2

Hari Keempat

Setelah party semalem suntuk¬†(lebay), aku ga bisa ga tidur lagi abis solat subuh. bangun-bangun jam 7 itu mataharinya udah silaaaaaaaauuuu banget! akhirnya terpaksa bangun. heummm… terus tadinya mau booking ruang laundry (karena mencuci pun harus antri), tapi ga ngerti pencet2nya, jadi beda gitu. padahal kondisi baju sudah mulai mengkhawatirkan. Akhirnya terpaksa nyuci dalem kamar :p untung kemaren udah beli ember :)))) dan asiknya di kamar mandi tu ada gantungan handuk yang bisa dipanasin gitu… jadi lah jemur jilbab sama kaos kaki di situ *nakal emang si Alice

abis itu sarapan deh. berhubung yang udah mau expire si roti tawar, tadi makan roti tawar oles margarin pake abon atau keju. hahaha. kejunya enakan keju kraft. tapi kemaren ga nemu kraft singles. keju yang kubeli rada asem gitu rasanya. tapi masih lama kok expirednya :p trus coba minum susu juga, soalnya kemaren sempet beli susu yang ‘laktosfri’ (lactose free) sejauh ini sih ga kenapa2 :))) *alhamdulillah

trus abis makan lanjut ritual perjuangan bersih2 dapur. pas lagi bersih2 itu ketemu sama mahasiswa PhD namanya Chen, dari PRC. Dia lagi penelitian gitu di sini. Trus dia cerita, dia kan udah lumayan lama di sini, udah 2 tahunan, biasanya sih ada jadwal bersih2nya gitu tiap minggu, tapi karena orangnya ganti2, jadi ga dilakuin lagi atau gimana, gitu. Oooo… jadi nomor kamar di jadwal bersih2 tu nomor piket yang dulu ya… yaudahlah. heheheu

terus sesiangan di sini hujan… jadi rasanya malas ngapa2in *alesan tapi akhirnya ke dapur juga nyobain masak. hahaha. Alice masak? :p ga sih… ya… ga seheboh itu juga kok :p cuma nyobain bikin mashed potato, karena kan ceritanya lagi di Yurop nih ya… trus kan aku juga nekat ga bawa rice cooker, jadi sedang coba mengalihkan makanan pokok ke roti & kentang ūüôā

resep mashed potato-nya aku liat dari sini. nah, berhubung anak kos yang satu ini sumber dayanya terbatas ya… jadi sebagai ganti masher, ya udah akhirnya pake sendok doang :p trus karena ga punya butter juga jadi ganti margarin deh… hehehe.¬†

Bok, itu asli pegel banget ya ngancurin kentangnya. Gatau apa mungkin aku yang kebanyakan masukin kentangnya kali ya…? Pokonya hasilnya jadi bisa disimpen deh lebihnya. Heuheuheuheu…

selain bikin mashed potato, aku juga akhirnya nyobain¬†k√∂ttbullar¬†yang udah dibeli. k√∂ttbullar tu kayak bola-bola daging gitu deh… :)) dan berhubung anak ini pemalas, ya… yaudah akhirnya aku masukin microwave aja deh. hehehehe :p

berikut kira-kira penampakan makan siangku:

Mashed potato feat köttbullar. Enak juga ternyata. Minumnya susu laktosfri #penting

Mashed potato feat köttbullar. Enak juga ternyata. Minumnya susu laktosfri #penting

pas aku udah selese makan, masuklah 2 orang cowok sesama penghuni koridor. yang satu tampangnya Asia banget, yg satu lagi agak2 Timur Tengah gitu. Terus mereka langsung nyiapin bahan-bahan masakan mereka gitu. nampak expert banget lah mereka. langsung deh ngerasa insecure dan mensyukuri, untung udah selese “masak”-nya. hehehehe¬†xD

terus aku sempet ngobrol sama yang si cowok TimTeng itu, ternyata dia mahasiswa PhD juga, udah mau selese. Dia orang Mesir gitu, ternyata. Namanya Ahmed. Trus pas pertama ngobrol dia langsung tau gitu aku orang Indonesia. Katanya sih dari jilbabku… Wow! itu maksudnya karena aku pake jilbab, apa karena aku pake bergo ya? hahahaha. Perasaan di sini ga pernah liat orang asing yang berjilbab tapi pake bergo :p

