0

Hari Kesembilan

Introduction days hari ke-2!!

Pagi-pagi udah kenalan sama orang Ghana dan 3 orang Swedia. Ternyata salah satunya karena ngurusin AFS jadi udah pernah ketemu sama orang Indonesia (anak SMA) yang lagi exchange di sini.

Belajar dari pengalaman kemarin, yang mana aku ga ngambil roti yang disuguhin dan berujung pada kelaparan (lebay), akhirnya aku ngambil rotinya deh. Cinnamon rolls :9

Hari ini materinya tentang ‘How to Learn Effectively at KI’. Rame sih materinya, tapi kalo sekarang ditanya juga bingung jelasinnya. Hehehe *dodol. Pertamanya sih kita disuruh diskussin apa yang kita harapkan selama belajar di KI, terus apa yang menjadi kekhawatiran kita selama belajar di KI. Abis itu disuruh tulisin di papan tulis. Trus ada beberapa KI Digital Ambassador yang sharing tentang pengalaman mereka selama belajar di KI, sambil bahas poin2 yang udah ditulisin di papan tulis itu.

Selain itu kita juga dapet materi tentang cara ngasih feedback. Pokoknya intinya kalo ngasih feedback, tanamkan dalam diri kita kalau feedback itu tujuannya untuk menolong seseorang (to help people grow and develop). Kalau mau ngasih feedback, selalu mulai dengan apa yang orang tsb sudah lakukan dengan baik, trus apa yang masih bisa diperbaiki, dan bagaimana cara memperbaikinya. Jadi kalau abis ada yang presentasi trus disuruh ngasih feeback ya jangan serta-merta bilang “Presentasinya ga bagus. Aku ga ngerti apa-apa.” Yakeleus. itu mah bukan feedback. Ya feedback juga sih, tapi masuk kategorinya yang ‘outlier’. Heheheheu. It doesn’t help at all. Ada juga sih feedback yang ‘main stream’ macem ‘Well done… Good… Excellent…’ Ini lebih ga nyakitin sih, tapi ya ga ngebantu banyak juga. Hehehe. Feedback yang ‘insightful’ harus punya 3 poin yang tadi disebutin:

  1. What has been done well
  2. What could be developed
  3. How

And a good feedback should be delivered timely. Jadi ya kalo baru disampein baru 1 minggu kemudian agak kurang greget gimana gitu ya… Hehehehe. 

ya secara teoretis demikian. Tapi secara pribadi, aku sebenernya agak susah kalau disuruh ngasih feedback. Selain karena ga enakan, kadang bingung juga ini apa ya yang bisa dikasih masukan. But let’s see… Mudah-mudahan sih dengan belajar di KI ini aku juga bisa berkembang dan jadi lebih baik 🙂

Pas materi berikutnya… rame juga sih. Aku ga ngikutin dari awal karena kelamaan ngantri buat foto KI Card (access & library card), tapi aku masuk setelah break, soalnya ga enak kalo dateng telat di kelas gede grabak-grubuk. Heheheheu.

Materi kedua tentang culture gitu. Jadi ya… kan program di KI ini international class ya, dan bakal ketemu orang dari berbagai belahan dunia dan mungkin…. ada hal-hal yang ga biasa yang bakal kita temuin. Kaya misalnya, ada beberapa culture di dunia yang termasuk tipe ‘deal-focus’. Jadi kalo ada tugas, maunya tek tek tek tek (apa coba) langsung dikerjain dan beres. Sedangkan ada culture lain yang termasuk tipe ‘relationship focus’. Jadi kalo ada tugas kelompok ya… yang penting kenalan dulu, hang out dulu… udah nyaman satu sama lain, mari kita mengerjakan tugas. Hehehe. Indonesia masuk yang mana yaaaaa? :p

Trus ada juga culture yang punya ‘direct language’, kalo ngomong to the point, ada juga yang ‘indirect language’, yang kalau mau bilang ngga ya ga akan bilang ‘no’, tapi ‘yeah…maybe… we’ll see, etc’. Indonesia? ya udahlah yah tau lah yah yang mana :p

Nah… yang berikutnya agak jleb sih nih. Hehehe. Jadi ada culture yang tipenya ‘monochronic’ (worship the clock a.k.a. on time bingits), ada yang ‘polychronic’. Trus udah gitu pematerinya bilang gini,”Di sini ada yang dari Indonesia ga…? I heard they had rubber time there…” Wahahahahahahaha. Mau ngacung juga ga enak… Serba salah dah xD tuh orang Indonesia, jangan pada ngaret dah, malu kebiasaannya sudah terkenal di dunia :p heuheuheu.

Abis intro days, aku juga sempet mampir ke toko buku di KI, liat-liat harga textbook buku yang aku perluin ternyata 270 SEK. Huhuhu. Kalo ada yang mau nyumbang ‘Issues in Public Health‘-nya Fiona Sim boleh loh…heuu.

Trus aku juga daftar membership-nya student union Medicinska Foreningen. Biar bisa beli SL Student Travelcard kalau ada inspeksi SL ga didenda 1200 SEK dan bisa ngantri housing di SSSB buat tahun depan. Setahun biayanya 390 SEK. Bisa sih daftar 1 semester tapi gamau ribet. Huahuahuahua *nangis liat rekening*

Trus sempet nyari gedung buat kuliah hari Senin. Ternyata jauh ya bok kalo jalan dari depan. Huahuahuahua. Mana abis itu kudu balik lagi ke perpus buat ambil kunci Mas Fadjar. Hahahaha. Yaudahlah. Yang penting *insya Alloh* hari Senin ga akan nyari2 lagi. Gedungnya di seberang KI Science Park gitu. Tapi yang ku foto cuma Science Parknya doang. Abis malu moto2 di pinggir jalan. Hahahaha.

KI Science Park... UI... kapan? Heuheuheu

KI Science Park… UI… kapan? Heuheuheu

Demikianlah! 😀