9

Tulisan untuk Adik-Adikku di Biostatistik FKM UI (2) – Tentang Perjuangan Menuju Kelulusan

Halo semuanya… :3 Sebelumnya aku mau ngucapin terima kasih buat semua yang udah baca tulisanku sebelumnya. Mohon maaf juga karena aku baru sempet nulis lagi sekarang dan jadinya malah panjang banget. Tapi mudah-mudahan tulisan ini bisa membawa manfaat buat siapa pun yang baca #azek 😛

Nah setelah sebelumnya nyinggung sedikit tentang seluk-beluk kuliah di FKM UI, kali ini aku pengen nyeritain sedikit tentang gimana seluk-beluk jadi mahasiswa tahun terakhir di FKM UI. Suka ngga suka, yang namanya mahasiswa tingkat akhir pasti akan mulai dihantui oleh pertanyaan-pertanyaan seperti, ”Kapan lulus?”, ”Magang di mana?”, ”Skripsinya tentang apa?”, ”Kapan kawin?”, dan sebagainya. Tapi jangan khawatir, karena seperti badai, semua itu akan berlalu. Mari kita bahas satu per satu.

Magang: Praktikum yang bukan di lab

Jaman aku dulu, magang alias praktikum kesehatan masyarakat itu mata kuliah yang paling berat bebannya di FKM: 9 SKS. Kayanya kebijakan magang ini tergantung tiap departemen, tapi waktu itu kalo ga salah magang di bios itu dibagi dalam 2 tahap: tahap I yang kita mesti bikin laporan deskriptif tentang tempat kita magang dan tahap II laporan ”penelitian” kita di tempat magang.

Waktu itu aku beruntuuuuuuuuuuuuuuung banget karena bisa nebeng magang bareng temen-temen bios di Kemenkes. Lupa prosedurnya gimana, tapi kalo ga salah aku sok iye aja nanya ke temen-temen yang udah ada niatan magang di Kemenkes terus minta join bareng #tutupmuka ^^’ Untung temen-temennya pada baek, jadilah kita waktu berame-rame, bersepuluh apa berberapa gitu magang di Direktorat Penyakit Tidak Menular, Kementerian Kesehatan RI.

Waktu itu kita dibagi-bagi lagi ke dalam beberapa subdit. Aku sama Kades (hai Kades 🙂 ) berdua di Subdirektorat Pengendalian Gangguan akibat Kecelakaan dan Tindak Kekerasan (GAKTI). Kebetulan emang aku minat banget di bidang ini, mangkanya semangat banget mau mulai magang. Sayangnya, hehehe… ya kadang harapan ga seindah kenyataan, ya. Biarpun udah bikin proposal juga dalam kondisi ideal mau ngambil data ini itu apa daya begitu nyampe tempatnya ternyata data yang diinginkan tak tersedia ^^’ Jadilah terpaksa improvisasi dan ganti haluan dalam penulisan laporan. Kalo ga salah waktu itu aku buat laporan tahap II cuma bikin literature review gitu. Tapi yang penting selama magang sih sebisa mungkin proaktif, nanya, ada kerjaan yang bisa dibantu ga. Minggu-minggu awal emang rada bingung sih, karena Kasubdit-nya ga ada juga ^^’ Tapi terus akhirnya kita dikasih kerjaan juga. Waktu itu kalo ga salah kita akhirnya disuruh bantuin bikin database buat surveilans cedera. Nah pas ini nih kepake banget kuliah Standardisasi Terminologi Kesehatan yang pake ICD-10 itu. Dan kuliah Pemrograman Komputer juga. Hehehehe :)))) Penasaran juga sih sekarang implementasi surveilansnya gimana. Ada yang tau? 🙂

Magang ini buat aku merupakan milestone yang menandakan kalo aku udah beneran jadi mahasiswa tingkat akhir yang tinggal selangkah lagi menuju gerbang kelulusan. Tapi tentu saja, sebelum membuka gerbang tersebut kita harus melewati yang namanya…

Skripsi: Karena kami semua ingin lulus

Sehabis magang muncullah skripsi. Begitu kira-kira perjalanan hidup mahasiswa tingkat akhir di FKM UI. Ga selalu sih, karena jaman aku dulu masih ada yang namanya Ujian Komprehensif buat yang ga ngambil skripsi. Sayangnya sejak jaman aku anak-anak bios ga boleh ngambil kompre… (Kasian deh. Siapa suruh ngambil bios. Muahahahahhaa XD)

Karena dari awal aku minatnya di bidang GAKTI itu, tadinya skripsinya mau tentang kecelakaan lalu lintas juga. Waktu itu udah sempet bilang sama Bu Milla juga (pembimbing akademik/PA aku waktu itu, halo Ibu… 🙂 ). Eh gataunya abis aku mengutarakan niatku itu, Bu Milla bilang gini (lupa persisnya gimana),

Say, kamu masih berminat bikin skripsi tentang musik ga? Kalo mau, Pak Pandu bersedia jadi pembimbing kamu, tuh…

APAHHH?????????????

