3

Hari Keduapuluhsembilan – Tentang Bank, IKEA, dan Celebratory Dinner

*Udah 2 hari ini aku flu dan batuk, ketularan temenku kayanya, jadi mohon maaf kalau tidak bisa posting sesering itu >.< (dan mohon doanya semoga lekas sembuh. huhuhu)*

Hari ini kelas selese cepet, cuma sampe jam 12, jadi aku sama temenku memutuskan untuk ke bank dan buka akun bank (yaiyalah masa buat nyolong? -__-“). Bank yang kita pilih namanya SEB soalnya dari hasil pertapaan menurut web PPI Swedia, dan hasil tanya-tanya sama senior di KI, SEB termasuk bank yang bagus pelayanannya dan ga ribet. Ini dikonfirmasi sih sama temenku juga yang udah nyari-nyari bank yang paling rendah potongannya. Kalau aku sih, ya… simpel aja kenapa milih SEB: karena banknya IJO. hahahahahahaha xD *disiram rame-rame*

Persyaratan buat buka akun bank di SEB simpel banget. Dokumen yang diperlukan cuma:

  • Paspor
  • Registration certificate dari KI (bisa minta ke KI Library)
  • Personnummer (amannya sih bawa suratnya sekalian)

Kagak ada dibilangin kalo mau buka akun minimal mesti punya sekian kronor atau kenapa mau buka akun di SEB. Yang jelas petugasnya seneng aja karena kami berdua udah punya personnummer (memudahkan hidup banget nih kayanya punya personnummer). Kita juga langsung dikasih token buat internet banking dan dikasih tau kalau kita bakal dapet kartu VISA (kayanya sih bakal dikirim pos).

Tokennya SEB. IJO. Hahahaha. Senang. Dapet gantungannya pula. Hehehe

Tokennya SEB. IJO. Hahahaha. Senang. Dapet gantungannya pula. Hehehe

Sebenernya masih bingung sih gimana aku bakal ngisi nih akun bank. Entah tarik tunai dari ATM (yang mana kena cas 25000 IDR sekali narik). Atau transfer via commbank. Tapi kalo via commbank, dari BNI ke commbank kena 25000 IDR, dari commbank ke SEB kena 25000 IDR, dan ada tambahan biaya 30 SEK karena transfer dari USD ke SEK nya melibatkan bank international (ga ngerti sih gimana prosedur pastinya). Oia. ratenya commbank dari IDR ke USD pas aku nyoba transfer 12000, dan dari USD ke SEK sekitar 7 koma sekian gitu lah. Ribet yak? hehehehe. Ntar diitung-itung lagi deh mana yang lebih menguntungkan *naon

Pulang-pulang aku nerima surat dari IKEA yang isinyaaaa… kartu IKEA Family!!! Ciye Alice udah berkeluarga *naon* (-___-“)

Gatau juga sih mau dipake apaan ni kartu, belum ada rencana ke IKEA lagi sih, tapi ya… siapa tau berguna. Hehehehe. Atau kalau ada yang mau ngajakin sayah belanja monggo loh asal dibayarin 😛

Kartu Keluarga IKEA

Kartu Keluarga IKEA

Sebenernya entah kenapa di Kamis ini tu banyak banget acara menarik tapi semuanya waktunya barengan, kaya misalnya coffee hour with Asian food, latihan stroket, social dance class nya MF, dan celebratory dinner. Dan akhirnya aku cuma dateng ke celebratory dinner aja…

