0

Hari Keduapuluhsatu – A long and tiring day

It’s been quite a long and tiring day for me. I was meant to apply for the Swedish ID card today, but then I had to attend a group meeting. A good thing, actually, because my progress is quite pathetic compared to the other group members. But shortly before I was to go, my nose was bleeding. It was the second time within the last 3 days. I don’t know what’s wrong with me, since it’s been a long time ago since I last had a nosebleed. Or maybe it was because of the cold weather?

Well anyway, I had my digital ambassador’s interview today and I was quite nervous, to be honest. But I think it went okay. Let’s hope for the best! I think I’ll keep blogging, anyway, if I am not chosen, but it will be nice to have a special place to share.

I also actually supposed to have a fika with other KI Scholarship awardees,but unfortunately, the time was conflicting with the interview, so when I was about to go to Aula Medica, I found out that the fika had already been over. But the good thing is, I met the other awardees on my way there, so at least now I know who they are! 😄 great thing!

I also had my Swedish class today and it was quite fun. But I’m so tired now so.. See you later!

0

Mari Belajar Bahasa Swedia #1

Sesuai request dari Bapak Risan untuk membagi ilmu berbahasa Swedia (padahal masih cetek juga) maka aku akan mencoba membuat serangkaian tulisan mengenai pelajaran Bahasa Swedia yang aku dapat selama di sini. Selamat menikmati! *loh

 

Vad heter du?

Siapa namamu?

 

Jag heter Alicia.

Nama saya Alicia

 

Var bor du?

Di mana kamu tinggal?

 

Jag bor  [po] Emmylundsvägen 1

Saya tinggal di Emmylundsvägen 1

 

Jag bor i Stockholm.

Saya tinggal di Stockholm

 

Jag bor i Sverige [Svariye].

Saya tinggal di Swedia

 

 

Var har du för [feur] address?

Di mana alamatmu?

 

Min address är Emmylundsvägen 1 [e Emmylundsvegen ett].

Alamat saya adalah Emmylundsvägen 1

 

*Harap diperhatikan bahwa penggunaan preposisi på dan i yang berbeda. På biasa digunakan untuk menunjukkan jalan, tetapi kalau kota dan negara biasanya menggunakan i.*

 

Varifrån [varifron] kommer du?

Dari mana kamu berasal?

 

Jag kommer från Indonesien.

Saya berasal dari Indonesia.

 

Jag kommer också [okso] från Indonesien.

Saya juga berasal dari Indonesia.

 

Vad talar du för språk [feur sprok]?

Bahasa apa yang kamu bisa?

 

Jag talar språk indonesiska och [o] engelska. 

Saya bisa (berbicara) Bahasa Indonesia dan Inggris.

 

*Kalau di sini cuma nama negara aja yang ditulis dalam huruf kapital. Kalau kebangsaan dan bahasa ditulisnya pake huruf kecil (okeh aku lupa bahasa bagusnya huruf kecil apaan. hehehe)*

 

Jag har en bil. Den är röd [de e reud].

Saya memiliki sebuah mobil. Warnanya merah.

 

Jag har en pojke [poyke]. Han heter Adam.

Saya memiliki anak laki-laki. Namanya Adam.

 

Jag har en flicka. Han heter Eva. 

Saya memiliki anak perempuan. Namanya Eva.

 

Varifrån kommer din familj [famili]?

Dari mana keluargamu berasal?

 

Den kommer från / Min familj kommer från Indonesien.

Mereka berasal / Keluarga saya berasal dari Indonesia

 

Har du några [nogra] syskon?

Apakah kamu memiliki saudara? 

 

Ja, jag har 2 syskon. Jag har en bror och en syster. 

Ya, saya memiliki 2 saudara. Saya memiliki seorang saudara laki-laki dan seorang saudara perempuan.

 

Hur gamla är de?

Berapa umurnya?

 

En bror är 13 och en syster är 19.

Saudara laki-laki (saya) berumur 13 (tahun) dan saudara perempuan (saya) berumur 19 (tahun).