Ini aseli bikin siyok banget karena sejujurnya aku udah ga kepikiran sama sekali buat bikin skripsi tentang musik. Jadilah selama beberapa saat aku ga ngelakuin apa-apa. Eh gataunya beberapa minggu kemudian, pas aku lagi bimbingan sama Bu Milla, ada Pak Pandu juga di ruangan, dan beliau tau-tau bilang,

Milla, mana mahasiswa yang katanya mau bimbingan sama saya…?

Aduh mak… Itu udah gatau lagi deh muka mau ditaro di mana. Hahahahaha ^^’ Yaabes kan mau penelitian apa coba tentang musik dan hubungannya sama kesehatan masyarakat? Itu saking bingungnya akhirnya di pertemuan berikutnya aku bawa 2 proposal sekaligus buat didiskusiin. Muahahahahaha #ambisius 😛

Dari 2 proposal itu, yang dipilih akhirnya yang pake metode survey (yg satu lagi eksperimen kalo ga salah). Nah tapi ternyata tidak cukup sampai di situ saja sodara-sodara, karena mulai tahun 2008, proposal skripsi di Dept. Bios harus dipresentasikan secara terbuka di hadapan dosen dan kawan-kawan. Emang sih ga seformal sidang skripsi yang harus ditentuin dosen pengujinya siapa, cuman akibatnya waktu aku ”sidang proposal”, dosen pengujinya sampe 4 orang. Hahahaha ^^’ (padahal print out nya cuma disiapin 3, jadilah sebelum sidang lari-lari dulu ke Gang Senggol fotokopi) XD

Waktu itu aku milih topik skripsinya tentang aktivitas musikal sepanjang hidup dan fungsi kognitif lansia. Kenapa aku milih topik ini? Well, buat alasan formalnya mungkin bisa dibaca di skripsinya langsung :3 *promo* 😛 Tapi alasan sebenernya ialah karena aku pengen mendedikasikan skripsi ini buat alm. kakek dan nenek aku. Alm. kakek, sama seperti aku, juga merupakan seorang pemain biola, meski aku ga sempet melihatnya langsung. Sedangkan alm. nenek, di akhir hidupnya sempat mengalami demensia dan hampir ga bisa ngenalin keluarganya sendiri (tapi entah gimana beliau masih ngenalin aku juga) dan beliau wafat di hari aku konser bersama Orkes Simfoni UI Mahawaditra saat aku diamanahkan jadi concertmaster-nya. So… that’s basically the emotional reasoning behind. :”)

After MusiKampus concert, 14 April 2011 with (some of) my dearest OSUI Mahawaditra friends. One of the hardest day of my life when my loved one passed away yet I had to stand up, be strong, and fulfill my responsibility.

After MusiKampus concert, 14 April 2011 with (some of) my dearest OSUI Mahawaditra friends. One of the hardest day of my life when my loved one passed away yet I had to stand up, be strong, and fulfill my responsibility.

Buat yang udah pernah ngerasain skripsi,pasti ngerasa lah ya gimana susahnya jungkir balik baca literatur sampe nemuin topik yang pas. Proses pencarian topik ini berasa nyelem di lautan yang sangaaaaaat dalem (padahal aku ga bisa nyelem :P). Baca jurnal, baca buku sampe kelelep dan kadang kehabisan oksigen juga. Kalo udah gitu ya jangan dipaksain. Istirahat dulu lah :3 Mangkanya aku seneng ngerjain skripsi di perpus FKM, soalnya jadi bisa ketemu temen-temen seperjuangan *dan ujung-ujungnya curcol 😛 Hehehehe…

