan roti tawar oles margarin pake abon atau keju. hahaha. kejunya enakan keju kraft. tapi kemaren ga nemu kraft singles. keju yang kubeli rada asem gitu rasanya. tapi masih lama kok expirednya :p trus coba minum susu juga, soalnya kemaren sempet beli susu yang ‘laktosfri’ (lactose free) sejauh ini sih ga kenapa2 :))) *alhamdulillah

trus abis makan lanjut ritual perjuangan bersih2 dapur. pas lagi bersih2 itu ketemu sama mahasiswa PhD namanya Chen, dari PRC. Dia lagi penelitian gitu di sini. Trus dia cerita, dia kan udah lumayan lama di sini, udah 2 tahunan, biasanya sih ada jadwal bersih2nya gitu tiap minggu, tapi karena orangnya ganti2, jadi ga dilakuin lagi atau gimana, gitu. Oooo… jadi nomor kamar di jadwal bersih2 tu nomor piket yang dulu ya… yaudahlah. heheheu

terus sesiangan di sini hujan… jadi rasanya malas ngapa2in *alesan tapi akhirnya ke dapur juga nyobain masak. hahaha. Alice masak? :p ga sih… ya… ga seheboh itu juga kok :p cuma nyobain bikin mashed potato, karena kan ceritanya lagi di Yurop nih ya… trus kan aku juga nekat ga bawa rice cooker, jadi sedang coba mengalihkan makanan pokok ke roti & kentang 🙂

resep mashed potato-nya aku liat dari sini. nah, berhubung anak kos yang satu ini sumber dayanya terbatas ya… jadi sebagai ganti masher, ya udah akhirnya pake sendok doang :p trus karena ga punya butter juga jadi ganti margarin deh… hehehe. 

Bok, itu asli pegel banget ya ngancurin kentangnya. Gatau apa mungkin aku yang kebanyakan masukin kentangnya kali ya…? Pokonya hasilnya jadi bisa disimpen deh lebihnya. Heuheuheuheu…

selain bikin mashed potato, aku juga akhirnya nyobain köttbullar yang udah dibeli. köttbullar tu kayak bola-bola daging gitu deh… :)) dan berhubung anak ini pemalas, ya… yaudah akhirnya aku masukin microwave aja deh. hehehehe :p

berikut kira-kira penampakan makan siangku:

Mashed potato feat köttbullar. Enak juga ternyata. Minumnya susu laktosfri #penting

Mashed potato feat köttbullar. Enak juga ternyata. Minumnya susu laktosfri #penting

pas aku udah selese makan, masuklah 2 orang cowok sesama penghuni koridor. yang satu tampangnya Asia banget, yg satu lagi agak2 Timur Tengah gitu. Terus mereka langsung nyiapin bahan-bahan masakan mereka gitu. nampak expert banget lah mereka. langsung deh ngerasa insecure dan mensyukuri, untung udah selese “masak”-nya. hehehehe xD

terus aku sempet ngobrol sama yang si cowok TimTeng itu, ternyata dia mahasiswa PhD juga, udah mau selese. Dia orang Mesir gitu, ternyata. Namanya Ahmed. Trus pas pertama ngobrol dia langsung tau gitu aku orang Indonesia. Katanya sih dari jilbabku… Wow! itu maksudnya karena aku pake jilbab, apa karena aku pake bergo ya? hahahaha. Perasaan di sini ga pernah liat orang asing yang berjilbab tapi pake bergo :p

Sorenya, aku berniat untuk jalan2 sebentar, sekalian nyari jalan ke Bryghusset, tempat kursus Bahasa Swedianya bakal diadain besok. Rutenya hampir sama kaya kemarin mau ke Hötorget, tapi kalo ini turunnya di 2 stasiun sebelum Hötorget, di Odenplan.

Pas nyampe Odenplan, aku exit yang ke arah Norrtullsgatan. Etapi trus bingung arahnya ke mana. Akhirnya malah foto-foto dulu deh 😛 hehehe.

Cantik ya...?

Ini namanya Gustaf Vasa kyrka (Gereja Gustaf Vasa). Cantik ya…?

 Jadi kalo mau ke Brygghuset (tempat kursusnya), dari exit Norrtullsgatan/Odenplan itu belok kanan. Sampe perempatan yang ada Bankomatnya (ATM) belok kiri. Trus udah deh luruuuus terus. Mungkin sekitar 100-200 meter kali ya…

Abis puas ngeliatin Brygghuset, aku pengen nyoba ke KI nih… akhirnya masuk Stasiun Odenplan lagi, trus naik yang ke arah Alvik/Åkeshov/Hässelby strand turun di S:t Eriksplan. Trus udah gitu bingung aja yah jalannya ke mana. Akhirnya Google maps pun beraksi 😛 Aku jalan sampe nemu Halte Karlbergsvägen. Lupa arahnya juga. Kalo ga salah dari exit yang ke Karolinska sjukhuset trus belok kiri dikit terus lurus terus. Dari halte itu aku naik Bus nomor 3, turunnya di Halte Karolinska Institutet. Pas udah nyampe, aku amazed sendiri… Wahhh… Jadi ini toh kampus yang udah dari setaun lalu pengen aku masukin :”))

Alhamdulillah akhirnya nyampe sini juga... :") *terharu

Alhamdulillah akhirnya nyampe sini juga… :”) *terharu

Karena udah mau maghrib, akhirnya aku ga lama-lama di situ. Bok, ternyata kampusnya luas juga ya… Aku juga belum sempet muterin semuanya, tapi udah keburu capek. Hehehe. Akhirnya keluar kampus, terus nunggu di halte lagi. Lupa nama haltenya apa. Karolinska Instituet juga gitu? Pokoknya aku ga nyebrang. Trus ga lama dateng bus nomor 70. Pas aku tempelin kartu SL-nya eh ditolak. Tapi sama supirnya baik, aku disuruh naik aja. Alhamdulillah… :”) Kalo ngga ga kebayang deh. Aduh. 

Sebelum nyampe apartemen, aku iseng nyari halte bus Västra skogen yang deket apartemen dulu, soalnya nanti kalo mau ke kampus, aku bakal naik bus 507, bukan T-bana. Sempet bingung juga arahnya, tapi alhamdulillah akhirnya nemu juga… :3

Nanti naik busnya kalo ke kampus dari sini...

Nanti naik busnya kalo ke kampus dari sini…

Sempet agak ga yakin sih, soalnya daerahnya sepi gitu. Tapi terus Swedia aja penduduknya kan cuma sekian juta. Ama Jakarta juga kalah kali *eh gatau sih sotoy aja :p hehehe jadi wajar kalo sepi2 gimana gitu *naon* :p

Abis itu pulang deh… Di dapur sempet ketemu 4 cewex cantik gitu pas mau masak Indomie. Trus curi-curi dengar, kayanya sih mereka ngobrol pake Bahasa Jerman gitu. Aseeek. Bakal punya temen orang Jerman nih! *pede banget Lice, kaya mereka mau temenan sama kamu aja :p hehehehe…

Demikianlah petualangan hari ke-4. Mari bersiap-siap buat kursus bahasa… :)))