Jadi pas abis pengumuman penerimaan mahasiswa baru KI itu, di Newsletter KI for Admitted Students itu ada pengumuman kompetisi ‘Kickstart Your KI Career’ buat mahasiswa baru. Kita cuma mesti ngirimin project idea ‘to imporve health’ aja dalam bentuk paragraf dan poster. Trus aku iseng ikutan. Asli iseng banget karena aku pun baru ngirimnya mepet deadline, dan saat itu aku lagi di Thailand buat ngurus Global Health True Leaders Training di sana. Eh ga taunya project idea-ku, “Save Our Children: Save our children: School based intervention to prevent and reduce child injury” alhamdulillah menang 🙂 jadilah salah satu hadiahnya adalah makan malam bersama para pemenang dan career mentor. Oh iya, career mentor ini juga salah satu hadiah dari kompetisi ini. Jadi selama satu tahun ini, aku bakal dibimbing sama satu profesor dari KI buat diskusi rencana-rencana aku ke depannya, khususnya dalam pengembangan karir. Dan kemarin pas celebratory dinner itulah aku pertama ketemu sama beliau. Kebetulan mentorku adalah salah satu profesor di bidang epidemiologi dan beliau juga peneliti yang banyak berkecimpung di bidang ageing! Heuheuheue. Alhamdulillah ya bisa pas gitu sama penelitianku sebelumnya.. :))) Yah mudah-mudahan sih program mentoring ini beneran bisa bermanfaat untuk ke depannya 🙂

Aku juga bisa ketemu sama pemenang lainnya, Andrea dari Kolombia & Simon dari Uganda. Kalo ngeliat project idea mereka… woooohhhh sophisticated banget!!! Sejujurnya waktu ngeliat mereka presentasi aku rada jiper. Asli beneran. Hadoh. Mana aku dateng telat pula (-__-“) Tapi aku sok dipede2in aja. Huahuahuahauhaua. *jedot2inpala*

But overall, it was a really fancy treat. Tempatnya bagus, makanannya enak, terutama salmonnya. Aku juga sempet nyobain sampanye (nonalkohol). Sebenernya aku lebih suka kalo ga minum sama sekali, tapi aku ga enak karena panitianya sampe beliin satu botol nonalkohol khusus buat aku doang. Eh tapi aku ga ngabisin itu satu botol kok. Cuma nyicipin segelas. Itu juga ga abis…

Rasa sampanye? Well, kaya aer tape campur sprite. Pokoknya air putih is the best deh! Untung ada 1 botol di tiap meja… *terharu* *lega*

Terus ternyata pas acaranya udah selese, kita dikasih hadiah tambahan sama Caity, staf KI yang ngurusin acara ini. Uwooohhh…!!! Seneng banget!! Ada kaos, picnic mat, lipbalm, sama antri-stress heart! xD xD xD Heuheuheuehuehue. Lucu banget itu yg anti-stress heart, kaya hati karet gitu yang bisa dibejek2 biar ga stress.. hehehe. ya mudah-mudahan sih di sini ga pake acara stress segala ya… heuheuheue. aamiin.

Advertisements
0

Hari Kedelapan

Finally….!!! Introduction Days at KI!!!! 😀 😀 😀 alhamdulillah…

Dari malemnya aku sama Winda udah janjian, berangkat jam 7.15 (niat banget) biar bisa ngejar bis 507 sebelum setengah 8. Ternyata emang jauh ya, ada kali naik bis 20 menit. Padahal Pax itu udah termasuk housing paling deket dari kampus. Well, ada sih yang lebih deket. Tapi lebih mahal dan bukan student room.

Eniwei, pas kita nyampe Aula Medica, aku & Winda sempet bingung gitu karena ga bisa dibuka pintunya. Taunya mesti dibukain dari dalem 😛

Pas registrasi, kita dikasih semacam welcome kit, gitu… Ada map, beberapa formulir, brosur, pulpen, sama tas (diambil belakangan). 

Alhamdulillah... Lumayan dapet tas gratis. Mudah-mudahan awet ya... <-- punya kebiasaan bawa barang berat soalnya :P

Alhamdulillah… Lumayan dapet tas gratis. Mudah-mudahan awet ya…

Pas sesi pagi acaranya ya… seputar sambutan dari Vice-Chancellor, Dean of Education, sama ada perkenalan dari the Swedish Institute. Selain itu ada presentasi dari Student Health Centre (untuk masalah kesehatan yang berkaitan dengan studi… stress, misalnya), KI Health Promotion (ada gym gratisss!!! Tapi mesti ke Huddinge sih… :3 *kaya bakal olahraga aja si Alis :p), Studiefrämjandet (buat yang mau kursus tambahan Bahasa Swedia selama bulan-bulan berikutnya… Biayanya sekitar 2000 SEK), Coordinator for Student with Disabilities (I’m glad that they provide such attention, mungkin kalo di luar negeri emang udah biasa kali ya… Indonesia gimana?), Ombudsman, sama student union-nya: Medicinska Foreningen