Berhubung aku baru presentasi proposal bulan April, sedangkan batas kelulusan bulan Juli, jadilah aku harus ngebut ngumplin data dan sebagainya. O_o Alhamdulillah banget waktu itu aku ga menemukan kesulitan berarti dalam pengurusan dokumen. Waktu itu kebetulan aku penelitian di Panti/Sasana Tresna Werdha di Jakarta Timur, jadi aku mesti ngurus surat-surat ke Dinas Sosial Provinsi DKI Jakarta. Tapi aku mesti bilang, Dinsos Jakarta ini buat aku salah satu instansi pemerintah yang bagus banget kerjanya. ❤ Aku masukin surat izin dikasih tanda terima terus nomor kontak yang bisa dihubungi dan begitu dibilang tanggal sekian suratnya jadi ya emang bener suratnya jadi. Wow. *applause*

Salah satu hal yang paling menantang dalam proses pembuatan skripsi ini adalah waktu ngambil data. Aku ga punya pengalaman sama sekali ngewawancara lansia, jadi aku pun sempet stres juga. Yang estimasi ambil data sekian menit taunya bisa molor sampe setengah jam. Tapi aku ngga bisa ngga dengerin cerita mereka, karena… kasian 😦 Banyak pelajaran yang bisa diambil dari kisah hidup mereka, melebihi dari data yang aku pergunakan untuk skripsi. So…

embrace whatever experiences you might have throughout the process, because if you do, you’ll learn more than what you expect 🙂

Setelah guling-guling mencoba nyelesein skripsi, akhirnya di akhir bulan Juni 2012, skripsi aku siap sidang. PR berikutnya ialah nyari penguji dalam (UI) dan luar (non-UI). Alhamdulillah, lagi-lagi aku mendapat kemudahan untuk memperoleh penguji dalam dan luar buat sidang. Prosesnya kira-kira gini:

Menghubungi pembimbing –> direkomendasikan nama penguji dalam –> mengontak penguji dalam –> bersedia menjadi penguji, merekomendasikan nama penguji luar –> mengontak penguji luar –> bersedia menjadi penguji.  

Jadilah akhirnya aku sidang 2 minggu sebelum batas akhir sidang semester itu. Tanggalnya 4 Juli 2012, kebetulan banget pas hari itu mantan pacar (sekarang udah jadi keluarga :3) juga sama-sama sidang. Ahak, ahak, ahak XD Jadilah kami saling memberikan dukungan moral :3 *ciyeee*

Pelajaran buat yang mau sidang: kalo bisa ppt disiapin jauh-jauh hari ya… ini aku bikin sebenernya sehari sebelum sidang. Hahahahaha XD *jangan ditiru* Terus siapin juga perintilan buat sidang jauh-jauh hari, ruangan dan konsumsi misalnya. Minta bantuan temen kalo perlu. Biasanya sebagai saudara senasib sepenanggungan mereka akan bersedia dengan senang hati membantu, kok. Waktu itu aku pun minta bantuan Chichi buat nyiapin snack buat penguji (makasih ya Chi… 🙂 ). Satu tips lagi buat yang mau sidang:

Skripsi itu kalian yang buat, jadi kalian yang paling tau isinya. Jadi kalo kalian udah berusaha semaksimal mungkin, percayalah sama tulisan kalian 🙂

Ngomong-ngomong, jadi gimana sidangnya?

Alhamdulillah sidangnya lancar. Bisa dibilang sidang skripsi itu merupakan salah satu pengalaman hidup yang tak terlupakan 🙂 tapi yang paling berkesan ya waktu Pak Pandu menyatakan kalau aku bisa lulus dengan syarat:

  1. Skripsiku dituliskan dalam bentuk artikel untuk jurnal (yang mana waktu itu sebetulnya belum wajib)
  2. Abstrak penelitianku disertakan dalam The 20th IAGG World Congress of Gerontology and Geriatrics di Seoul, Korea Selatan tahun 2013.

Hobaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhh!!!

Jelas yang dimaksud syarat kelulusan ini bukannya syarat kelulusan bener-bener kalo itu 2 ga dikerjain ga bisa lulus dari FKM, but still I thought it was an honor, so… I decided to do them both! XD gimana ceritanya? Nantikan dalam episode berikutnya ya… Hehehehe :3

Sampai jumpa! 😉

Stockholm, April 2015

Alicia ❤

Advertisements
18

Tulisan untuk Adik-Adikku di Biostatistik FKM UI (1) – Awal Mula

Sebenernya udah dari beberapa minggu yang lalu aku dikontak sama Pak Pandu, pembimbing akademik aku di FKM UI buat nulisin pengalaman aku dari awalnya belajar di FKM UI, ambil peminatan biostatistik, sampe sekarang kuliah di Karolinska Institutet, Swedia.

