0

DIY: Sarung tangan layar sentuh

Sebenernya aku bukan termasuk tipe orang yang crafty banget. Yang artistik dan suka bikin barang-barang do-it-yourself. Tapi terkadang kondisi memaksa demikian jadinya ya apa boleh buat.

Ceritanya kan di Stockholm udah masuk musim gugur yang dingin-dingin banyak angin gitu. Nah beberapa hari terakhir ini suhunya udah ga pernah di atas 9 derajat celcius lagi nih. Hari ini malah parah banget, bilangnya 4, tapi feels like nya -3 (-___-“) *gubrak*

Nah, aku tuh membuat janji aneh sama diriku sendiri kalo aku ga bakal make sarung tangan sampe suhunya di bawah 5. Aneh banget sih sebenernya, kenapa mesti di bawah 5? Apa coba dasar ilmiahnya? (._. ) Tapi ya gitulah dasar si Alis aneh emang jadi mikirnya “Aku harus kuat, aku harus tahan dingin” jadilah dibikin cut-off point 5 (gapenting)

Nah, ceritanya kan aku sebenernya udah punya 6 sarung tangan (ga nanggung2 yak? :P) 3 di antaranya sarung tangan biasa yang kaya rajut tapi tipis, 3 sisanya yang ada bahan angetnya (thinsulate). Nah tapi kan ya beberapa sarung tangan ini hasil lungsuran orang-orang ya, yang mana mungkin di saat itu hape belum ada, kalo pun ada ya make tombol mijitnya. Nah sekarang kan hape banyakan pake layar sentuh. Begitu pake sarung tangan, kagak bisa disentuh lah itu hape. Beberapa hape udah cukup canggih punya ‘glove mode’, macam Sony Xperia SP (bukan promosi), tapi hapeku, biarpun sama-sama sony ternyata ga ada tuh ‘glove mode’-nya… Hadeuh… Ga mungkin dong mau terus-terusan ga pake sarung tangan, orang ini kalo lagi di luar aja berasanya lagi masuk kulkas (lebih tepatnya kulkas raksasa yang gatau pintunya di mana *gapenting*)

Sempet pengen beli sarung tangan baru yang bisa buat layar sentuh, tapi kok dipikir-pikir ya sayang ini sarung tangan udah banyak masa ga dipake? Akhirnya nyari-nyari di internet gimana cara ngakalinnya. Eh nemu artikel ini yang ngajarin cara bikin sarung tangan biasa biar bisa dipake buat layar sentuh make conductive thread. Jadi si benang konduktif ini mesti dijahit ke sarung tangannya biar bisa menghantarkan listrik (eh bener ga ya?) dan  biar jadi bisa dipake buat layar sentuh.

Eh tapi kan perlu benangnya khusus yak? Aku sempet klik link yang dikasih di artikelnya, tapi jatohnya jadi mahal karena mesti dikirim dari US. Akhirnya iseng nyari siapa tau ada yang jual di Swedia. Eh ada dooooong. Aku beli lewat electrokit.se. Harganya 29 SEK buat 9 meter. Lumayan lah dari situ bisa dijait ke 6 sarung tangan, daripada beli baru harganya 79 SEK paling murah. Heheheheu *pedit*

Nah, hari ini benangnya akhirnya nyampe… Jadilah mulai bereksperimen jahit menjahit di sarung tangan. Untung dicobain ke tangan kiri dulu, gagal total soalnya jahitan pertama. Ya maklum deh ya wong ndeso jadi ga ngerti kalo benangnya tu harus disisain agak panjang di dalem sarung tangannya supaya bisa nempel ke kulit dan menghantarkan listrik *naon *ngarang hehehehe. Tapi setelah berlatih berkali-kali, akhirnya diriku pun berhasil membuat jahitan yang lumayan! Bahkan aku bisa jahit pake tangan kiri loh kaya di video ini:

Tapi mohon maaf ya aku ga bisa moto jahitan sarung tangannya soalnya jadinya nyaru sama warna sarung tangannya yang item-item gitu. Tapi percayalah. Hasilnya ga jauh beda kok!

Eh beda sih. Yang di video lebih rapih. Hehehehehe

0

Hari Kesepuluh

Wew, udah 10 hari aja di mari. Heheheheu.

Jadi ceritanya temanya hari ini adalah… main badminton!!! 

Diajakin main sama Tante Titin, temennya uwaku yang udah lama tinggal di mari. Katanya tiap Sabtu suka ada badminton yang disponsorin KBRI, jadi sewa lapangannya gratis (apah? gratis? demen nih aye :p) hehehe *dasar kere*

Janjian sama c tante di Mörby centrum (line merah). Dari Västra Skogen naik T-bana sampe T-centralen, trus pindah ke arah yang Mörby centrum. Udah deh trus duduk manis karena turun di stasiun terakhir. Nunggu sebentar di Ica, trus cabs naik mobil ke tempat badmmintonnya.