Menuju Sambutan Rektor

Menuju Sambutan Rektor

 Trus abis itu kita ada tur keliling kampus gitu. Tapi sebelumnya boleh ambil makan siang dan minumnya dulu dong… Hehehehe *seneng dapet makanan gratis 😛 Makanannya semacam burrito gitu. Ada yang isi salmon, keju, ayam… Aku pilih yang salmon.

Capek ya booookkk muter2 kampus! Ga sampe segede UI sih yang perlu naek bis. Tapi ada kali segede ITB. Dan jalannya naik turun berbukit-bukit (ketauan anaknya kurang olah raga). Heheheheu. Muter-muter kampus ini cuma sampe jam 12-an aja. Abis itu makan siang. Trus bingung gitu mau makan di mana. Akhirnya ke perpustakaan, karena ceritanya harus bikin KI Card (kartu perpusnya). Tapi ngantrinyaaaa…. (bahkan si librariannya pas presentasi di sesi siang ampe bilang,”Kalian bisa bikin KI Card, tapi jangan hari ini. Plis.” Hahahahaha xD kasian…) Pas ngantri itu aku akhirnya ketemu temen-temen yang sejurusan (Epid) lagi… ada orang Bangladesh 2 orang sama 1 orang Kolombia. Wah rame deh akhirnya malah jadi ngomongin bola *loh? :p hehehehe

Pas udah mau setengah 2, antrian ga bergerak2, akhirnya aku cabs ke Aula Medica buat dengerin presentasi sesi siang. Sesi siang ini diisi sama Handelsbanken (buat bikin akun bank. Tapi perlu personnummer sama bawa temen yang udah punya Swedish ID Card buat verifikasi), Tax Agency (ngejelasin seputar gimana caranya registrasi buat apply personnummer, dst dsb). Ternyata kalo di Swedia, Tax Agency itu jadi tempat buat registrasi kependudukan juga. Trus udah, gitu di Swedia ga ada birth, marriage, death certificate, jadi kalo perlu dokumen ttg itu, bisa minta personbevis semacam excerpt data kependudukan (tapi kayanya sih harus punya personnummer dulu). Trus yang beda lagi di Swedia, begitu dapet personnummer, itu ya tok kita dapet nomor doang, kagak dapet kartu identitas macem KTP gitu (bener-bener paperless society…). Kalau mau punya (ID card) harus apply lagi. Biayanya 400 SEK. Buat dapet personnummer, dokumen yang dibutuhkan bisa dilihat di sini. Tapi personnummer cuma bisa didapat kalau residence permit-nya lebih dari 1 tahun (AFAIK). Hmmm… ya mudah2an lancar lah urusan per-personnummer-an ini >.< 

Warga negara taat bayar pajak *eh *beda woy

Warga negara taat bayar pajak *eh *beda woy

Abis itu… ada presentasi dari KI Career service, Digital Ambassadors, sama KI Library. Secara pribadi, aku tertarik banget buat jadi KI Digital Ambassador, karena… well, aku terkesan sama mereka. Mereka adalah orang yang membuat proses aku masuk KI jadi lebih mudah. Bukan dalam artian karena aku kontak mereka trus proses seleksiku jadi lebih gampang ya… Tapi lebih kepada kemampuan mereka menyediakan informasi yang sangat berguna buat mahasiswa baru macam aku untuk menghandle banyak hal baru yang aku temui selama proses di KI, perpindahan ke Swedia, dan sejenisnya. I want to be that person for the next year batch. Aku pengen bisa ngebantu sebanyak-banyaknya orang yang mau sekolah ke KI, in any way that I can.

Maunya.

Maunya sih gitu. Hehehehe.

Wish me luck! 😀