“Biar yang muda-muda bisa semangat mengikuti jejak Alice,” katanya.

Wakwawwwww…. ^^’ Siapalah diriku ini. Kuliah juga belum lulus, ga punya posisi apa-apa. Tapi beliau meyakinkan aku kalau kita semua akan terus berproses. Maka baiklah, untuk adik-adikku mahasiswa Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia di mana pun kalian berada (berasa penyiar radio), tulisan ini untuk kalian.

Awal Mula

Aku pertama tau tentang FKM sebenernya dari temen masa kecil aku – secara ga langsung. Waktu galau-galaunya milih jurusan kuliah, tiba-tiba aku inget kalau orang tuaku pernah cerita kalau temenku ini sekarang kuliah di FKM. Weks.. apaan tuh FKM? Cari cari cari info di internet, eh nemu situsnya. Trus liat jurusan-jurusannya kok menarik ya? Ah coba ah daftar. Kebetulan waktu tahun aku masuk (2008 – iyah, aku sudah tua 😛 ) ada seleksi namanya Ujian Masuk Bersama (UMB) di mana kita bisa milih 2 jurusan dari 5 universitas yang berpartisipasi di UMB itu, termasuk UI. Ga disangka ga dinyana eh keterima. Alhamdulillah, akhirnya sejak bulan Juli 2008, aku resmi jadi mahasiswa FKM UI (bangga….). 😀

Mahasiswa baru FKM UI yang tertindas

Pilah-Pilih Peminatan

Di zaman itu (berasa tua), kita udah bisa milih peminatan di semester ke-3. Dari awal ada 3 peminatan yang pengen banget aku masukin: biostatistik, informatika kesehatan, sama kesehatan lingkungan. Aku inget banget ada satu kakak kelas yang selalu bilang,”Biostatistik itu kan cuma tools…” Yaelah bro, kalo cuma tools trus kenapa? Kan malah bagus jadi bisa ke mana-mana ^^’ Di masa-masa kritis itu, FKM rame banget deh ada segala rupa pengenalan jurusan, mulai dari presentasi oleh ketua departemennya sampe presentasi oleh kakak kelas (duh apa sih istilahnya?). Inget banget waktu itu aku sama beberapa temenku saking galaunya sampe main ke Dept. Bios ketemu kadepnya (waktu itu masih Bu Dinihalo, Ibu, apa kabar? Hehehe…), nanya-nanya tentang peminatan-peminatan di Dept. Bios. Baek bener lagi sama Bu Dini diladenin aja kita. Padahal kenal juga belom. Hueheuheuheuhe. Makasih ya, Bu…

Setelah menimbang-nimbang dan berpikir-pikir, akhirnya aku mantap mengambil peminatan biostatistik. Kenapa? Sebenernya lebih karena waktu itu aku bisa dibilang tertarik sama semua bidang di kesehatan masyarakat sih. Terus daripada milih satu bidang trus akhirnya aku kecewa karena ga suka di tengah jalan, ya mending aku milih satu bidang yang bisa masuk ke semuanya lah. Berangkat dari pemikiran seperti itu, aku merasa biostatistik lah bidang yang sesuai dengan visi misiku. Jadi… mari kita belajar biostatistik! 😀

Masa-Masa Kuliah Biostatistik di FKM UI

Biostatistik 2008! ❤

Di angkatan aku yang masuk Dept. Bios ada 23 orang, cewek semua (girl power :P). Peminatan biostatistik paling sedikit orangnya, cuma 6 orang XD Sisanya tersebar di informatika kesehatan sama manajemen informasi kesehatan. Karena orangnya sedikit, aku pribadi ngerasa enak sih belajarnya (kaya yang suka belajar aja 😛 ) Hehehehe… Tapi ngga juga sih, soalnya kadang ada mata kuliah yang kelasnya dicampur sama peminatan lain gitu.

Beberapa mata kuliah yang berkesan:

  1. Matematika 2

Gatau emang bawaan lahir suka matematika kali ya jadi seneng aja belajar ini. Padahal waktu itu di semester 3 ambil SKS-nya sampe 24 dan matkul ini termasuk yang paling sore belajarnya.

  1. Analisis Data Multivariabel

Pertama kalinya ketemu Pak Pandu sama Pak Farid di matkul ini nih kalo ga salah. Sejujurnya ini matkul di awal-awal sempet bikin aku frustrasi, soalnya susaaaaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhh!!!