Ternyata di tempatnya itu (indoor) ada lapangan tenis juga. Hmmm… Dari dulu pengen sih belajar tenis, tapi… takut ga kuat. Hahahaha. Abis baca komik di Shonen Star dulu yang cerita ttg tenis perasaan berat banget latiannya *lemah 😛

Ternyata kita disewain 2 lapangan, trus aku main sama Tante Titin gitu. Huahauahuahuahuahua. Jangan tanya gimana mainnya deh. Abal banget! (Akunya yang abal, maksudnya :p) mukul ga jelas arahnya, ga pake tenaga juga. hadoh. ada kali 10 tahun lebih ga maen. huehuehuehuehue. 

But surprisingly, I enjoyed the game. Mungkin karena katanya olahraga itu bisa bikin hati gembira, karena membantu pelepasan hormon tertentu *ngarang* tapi ya tergantung jenis olahraganya juga kali ya… hehehe

Mari rebut kembali Piala Thomas & Uber!

Mari rebut kembali Piala Thomas & Uber!

abis main badminton yang melelahkan tersebut (padahal cuma setengah jam :p) aku diajakin sauna sama Tante Titin. Wih gahoelz ya ada saunanya. Hehehehe. Kurang spa nya aja nih :p *menurut ngana?

Abis dari main badminton itu, aku diajakin ke Myrorna sama Tante Titin, tapi yang di Kolargatan. Entah gimana caranya itu kalau mau ke sana lagi, udah buta arah banget deh. Hehehe. Tapi di situ lumayan gede Myrorna-nya. 3 lantai. Tadinya mau nyari jaket dan pernak-pernik musim dingin di situ, tapi ga ada. Mungkin belum dikeluarin kali ya… Jadi akhirnya beli sweater aja 3 biji. Trus dengan randomnya aku juga beli… boneka! Hahahahaha. 1 nya 10 SEK. Kata c tante kalo di toko ga mungkin dapet harga segitu, jadi ya udah, beli aja deh *mudah tergoda* hadeuh…

Jadi… perkenalkanlah! Elva & Tolv! 😀 Hehehehe

Vi heter Elva & Tolv :)) *tau dah bener apa kagak grammarnya :p

Vi heter Elva & Tolv :)) *tau dah bener apa kagak grammarnya :p

Sebenernya namanya itu ada artinya sih. Elva artinya sebelas, Tolv artinya dua belas. Soalnya mereka kaya anak kembar gitu, jadi sebelas dua belas. Hehehehe *naon deui :p

Yah… demikianlah kira2 petualanganku di hari kesepuluh ini. Nantikan petualangan berikutnya! Ciao! 😀

0

Hari Kelima

…merupakan saatnya kursus Bahasa Swedia.

Kursus ini merupakan bagian dari Introduction Days KI dan gratis (haseeek). Belajarnya dari jam 10 sampe jam 4 sore dan kita dikasih bukunya juga. Sekelas aku ada 15 orang. Aku sekelas sama temen-temen dari Rwanda, Uganda, Malaysia, Italia, Georgia, Spanyol, Meksiko, Sudan, Inggris, Bangladesh, Belanda, dan Indonesia (aku sekelas sama si Winda :3). Hari pertama masuk, aku kedinginan. Soalnya meski suhu di luar udah di bawah 15 derajat, gurunya minta buka jendelanya. Hahahahaha. Untungnya ga berapa lama ada pekerjaan konstruksi gitu, jadi berisik dan jendelanya bisa ditutup :p

Banyak yang nanya, Bahasa Swedia susah apa ngga. Kalau aku bilang sih mirip-mirip Bahasa Jerman, yah. Dan karena aku pernah belajar sedikiiiit sedikit, jadi lumayan bisa ngikutin. Agak mirip-mirip Bahasa Inggris juga, kok. Tapi ada beberapa bagian, kaya struktur kalimat, yang mendingan ga usah diterjemahin ke Bahasa Inggris waktu belajar, tapi ke Bahasa Indonesia aja. Loh kok? Iya, misalnya pas ngomongin jam. Ternyata cara orang Swedia ngomongin jam itu mirip orang Indonesia. Jadi kalau jam 12.35 itu kan kita suka bilang jam setengah satu lewat 5. Nah, di Swedia juga gitu ngebahasainnya (fem över halv ett). 

Selese hari pertama, aku cabs ke Forex Bank buat bayar housing. Jadi kalo di sini, ada beberapa cara buat bayar housingnya. Sebenernya bisa online juga sih, cuma karena aku belum punya akun bank yang memungkinkan untuk bayar online, jadilah mesti tunai. Berarti sebelumnya ambil duit dulu di Bankomat. Sayangnya, karena kartu debit BNI Syariahku masih yang silver, ada limit penarikan tunainya nih. Jadi sekali ngambil aku cuma bisa ngambil sekitar 2700 SEK, ga bisa sekaligus ngambil (aku udah ngambil hari sebelumnya juga). 