 

Har du några djur?

Apakah kamu punya hewan peliharaan?

 

Nej, det har jag inte.

Tidak, saya tidak punya.

 

Ja, jag har en katt/hund/fågel.

Ya, saya memiliki seekor kucing/anjing/burung.

 

Är du gift?

Apakah kamu sudah menikah?

 

Nej, det är jag inte.

Tidak, saya belum.

 

Har du några hobbys?

Apakah kamu memiliki hobi?

 

Ja, jag spelar fotboll / gå på bio / resar mycket.

Ya, saya (suka) bermain bola / pergi ke bioskop / berjalan-jalan.

 

Ja, jag tycker om att gå på bio / på diskotek / på operan / på fotboll / på museum.

Ya, saya suka pergi ke bioskop / ke diskotek / ke opera / (bermain) bola / ke museum.

 

Vad tycker du om?

Apa yang kamu sukai?

 

Jag tycker om cyckla. 

Saya suka bersepeda.

 

Jag tycker om pizza.

Saya suka pizza.

 

Begitulah kira2 pelajaran hari pertama! 😀 

0

Hari Kedelapan

Finally….!!! Introduction Days at KI!!!! 😀 😀 😀 alhamdulillah…

Dari malemnya aku sama Winda udah janjian, berangkat jam 7.15 (niat banget) biar bisa ngejar bis 507 sebelum setengah 8. Ternyata emang jauh ya, ada kali naik bis 20 menit. Padahal Pax itu udah termasuk housing paling deket dari kampus. Well, ada sih yang lebih deket. Tapi lebih mahal dan bukan student room.

Eniwei, pas kita nyampe Aula Medica, aku & Winda sempet bingung gitu karena ga bisa dibuka pintunya. Taunya mesti dibukain dari dalem 😛

Pas registrasi, kita dikasih semacam welcome kit, gitu… Ada map, beberapa formulir, brosur, pulpen, sama tas (diambil belakangan). 

Alhamdulillah... Lumayan dapet tas gratis. Mudah-mudahan awet ya... <-- punya kebiasaan bawa barang berat soalnya :P

Alhamdulillah… Lumayan dapet tas gratis. Mudah-mudahan awet ya…

Pas sesi pagi acaranya ya… seputar sambutan dari Vice-Chancellor, Dean of Education, sama ada perkenalan dari the Swedish Institute. Selain itu ada presentasi dari Student Health Centre (untuk masalah kesehatan yang berkaitan dengan studi… stress, misalnya), KI Health Promotion (ada gym gratisss!!! Tapi mesti ke Huddinge sih… :3 *kaya bakal olahraga aja si Alis :p), Studiefrämjandet (buat yang mau kursus tambahan Bahasa Swedia selama bulan-bulan berikutnya… Biayanya sekitar 2000 SEK), Coordinator for Student with Disabilities (I’m glad that they provide such attention, mungkin kalo di luar negeri emang udah biasa kali ya… Indonesia gimana?), Ombudsman, sama student union-nya: Medicinska Foreningen

Menuju Sambutan Rektor

Menuju Sambutan Rektor

 Trus abis itu kita ada tur keliling kampus gitu. Tapi sebelumnya boleh ambil makan siang dan minumnya dulu dong… Hehehehe *seneng dapet makanan gratis 😛 Makanannya semacam burrito gitu. Ada yang isi salmon, keju, ayam… Aku pilih yang salmon.