Ngga deng, ga susah. Kayanya sih waktu itu ada gap gitu antara matkul sebelumnya sama matkul yang ini jadi otakku ga nyampe buat mencerna kuliahnya. Hahahaha XD Tapi alhamdulillah akhirnya bisa ngikutin dan mata kuliah ini termasuk yang paling dipake ilmunya sampe kuliah S2 sekarang 🙂

  1. Teori dan Praktek Pengumpulan Data

Berkesan soalnya kita sampe turun lapangan ngetokin rumah orang nyari responden. Ditolak? Oh itu biasa…. :))))))) *padahal trauma juga dengan penolakan *tapi sekalinya dapet responden senengnya minta ampun

  1. Standardisasi Terminologi Kesehatan

Pertama kalinya belajar pake kitab International Classification of Diseases-10 (ICD-10). Sukaaaaa ❤ Hehehehe. (Aneh ga sih suka sama ICD-10? XD ) Tiap mau kuliah biasanya ada kawan-kawan yang bersukarela bawain kitab ICD-10 yang setebel-tebel alaihim (padahal sekarang udah ada yang online nya juga. Heheheheu). Kepake banget waktu magang di Kemenkes 🙂

  1. Penggunaan Data untuk Kebijakan Kesehatan

Ketemu lagi sama Pak Pandu. Kenapa berkesan? Soalnya ini pertama kalinya aku ”ketemu” sama Professor Hans Rosling dari Karolinska Institutet, Swedia. Jadi waktu itu Pak Pandu muterin video dari GapMinder gitu. Itu asli sampe sekarang aku masih kepikiran, ”Edan kok bisa ya orang bikin statistik jadi fun kaya gitu??” Kalau ada anak biostatistik yang belum nonton, WAJIB NONTON! (lebay) Hehehehehe… Itu ada banyak sih videonya, jadi coba aja yang mana yang kira-kira menarik topiknya. Trus bisa juga coba mainin bubble chart nya 😀 Siapa sangka beberapa tahun kemudian aku bisa ketemu langsung sama beliau dan jadi mahasiswanya? 😉

Sebenernya masih banyak mata kuliah dan hal-hal yang berkesan selama masa-masa menuntut ilmu di FKM UI, khususnya di Dept. Biostatistik, tapi ntar jadi kepanjangan kalau ditulis semua sekarang. Jadi… nantikan tulisan berikutnya ya! 😉

Stockholm, April 2015 ❤

Alicia

Video
0

And The Band Played On

Kemarin pas sesi pagi kuliah, bukannya diisi kuliah seperti biasa kita malah nonton film. Yeeeay….! Judul filmnya ‘And The Band Played On’ tapi filmnya bukan tentang musik, malah ga ada musik-musiknya sama sekali (yaeyalah orang lagi kuliah kesehatan… -__-) melainkan tentang masa-masa awal munculnya (wabah) AIDS.

Sebelumnya aku ga pernah nyangka, atau bahkan kepikiran kalau masa-masa awal munculnya wabah penyakit, atau apa pun masalah kesehatan itu merupakan masa-masa yang sangat suram. Selama ini kan kalau kita denger tentang AIDS, ya taulah seengganya apa penyebabnya, gimana cara penularannya, cara pencegahannya, langkah penanggulangannya, dst dsb. Tapi waktu penyakit ini baru muncul, orang-orang ga ada yang tau tentang itu semua. Ga ada yang tau ini penyakit penyebabnya apa, sumbernya dari mana, gimana cara menghentikannya. Pokoknya suram banget deh. Dan selama ini aku ngerasa I took it all for granted karena semua informasi itu sekarang ada di hadapanku dan bisa ku akses dengan mudah. Tapi dulu?