Sorenya, aku berniat untuk jalan2 sebentar, sekalian nyari jalan ke Bryghusset, tempat kursus Bahasa Swedianya bakal diadain besok. Rutenya hampir sama kaya kemarin mau ke Hötorget, tapi kalo ini turunnya di 2 stasiun sebelum Hötorget, di Odenplan.

Pas nyampe Odenplan, aku exit yang ke arah Norrtullsgatan. Etapi trus bingung arahnya ke mana. Akhirnya malah foto-foto dulu deh ūüėõ hehehe.

Cantik ya...?

Ini namanya Gustaf Vasa kyrka (Gereja Gustaf Vasa). Cantik ya…?

¬†Jadi kalo mau ke Brygghuset (tempat kursusnya), dari exit Norrtullsgatan/Odenplan itu belok kanan. Sampe perempatan yang ada Bankomatnya (ATM) belok kiri. Trus udah deh luruuuus terus. Mungkin sekitar 100-200 meter kali ya…

Abis puas ngeliatin Brygghuset, aku pengen nyoba ke KI nih… akhirnya masuk Stasiun Odenplan lagi, trus naik yang ke arah Alvik/√Ökeshov/H√§sselby strand turun di S:t Eriksplan. Trus udah gitu bingung aja yah jalannya ke mana. Akhirnya Google maps pun beraksi ūüėõ Aku jalan sampe nemu¬†Halte¬†Karlbergsv√§gen. Lupa arahnya juga. Kalo ga salah dari exit yang ke Karolinska sjukhuset trus belok kiri dikit terus lurus terus. Dari halte itu aku naik Bus nomor 3, turunnya di Halte Karolinska Institutet. Pas udah nyampe, aku amazed sendiri… Wahhh… Jadi ini toh kampus yang udah dari setaun lalu pengen aku masukin :”))

Alhamdulillah akhirnya nyampe sini juga... :") *terharu

Alhamdulillah akhirnya nyampe sini juga… :”) *terharu

Karena udah mau maghrib, akhirnya aku ga lama-lama di situ. Bok, ternyata kampusnya luas juga ya… Aku juga belum sempet muterin semuanya, tapi udah keburu capek. Hehehe. Akhirnya keluar kampus, terus nunggu di halte lagi. Lupa nama haltenya apa. Karolinska Instituet juga gitu? Pokoknya aku ga nyebrang. Trus ga lama dateng bus nomor 70. Pas aku tempelin kartu SL-nya eh ditolak. Tapi sama supirnya baik, aku disuruh naik aja. Alhamdulillah… :”) Kalo ngga ga kebayang deh. Aduh.¬†

Sebelum nyampe apartemen, aku iseng nyari halte bus¬†V√§stra skogen yang deket apartemen dulu, soalnya nanti kalo mau ke kampus, aku bakal naik bus 507, bukan T-bana. Sempet bingung juga arahnya, tapi alhamdulillah akhirnya nemu juga… :3

Nanti naik busnya kalo ke kampus dari sini...

Nanti naik busnya kalo ke kampus dari sini…

Sempet agak ga yakin sih, soalnya daerahnya sepi gitu. Tapi terus Swedia aja penduduknya kan cuma sekian juta. Ama Jakarta juga kalah kali *eh gatau sih sotoy aja :p hehehe jadi wajar kalo sepi2 gimana gitu *naon* :p

Abis itu pulang deh… Di dapur sempet ketemu 4 cewex cantik gitu pas mau masak Indomie. Trus curi-curi dengar, kayanya sih mereka ngobrol pake Bahasa Jerman gitu. Aseeek. Bakal punya temen orang Jerman nih! *pede banget Lice, kaya mereka mau temenan sama kamu aja :p hehehehe…

