0

Hari Keenam

Sebelum melanjutkan postingan, aku mau bilang bahwa orang Spanyol, Georgia, dan Itali di kelasku ganteng-ganteng. Buat yang seleranya berkulit gelap, yang dari Rwanda juga lumayan. Mirip-mirip Eddie Murphy gitu. Hehehe.

Pas pelajaran bahasa hari kedua ini akhirnya terungkaplah kalo di kelasku ternyata banyak musisi!!! Si orang Spanyol bisa main piano, yang Georgia dan Italia main gitar, yang dari Inggris ternyata penyanyi yang udah sempet bikin album rekaman. Jadilah pas pelajaran dia diminta nyanyi dulu. Hehehehe.

Pulang kursus aku mampir ke Willy’s lagi buat nyetok susu. Eh ujung-ujungnya malah beli susu, beli pisang, dst dsb. Berat (o_O)

Trus kan dari kemarin aku penasaran ya bikin potato wedges. Ini sotoy banget sih bikinnya. Aku ngikutin resep dari sini. Trus berhubung aku kere & ga punya olive oil, akhirnya aku lelehin mentega gitu. Trus ga punya bumbu2 yang ajaib akhirnya cuma dikasih garem sama lada hitam. Hehehe. Rasanya? Ya lumayan lah. Kurang asin sih sebenernya. Hmmm.

Trus karena di rumah ada brokoli juga (iseng beli), akhirnya bikin brokoli keju. Tapi kayanya aku kelamaan manggangnya sih (masukin di microwave), jadi kejunya berkerak gitu. Hehehehe. Aku make keju mozarella, btw. Dan kejunya kurang banyak sih (kan hemat). Hehehe.

Tolong jangan bilang no pict hoax ya. Ini udah laper masalahnya jadi ga sempet lagi poto-poto… (-__-“)

Trus akhirnya aku juga berhasil menggunakan mesin pengering dengan baik dan benar (setelah diajarin Nur). Untuk diingat-ingat, setel waktunya 60 menit aja ya, terus panasnya medium… Maka baju Anda pun akan keluar seperti habis dijemur matahari. Luar biasa.

Demikianlah!

0

Hari Ketiga

Hari ketiga, Stockholm hujan. Jadi tambah dingiiiiiinnnn! Tapi aku mau ga mau harus keluar karena belum beli alat-alat kebersihan, jadi yah… yuk. 

Perginya ke Willys lagi. Turun di Friedhemsplan, etapi kok aku lupa ya exitnya yang mana??? >.< wahkacau akhirnya coba diingat-ingat… *kalo ditanya sekarang exitnya di mana juga udah lupa sih. tapi tau lah jalannya. heheheu

Oia, belajar dari pengalaman, akhirnya pas belanja aku bawa tas kabin yang ada rodanya, biar ga berat. Padahal tadinya sempet mikir, ‘Ah cuma belanja ginian doang sampe bawa tas kabin segala sih.’ Tapi ternyata pas udah keluar kasir…. weeeewww.. berat juga yak! Fyuuuhhh..

Pulang belanja, bersih-bersih dapur sebentar (never ending task), trus jam setengah 5an cabut sama Winda & Nur. Mau ada housewarming party ceritanya sama anak2 Stockholm Perjuangan \m/ Ceritanya mau bikin ayam rendang juga nih, jadi akhirnya kita mampir dulu di Hong Kong Trading sama Asian Market. Itu semacam toko yang jual barang-barang dari Asia gitu. Ya makanan lah, bumbu lah. Bahkan aku juga nemu Indomie 😀 harganya sekitar 5 SEK. Kalau mau ke sana, naik T-bana line hijau, turun di Stasiun Hötorget. Nanti ambilnya yang exit Olof Palmes gata. 

Berhubung kita ngumpulnya di Skogås, yang agak di daerah suburb Stockholm, akhirnya untuk pertama kalinya kemarin aku naik commuter train-nya Stockholm atau Pendeltåg. Jadi kan kalo selama ini aku banyakan naik T-bana, si kereta bawah tanah. Nah kalo Pendeltåg ini di atas tanah… (halah, apa sih :p) eh tapi beneran loh di atas tanah, jadi kerasa dinginnya udara luar pas lagi nunggu kereta. Selama ini gak nyadar sih karena biasanya nunggu T-bana kan di bawah tanah, jadi ga terlalu dingin angin. Hehehe.

Continue reading

0

Hari Kedua

Waktunya belanja!!!!!

Hari pertama merana banget deh (ga segitunya sih). Karena belum punya alat masak apa pun, akhirnya makan siang ditraktir indomie rebus sama Nur *makasih ya Nur… :””) trus makan malemnya fitbar. Jadi pas diajakin belanja sama Nur & Winda, aku langsung iya-in.

Pertama-tama diajakin ke Kistagrossen di Kista karena Nur mau beli daging. Karena Kista juga ada di line biru, kita ga usah ganti kereta. Dari Stasiun Västra Skogen naik T-bana yang ke arah Akalla, letaknya 4 stasiun setelah Västra Skogen. Di sini orang demen bener antri ya. Mau beli daging aja ada nomor antriannya. Hehehehe… Senengnya di sini bisa nemu daging halal. Akhirnya aku beli sosis, salami, sama köttbullar (kaya bola-bola daging gitu). Gatau masaknya gimana, gimana entar aja. Yang penting ada dulu. Hehehe. Oh iyah. Di sini kantong plastik, kantong kertas bayar, ya…

Abis dari sana, kita ke Willys, kaya supermarket gitu, yang deket Stasiun Friedhemsplan. Di line biru juga, tapi arah sebaliknya. Jadi lewatin Västra Skogen lagi, trus 2 stasiun setelahnya. Agak kalap ya bok nyetok di sini, pulang2 keberatan belanjaan. Ada kali bawa 40kg. Kan lumayan sambil naik turun tangga. Pulang-pulang sakit badan. Di sini orang banyak bawa kantong belanja yang ada rodanya gitu. Bahkan kadang ada yang bawa koper (iya, koper kaya kita mau jalan-jalan itu buat belanja).

Jeli mint. Salah satu barang temuan di Willys. Kaya apa rasanya sampe sekarang belum tau. Karena belum berhasil di buka. Hahahaha

Jeli mint. Salah satu barang temuan di Willys. Kaya apa rasanya sampe sekarang belum tau. Karena belum berhasil di buka. Hahahaha

Abis dari Willys, aku janjian sama Abraham (sesama anak baru juga, tapi dia kuliah di KTH) buat ke IKEA (finally!) Kita janjian di T-Centralen, karena aku dateng dari line biru dan dia di line merah, jadi biar di tengah-tengah. Sebenernya dari T-Centralen ada shuttle bus IKEA, tapi 1 jam sekali, jadi akhirnya kita naik T-bana line merah sampe Skärholmen. IKEA ini ada beberapa di Stockholm, tapi kita datengnya ke yang selatan, di Kungens Kurva.

Continue reading