Butuh perjuangan ekstra keras dari banyak pihak sampe akhirnya hari ini kita bisa dengan mudah tau semua seluk-beluk penyakit tersebut. Di film itu diceritain orang-orang CDC dan public health authority harus bekerja keras siang dan malam berusaha mencari tau ini sebenernya penyakit apa, sumbernnya dari mana, gimana menghentikannya. Bahkan seringkali mereka berhadapan dengan berbagai komunitas yang menentang langkah-langkah antisipasi penyebaran penyakit tersebut, mulai dari buat nutup bath house lah, buat ngelakuin tes darah buat darah transfusi lah, sampe masalah lainnya semisal ga ada dana buat melakukan studi (bisa gitu juga ya. kirain mereka banyak duitnya…heuu)

Ya intinya nonton film ini bikin aku jadi tambah menghargai kerja keras para ahli kesehatan masyarakat lah. Please do not take it for granted. Mudah-mudahan aku juga bisa berkontribusi nyata seperti para ahli kesehatan yang digambarkan di film yang ku tonton kemarin itu…

0

Hari Ketigapuluhenam – Apes

Hari ini aslinya ga ada kuliah pagi, karena mestinya waktu kosong tersebut dimanfaatkan buat kerja kelompok, tapi berhubung kelompokku memutuskan buat nuntasin aja kerjanya pas hari Jumat, jadilah aku bisa tidur lebih lama #eh

Bangun-bangun udah jam 9. Kuliah jam 10:40, jadi dengan nyantainya aku bikin sarapan, masak-masak lalalala. Niatnya mau bikin potato wedges (again) karena ada sisa kentang 4 biji. Lalalala cuci kentang, kupas-kupas. Di tengah jalan aku baru nyadar, ini kan mau bikin potato wedges yak, ngapain kentangnya dikupas?? -______________-

Dodol abis emang.

Berhubung terlalu nyantai, akhirnya baru selese masak jam 10:15. Padahal bisnya kalo udah siangan jarang-jarang dan bisnya cuma ada jam 10:30. Akhirnya ngebut sarapan dan bahkan ga abis. Di luar ujan gerimis tapi aku maksain lari-lari sampe halte ga pake payung.

5 meter dari halte bisnya, aku ngeliat bisnya jalan. haduuuuuuuuuuuuuuuuuhhhh.. apes bangetttttt!!! ga ada ampun bis di sini ga kaya kopaja atu metro mini yang mesti nungguin penumpangnya penuh dulu baru jalan. cek sl.se, bis berikutnya baru ada setengah jam lagi. cara paling cepet buat sampe kampus  ya pake T-bana sampe Solna Centrum trus naik bis nomor 70.

Okelah akhirnya balik arah, lari-lari ke stasiun, turun eskalator sambil lari-lari juga, untung keretanya belum dateng. Cuma 1 stasiun sih, tapi aku belum pernah ke sana dan gatau sama sekali lokasi halte buat si bis nomor 70 ini.

Bener aja kan, begitu nyampe Solna Centrum bingung mesti ke mana. di depan stasiunnya persis ada banyak halte sih, tapi ga ada yang buat bis nomor 70. Akhirnya ngecek SL lagi, ternyata harus ke halte Solna Stadhuset. Di manaaaaa pula itu haltenya? (-__-“) akhirnya berbekal sotoy tingkat dewa karena ga percaya juga sama google maps, dari exit Solna Centrum aku belok kiri.

Di tengah jalan, aku ngeliat halte bis, tapi ternyata bukan buat bis nomor 70. Trus jalan sedikit lagi aku ngeliat halte bis lainna di seberang jalan. Mikir, “Ah mungkin yang itu haltenya!” <– sotoy lagi kan. Trus nekat nyebrang jalan. Itu lumayan juga jalannya dari stasiun sampe nemu halte bis di seberang jalan. Mana pake ujan dan berangin pula. Eh pas sampe halte bisnya, ya iya bener sih buat bis nomor 70, tapi arah sebaliknya. Huaaaaaaaaaaa!!!!!! Itu udah kesel sebel mau nangis karena salah halte, dingin, telat juga (padahal kalo telat juga ga diapa2in sih). Bingung kan haltenya yang mana. Trus akhirnya ga sengaja ngeliat di seberang jalan agak ke kiri dikit 30 meter ada halte bis lainnya. Yaudah dah coba lagi nyebrang ke sana. Eh alhamdulillah bener!!!! Duh terharuuuuuu!! Liat layar kedatangan, disebutin kalo bisnya bakal dateng 2 menit lagi. Alhamdulillah!!!!

Begitu bisnya dateng, aku udah senyum-senyum senang gitu dong. Akhirnyaaaaa… Tapi ternyata sodara-sodara, bisnya ga berhenti!!!!!! Bisnya jalan aja dong gitu padahal supirnya udah liat kalo ada calon penumpang di haltenya!!! Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!! Bete bete bete beteeeee!!!

Jadilah aku terpaksa nunggu bis berikutnya, yang mana baru dateng 4 menit kemudian. Dan diriku pun telat masuk kelas. Hhhhh apes…..