Capek ya booookkk muter2 kampus! Ga sampe segede UI sih yang perlu naek bis. Tapi ada kali segede ITB. Dan jalannya naik turun berbukit-bukit (ketauan anaknya kurang olah raga). Heheheheu. Muter-muter kampus ini cuma sampe jam 12-an aja. Abis itu makan siang. Trus bingung gitu mau makan di mana. Akhirnya ke perpustakaan, karena ceritanya harus bikin KI Card (kartu perpusnya). Tapi ngantrinyaaaa…. (bahkan si librariannya pas presentasi di sesi siang ampe bilang,”Kalian bisa bikin KI Card, tapi jangan hari ini. Plis.” Hahahahaha xD kasian…) Pas ngantri itu aku akhirnya ketemu temen-temen yang sejurusan (Epid) lagi… ada orang Bangladesh 2 orang sama 1 orang Kolombia. Wah rame deh akhirnya malah jadi ngomongin bola *loh? :p hehehehe

Pas udah mau setengah 2, antrian ga bergerak2, akhirnya aku cabs ke Aula Medica buat dengerin presentasi sesi siang. Sesi siang ini diisi sama Handelsbanken (buat bikin akun bank. Tapi perlu personnummer sama bawa temen yang udah punya Swedish ID Card buat verifikasi), Tax Agency (ngejelasin seputar gimana caranya registrasi buat apply personnummer, dst dsb). Ternyata kalo di Swedia, Tax Agency itu jadi tempat buat registrasi kependudukan juga. Trus udah, gitu di Swedia ga ada birth, marriage, death certificate, jadi kalo perlu dokumen ttg itu, bisa minta personbevis semacam excerpt data kependudukan (tapi kayanya sih harus punya personnummer dulu). Trus yang beda lagi di Swedia, begitu dapet personnummer, itu ya tok kita dapet nomor doang, kagak dapet kartu identitas macem KTP gitu (bener-bener paperless society…). Kalau mau punya (ID card) harus apply lagi. Biayanya 400 SEK. Buat dapet personnummer, dokumen yang dibutuhkan bisa dilihat di sini. Tapi personnummer cuma bisa didapat kalau residence permit-nya lebih dari 1 tahun (AFAIK). Hmmm… ya mudah2an lancar lah urusan per-personnummer-an ini >.< 

Warga negara taat bayar pajak *eh *beda woy

Warga negara taat bayar pajak *eh *beda woy

Abis itu… ada presentasi dari KI Career service, Digital Ambassadors, sama KI Library. Secara pribadi, aku tertarik banget buat jadi KI Digital Ambassador, karena… well, aku terkesan sama mereka. Mereka adalah orang yang membuat proses aku masuk KI jadi lebih mudah. Bukan dalam artian karena aku kontak mereka trus proses seleksiku jadi lebih gampang ya… Tapi lebih kepada kemampuan mereka menyediakan informasi yang sangat berguna buat mahasiswa baru macam aku untuk menghandle banyak hal baru yang aku temui selama proses di KI, perpindahan ke Swedia, dan sejenisnya. I want to be that person for the next year batch. Aku pengen bisa ngebantu sebanyak-banyaknya orang yang mau sekolah ke KI, in any way that I can.

Maunya.

Maunya sih gitu. Hehehehe.

Wish me luck! 😀

0

Hari Ketujuh

Ga kerasa udah hampir seminggu di sini… Gimana rasanya? Perasaan makin hari makin dingin aja. Heuheuheu. Udah gitu sepatu kets aku rusak, kebanyakan dipake jalan. hikss… sedihnya.. padahal belom juga dipake main badminton. mudah2an sepatu yg sekarang awet deh… aamiin >.<

hari ini di tempat kursus yang dateng dikit banget (awalnya). kirain bakal pada bolos, taunya anak kelasku baik2… jadi pada dateng juga… 😀 hehehe

hari ini berangin dingiiiin banget! tapi pulang kursus aku mampir ke toko buku, akademi bokhandeln, deket tempat kursus. Ceritanya mau liat2, siapa tau ada textbook buat kuliah, tapi sayangnya ga nemu. Trus sempet ke Myrorna lagi, nemu coat harganya 80 SEK sajah. Tapi ga beli. Karena harus berhemat (ceritanya) hehehe. padahal pengen juga sih 😛 Sempet ke toko second hand deket tempet kursus juga, Nu & Då, tapi harganya ya… lumayan lah. heheheu #kere

abis itu aku sempet nyari jalan buat ke Vasa Real, tempat kursus bahasa Swedianya bakal diadakan selama 3 minggu berikutnya (seminggu sekali). Terus sempet nyasar gitu. hehehehe. tapi akhirnya nemu juga. Dari stasiun Odenplan (line hijau) exitnya yang ke Västmannagatan trus jalan dikit.