Demikianlah petualangan hari ke-4. Mari bersiap-siap buat kursus bahasa… :)))

Advertisements
0

Question #6 Answered! How can I use the microwave? (don‚Äôt laugh,I‚Äôm not used to it)

Jadi di dapur asramaku ternyata memang ada microwave, dan herannya, justru selama aku di sini aku malah lebih sering make microwave daripada kompor :))) (kompornya di sini make kompor induksi, btw) Jadi kan emang microwave tu beda2. Di koridor temenku, microwavenya ada auto menunya lagi. Tapi kalo di aku ngga. Di aku cuma ada 2 kenop: suhu sama waktu. Jadi di kenop suhu itu ada pilihan ‘low, ‘defrost’, ‘medium’, ‘medium-high’, sama ‘high’. Suhunya pake itungan menit. Lupa tapi paling lama berapa menit.¬†

Jadi kalo mau make, yaudah. tinggal pilih aja suhunya, terus atur waktunya :)) selama ini sih aku ngasal aja milihnya :))) misalnya, kalo abis beli kebab2an dingin dari Pressbyr√•n (semacam 7/11), ya tinggal setel ke ‘defrost’ trus atur waktunya jadi 2 menit. Atau kalo mau masak Indomie (oh yes, bisa loh masak indomie pake microwave :)), isi mangkok dengan air 1,5 gelas, masukin indomie, terus atur suhunya ke ‘high’ dan set waktunya ke 5 menit. Tapi kalo aku sih suka dikurangin suhunya, soalnya aku ga gitu suka kalo terlalu benyek mie-nya. hehehehe…

Begitulah ! ūüėÄ Selamat mencoba!

0

Hari Ketiga

Hari ketiga, Stockholm hujan. Jadi tambah dingiiiiiinnnn! Tapi aku mau ga mau harus keluar karena belum beli alat-alat kebersihan, jadi yah… yuk.¬†

Perginya ke Willys lagi. Turun di Friedhemsplan, etapi kok aku lupa ya exitnya yang mana??? >.< wahkacau akhirnya coba diingat-ingat… *kalo ditanya sekarang exitnya di mana juga udah lupa sih. tapi tau lah jalannya. heheheu

Oia, belajar dari pengalaman, akhirnya pas belanja aku bawa tas kabin yang ada rodanya, biar ga berat. Padahal tadinya sempet mikir, ‘Ah cuma belanja ginian doang sampe bawa tas kabin segala sih.’ Tapi ternyata pas udah keluar kasir…. weeeewww.. berat juga yak! Fyuuuhhh..

Pulang belanja, bersih-bersih dapur sebentar (never ending task), trus jam setengah 5an cabut sama Winda & Nur. Mau ada housewarming party ceritanya sama anak2 Stockholm Perjuangan \m/ Ceritanya mau bikin ayam rendang juga nih, jadi akhirnya kita mampir dulu di Hong Kong Trading sama Asian Market. Itu semacam toko yang jual barang-barang dari Asia gitu. Ya makanan lah, bumbu lah. Bahkan aku juga nemu Indomie ūüėÄ harganya sekitar 5 SEK. Kalau mau ke sana, naik T-bana line hijau, turun di Stasiun¬†H√∂torget. Nanti ambilnya yang exit Olof Palmes gata.¬†

Berhubung kita ngumpulnya di¬†Skog√•s, yang agak di daerah suburb Stockholm, akhirnya untuk pertama kalinya kemarin aku naik commuter train-nya Stockholm atau Pendelt√•g. Jadi kan kalo selama ini aku banyakan naik T-bana, si kereta bawah tanah. Nah kalo¬†Pendelt√•g ini di atas tanah… (halah, apa sih :p) eh tapi beneran loh di atas tanah, jadi kerasa dinginnya udara luar pas lagi nunggu kereta. Selama ini gak nyadar sih karena biasanya nunggu T-bana kan di bawah tanah, jadi ga terlalu dingin angin. Hehehe.

Continue reading