0

Hari Ketigapuluhlima – Filosofi Donat

Hari ini aku menghadiri salah satu sesi perkuliahan paling menarik selama hampir sebulan di KI. Nama sesinya ‘Philosophy of Science: From Scientific Theory to Pragmatic Mixed Methods Research‘.

Terdengar boring? Terdengar berat?

Mulanya juga aku mikirnya gitu sih, tapi ternyata dosenku hari itu gokiiiiillll banget bisa ngebawain topik segitu beratnya dengan cara yang super fun!

Mulanya beliau nanya, ke semua kelas. Philosophy tu apa sih? Asal katanya dari mana? Terus akhirnya ada temenku yang orang Yunani yang bisa jawab gitu (yaiyalah, hehehehe…). Ternyata philosophy itu asal katanya dari ‘philos’ yang artinya ‘love’ dan ‘sophia’ yang artinya ‘wisdom’. Jadi gampangnya, philosophy itu ‘love of wisdom’. Terus sambil bercanda dosennya bilang, ‘Nah udah kan? Kalian udah tau. Berarti saya ga usah ngajarin apa-apa lagi ya…’ Hehehehe…

Terus beliau nunjukin gambar di bawah ini:

Philosophy explained – Source: The Crooked Mouth

Itu karena gambarnya lucu gitu, ngehubungin pemikiran filosofi sama donat, anak-anak jadi lebih mudah ngerti. Well, konsepnya sih tetep susah ya, kalau mau ditelaah, tapi seengganya sekarang kita jadi tahu lah bedanya.

Hal lainnya yang bikin aku seneng adalah ketika beliau dengan gamblangnya mengakui bahwa selama ini kalau kita belajar filosofi, acuannya pasti ke barat, padahal di timur juga ada filsuf-filsuf yang sayangnya tidak terdokumentasi seperti di barat.

Selain itu kita juga ngebahas konsep inside the box dan outside the box, yang katanya bakal banyak kita hadapi di dunia sehari-hari. Contohnya kalau di dunia kesehatan, beliau cerita pengalamannya waktu bantuin Kementerian Kesehatan di Laos, beliau nemuin banyak hal-hal ‘outside the box’, termasuk di antaranya pengobatan tradisional di kalangan masyarakat sana (yang tentunya ga dikenal di dunia kesehatan barat). Iya juga sih, I can relate to that. Karena toh di Indonesia juga prakteknya ada aja kan yang kalo sakit lebih memilih pengobatan alternatif dan bukannya ke dokter. Ga kepikiran aja sebelumnya kalau hal-hal seperti itu ternyata bisa dikategorikan sebagai hal-hal yang tidak biasa atau ‘outside the box’ dan dibutuhkan kebijaksanaan dalam menghadapi hal-hal kaya gitu. Apa perlu dilarang sepenuhnya? Didukung? Atau gimana?

Intinya sih kira-kira begitu… That’s why we should learn about philosophy. The love of wisdom.

0

Hari Ketigapuluhtiga – DA Training

Hari ini cuacanya dingiiiiiiiiiin banget. Di hape sih bilangnya 8 derajat. Tapi rasanya kek 0 saking kencengnya angin dan hujannya -___-

Sore sekitar jam 5an, aku ikut training buat digital ambassadors yang baru. Ada 12 orang digital ambassadors yang baru, dan 3 di antaranya dari Public Health Sciences – Epidemiology. Aku juga gatau kenapa yang dipilih dari Epi ada 3…

Awalnya kita disuruh ngenalin diri, nyebutin nama, negara asal, program di sini, umur, background pendidikan, trus ‘I’m really good at….’ (aku bilangnya sih ‘I’m really good at stalking people through the net’ 😛 –> hasil didikan di Mahawaditra. Muhahahaha :P), ‘I’m inspired by people who…’ (play music!), sama ‘I love to…’ (read, play the music, and hang out with my friends. trus ujug2 langsung kebayang sama 2 sahabatku di sini gitu. heuheu. but they’re so lovely, so I couldn’t resist!)