Vasa Real

Vasa Real. Gede.

Apalagi ya? Udah sih. itu aja. hehehe .

Peace, love, and gaul

0

Hari Kelima

…merupakan saatnya kursus Bahasa Swedia.

Kursus ini merupakan bagian dari Introduction Days KI dan gratis (haseeek). Belajarnya dari jam 10 sampe jam 4 sore dan kita dikasih bukunya juga. Sekelas aku ada 15 orang. Aku sekelas sama temen-temen dari Rwanda, Uganda, Malaysia, Italia, Georgia, Spanyol, Meksiko, Sudan, Inggris, Bangladesh, Belanda, dan Indonesia (aku sekelas sama si Winda :3). Hari pertama masuk, aku kedinginan. Soalnya meski suhu di luar udah di bawah 15 derajat, gurunya minta buka jendelanya. Hahahahaha. Untungnya ga berapa lama ada pekerjaan konstruksi gitu, jadi berisik dan jendelanya bisa ditutup :p

Banyak yang nanya, Bahasa Swedia susah apa ngga. Kalau aku bilang sih mirip-mirip Bahasa Jerman, yah. Dan karena aku pernah belajar sedikiiiit sedikit, jadi lumayan bisa ngikutin. Agak mirip-mirip Bahasa Inggris juga, kok. Tapi ada beberapa bagian, kaya struktur kalimat, yang mendingan ga usah diterjemahin ke Bahasa Inggris waktu belajar, tapi ke Bahasa Indonesia aja. Loh kok? Iya, misalnya pas ngomongin jam. Ternyata cara orang Swedia ngomongin jam itu mirip orang Indonesia. Jadi kalau jam 12.35 itu kan kita suka bilang jam setengah satu lewat 5. Nah, di Swedia juga gitu ngebahasainnya (fem över halv ett). 

Selese hari pertama, aku cabs ke Forex Bank buat bayar housing. Jadi kalo di sini, ada beberapa cara buat bayar housingnya. Sebenernya bisa online juga sih, cuma karena aku belum punya akun bank yang memungkinkan untuk bayar online, jadilah mesti tunai. Berarti sebelumnya ambil duit dulu di Bankomat. Sayangnya, karena kartu debit BNI Syariahku masih yang silver, ada limit penarikan tunainya nih. Jadi sekali ngambil aku cuma bisa ngambil sekitar 2700 SEK, ga bisa sekaligus ngambil (aku udah ngambil hari sebelumnya juga). 

Aku ke Forex Bank yang di Central. Abis turun T-bana, keluar ke arah mau ke Pendeltåg, tapi abis nemu Coop ga lurus ke Pendeltåg-nya, tapi belok kanan, trus naik eskalator satu lantai. Nah dari situ cari sign “Foreign Exchange”. Ada di sebelah kiri. 

Jangan ngebayangin kantor kaya bank-bank cakep di Indonesia, ya… Soalnya cabang yang aku datengin lebih mirip counter money changer sebenernya (dan emang bisa nuker duit di situ sih). Tapi biar gitu ya bank ini tetep canggih juga lah..

Aku ambil nomor antrian trus nunggu. Ga berapa lama aku dipanggil. Trus aku bilang mau bayar KI Housing dan aku tunjukin invoice-nya dari hape (karena aku gatau mau ngeprint di mana). Trus petugasnya ngasih form gitu, aku disuruh isi nama, alamat, nomor referensi, jumlahnya, sama nomor bankgiro KI Housing. Trus ada biaya administrasinya 50 SEK. Udah deh. Trus abis itu aku iseng nanya, di sini bisa tuker VND ga…? Eh ternyata bisa! Alhamdulillah ya Allah akhirnya ada yang mau nerima VND!!!! Hahahaha. (pengalaman susah bener nyari money changer yang mau nerima VND) Ya emang dikit juga sih dapetnya.. Tapi lumayanlah, daripada nganggur. Heheheu.

Dari Central aku iseng mampir ke Myrorna, toko barang second gitu… Mau nyari winter boots berbulu ceritanya :p (sokiye) Karena katanya yang lumayan gede cabangnya ada di Adolf Fredriks Kyrkogata deket Stasiun Hötorget, akhirnya aku ke sana deh. Dari central naik T-bana line hijau, turun di Hötorget, pilih exit yang Olof Palmes gata. Dari situ luruuuus terus sekitar 100 meter terus belok kiri ke Adolf Fredriks kyrkogatan. 

Awalnya bingung sih, ini tempat sepatu sama baju-baju di mananya ya? Soalnya begitu masuk yang keliatan tu furnitur sama barang pecah belah gitu. Ternyata di bawahnya masih ada ruangan lagi, tempat baju-baju, sepatu, buku, sama alat elektronik gitu. Buat sepatu winter pilihannya dikit sih, mungkin karena udah mau winter jadi udah dibeli banyak orang kali ya? Padahal di situ udah termasuk cabang yang paling gede loh. Akhirnya nemu 1 yang aku suka (dan paling murah). Ya ga murah-murah amat sih, 100 SEK (versi murah Alice=50 SEK :p), tapi daripada ga ada..? Soalnya sepatu kets yang dari Indo ini aja udah agak sobek gitu depannya, padahal baru seminggu di sini (di sini memang bakal banyak jalan kaki ke mana-mana).

Sampe apartemen, aku langsung siap-siap nyuci, karena udah booking laundry room kan. Dengan pedenya aku masukin tabung, trus pencet-pencet. 2 menit kemudian aku baru sadar kalo aku salah masukin mesin. Mestinya masukin ke mesin cuci, eh aku malah masukin mesin pengering!!! Dodooooolllll…! Yang ada keluar-keluar bajuku anget (-____-“) Akhirnya demi kemashlahatan umat, aku nunggu diajarin Nur dulu baru make nyuci lagi… (._. )

Ini mesin cuci...

Ini mesin cuci…

Ini pengering...

Ini pengering…

Nah, kan ceritanya di hari kelima ini paket dari Indonesia akhirnya aku dapet notifikasi kalo paket dari Indonesianya udah sampe, ya… Nah trus aku mesti ngambil di Ica Nära deket Strix. Buat sampe ke sana aku harus melewati jalan naik turun dan hutan dulu… lumayan lah ada kali 300 meter.

Masuk hutan? Siapa takut? Auooooo...!

Masuk hutan? Siapa takut? Auooooo…!

Nah, pas sampai sana, aku cuma dikasih 1 kardus doang nih (mestinya ada 2). Trus aku tanya kan, ada 1 lagi ga…? Kata petugasnya tiap barang 1 receipt. Nah loh… Gataunya pas aku balik lagi ke asrama, eh di kotak suratnya emang masih ada 1 receipt lagi!!! Haaaaahhhhhh balik lagi deh… (-___-“)

Dua paket bersatu dengan bahagia. Thanks to roda IKEA. Merupakan keputusan yang tepat untuk membeli roda ini ternyata.

Dua paket bersatu dengan bahagia. Thanks to roda IKEA. Merupakan keputusan yang tepat untuk membeli roda ini ternyata.

Terus pas ngambil paket di Ica (karena itu semacam mini market), aku ngeliat promo mi rebus (halal) 10 SEK 3 biji akhirnya aku pun tergoda dan memutuskan untuk beli. Padahal indomie di kamar masih banyak. Haaaaahhh…

Mudah-mudahan seiring berjalannya hari kedodolan Alicia Nevriana akan semakin jauh berkurang. Aamiin.