Dari sekian banyak perkenalan, aku paling terkesan sama perkenalannya Maike, salah satu DA dari Epi juga. Dia bilang dia terinspirasi sama adiknya, yang mengalami Down syndrome, karena dia bisa ngeliat dunia dari perspektif yang berbeda. I thought, ‘Wow…’ Bagi sebagian orang, ga mudah loh menerima kondisi seperti itu… She must really have a big big heart! ❤

Sesi selanjutnya ada diskusi antar sesama DA yang baru, international officer, dan DA tahun ke-2. Yang didiskusiin apa aja? Banyak. Ya harapan, cita-cita, pengalaman nge-blog sebelumnya, pengalaman dengan DA sebelumnya, kekhawatiran jadi DA, dst dsb. Rata-rata sih harapannya ingin menambah kemampuan komunikasi, tertulis dan verbal, pengen ketemu kenalan baru, membangun jejaring, dan sebagainya. Ketakutannya… rata-rata takut ga punya waktu buat nulis dan takut ga ada ide buat nulis. Heuuu. Tapi international officer dan DA tahun ke-2nya meyakinkan kami kalau itu semua  bisa dilakukan kok dan mereka juga ngasih ide gimana caranya buat manage tulisan supaya ga sampe stuck.

Di tengah-tengah training, kita ada sesi ‘pausgympa’. Jadi kita stretching, trus lompat kodok juga. Hahahaha. Pas banget aku lagi pake masker kodoknya 😛 😛 😛 trus kita juga main bingo. Tapi bingo-nya rada beda, karena kita harus muterin ruangan dan nanya satu-satu ke semuanya, pertanyaan-pertanyaan kaya, “Kamu bisa main musik? Kamu pernah naik rollercoaster?” dst dsb. Random abis deh. Hehehehe. Sayangnya aku gagal buat ngisi 2 baris sebagai syarat bingo-nya >.<

Kita juga dikasih pengarahan tentang bagaimana harus menjawab e-mail yang masuk, karena kita bakal nyantumin student e-mail kita di laman profilenya. It is expected that prospective students will be able to contact each of us personally. Karena biarpun udah ada e-mail khusus untuk admission dan study guidance, tetep aja orang lebih seneng kalo bisa kenal secara pribadi sama “orang dalem” KI-nya kan… 🙂

Kita juga diajarin cara make platform blogging buat DA, yaituuu… WordPress!! Hehehehe… Alhamdulillah aku udah agak familiar sama platform yang ini, jadi mudah-mudahan ga ada kesulitan waktu makenya nanti 🙂 Menarik sih, karena sekarang aku bakal nulis di wordpress sebagai perwakilan dari KI. Excited yet nervous at the same time!

Sebelum pulang, kita dikasih liat video ini… Bagus deh. Heart-warming gituuuu (apalagi karena ada Indonesianya. Hehehe) Ya intinya, as a digital ambassador, do not be afraid to express yourself. Just be yourself!

So… are you ready now to post…?? x))

0

Hari Ketigapuluh – Ujian

Wow! Ga kerasa ternyata udah 30 hari aku di Swedia.. 😀 alhamdulillah yah..meski flunya belum sembuh juga. Huhuw

BTW,di hari ketiga puluh ini pertama kalinya aku ujian. Jadi di kuliahku yg sistemnya blok ini, di pertengahan ada ujian tengah course gitu. Ga dimasukin nilai c,tapi ujian ini kaya simulasi buat ujian sebenarnya gitu. Trus udah gitu enaknya kita juga bisa Download soal2 ujian tahun sebelumnya, jadi bisa belajar dari sana juga. Nah kebetulan beberapa hari sebelumnya, aku, Marios & Oscar sempet belajar bareng gitu (yg sampe bela2in booking grupprum di biblioteket :D) eh alhamdulillah ternyata ngebantu banget belajar kaya gitu 🙂 beberapa materi justru jadi lebih nempel karena udah didiskusikan bareng sebelumnya.

Karena hari itu cuma ada ujian,kita jadi bisa punya waktu kosong sebelum jam makan siang.trus dengan randomnya kita bertiga jalan2 ke taman deket Pax. (itu lumayan jauh loh kalo jalan) heuheuheu. Trus aku bawa kue punschurrle (kalo ga salah ya namanya) buat dimakan rame2.bentuknya kotak, warnanya ijo gitu, tapi ada cokelat di kedua ujungnya. Lumayan enak c,tapi pas aku cobain kok rada aneh rasanya. Pas udah abis dimakan, temenku nyeletuk,pokoknya intinya kaya kita baru makan alkohol nih. What??? Pas aku cek, baru deh ketauan di ingredients nya kalo ada rumnya..hadeuh.. Cape deh (-__-“)

Jadi kawan2,lain kali klo mau beli kue dicek dulu ya kandungannya…