Aku ke Forex Bank yang di Central. Abis turun T-bana, keluar ke arah mau ke Pendeltåg, tapi abis nemu Coop ga lurus ke Pendeltåg-nya, tapi belok kanan, trus naik eskalator satu lantai. Nah dari situ cari sign “Foreign Exchange”. Ada di sebelah kiri. 

Jangan ngebayangin kantor kaya bank-bank cakep di Indonesia, ya… Soalnya cabang yang aku datengin lebih mirip counter money changer sebenernya (dan emang bisa nuker duit di situ sih). Tapi biar gitu ya bank ini tetep canggih juga lah..

Aku ambil nomor antrian trus nunggu. Ga berapa lama aku dipanggil. Trus aku bilang mau bayar KI Housing dan aku tunjukin invoice-nya dari hape (karena aku gatau mau ngeprint di mana). Trus petugasnya ngasih form gitu, aku disuruh isi nama, alamat, nomor referensi, jumlahnya, sama nomor bankgiro KI Housing. Trus ada biaya administrasinya 50 SEK. Udah deh. Trus abis itu aku iseng nanya, di sini bisa tuker VND ga…? Eh ternyata bisa! Alhamdulillah ya Allah akhirnya ada yang mau nerima VND!!!! Hahahaha. (pengalaman susah bener nyari money changer yang mau nerima VND) Ya emang dikit juga sih dapetnya.. Tapi lumayanlah, daripada nganggur. Heheheu.

Dari Central aku iseng mampir ke Myrorna, toko barang second gitu… Mau nyari winter boots berbulu ceritanya :p (sokiye) Karena katanya yang lumayan gede cabangnya ada di Adolf Fredriks Kyrkogata deket Stasiun Hötorget, akhirnya aku ke sana deh. Dari central naik T-bana line hijau, turun di Hötorget, pilih exit yang Olof Palmes gata. Dari situ luruuuus terus sekitar 100 meter terus belok kiri ke Adolf Fredriks kyrkogatan. 

Awalnya bingung sih, ini tempat sepatu sama baju-baju di mananya ya? Soalnya begitu masuk yang keliatan tu furnitur sama barang pecah belah gitu. Ternyata di bawahnya masih ada ruangan lagi, tempat baju-baju, sepatu, buku, sama alat elektronik gitu. Buat sepatu winter pilihannya dikit sih, mungkin karena udah mau winter jadi udah dibeli banyak orang kali ya? Padahal di situ udah termasuk cabang yang paling gede loh. Akhirnya nemu 1 yang aku suka (dan paling murah). Ya ga murah-murah amat sih, 100 SEK (versi murah Alice=50 SEK :p), tapi daripada ga ada..? Soalnya sepatu kets yang dari Indo ini aja udah agak sobek gitu depannya, padahal baru seminggu di sini (di sini memang bakal banyak jalan kaki ke mana-mana).

Sampe apartemen, aku langsung siap-siap nyuci, karena udah booking laundry room kan. Dengan pedenya aku masukin tabung, trus pencet-pencet. 2 menit kemudian aku baru sadar kalo aku salah masukin mesin. Mestinya masukin ke mesin cuci, eh aku malah masukin mesin pengering!!! Dodooooolllll…! Yang ada keluar-keluar bajuku anget (-____-“) Akhirnya demi kemashlahatan umat, aku nunggu diajarin Nur dulu baru make nyuci lagi… (._. )

Ini mesin cuci...

Ini mesin cuci…

Ini pengering...

Ini pengering…

Nah, kan ceritanya di hari kelima ini paket dari Indonesia akhirnya aku dapet notifikasi kalo paket dari Indonesianya udah sampe, ya… Nah trus aku mesti ngambil di Ica Nära deket Strix. Buat sampe ke sana aku harus melewati jalan naik turun dan hutan dulu… lumayan lah ada kali 300 meter.

Masuk hutan? Siapa takut? Auooooo...!

Masuk hutan? Siapa takut? Auooooo…!

Nah, pas sampai sana, aku cuma dikasih 1 kardus doang nih (mestinya ada 2). Trus aku tanya kan, ada 1 lagi ga…? Kata petugasnya tiap barang 1 receipt. Nah loh… Gataunya pas aku balik lagi ke asrama, eh di kotak suratnya emang masih ada 1 receipt lagi!!! Haaaaahhhhhh balik lagi deh… (-___-“)

Dua paket bersatu dengan bahagia. Thanks to roda IKEA. Merupakan keputusan yang tepat untuk membeli roda ini ternyata.

Dua paket bersatu dengan bahagia. Thanks to roda IKEA. Merupakan keputusan yang tepat untuk membeli roda ini ternyata.

Terus pas ngambil paket di Ica (karena itu semacam mini market), aku ngeliat promo mi rebus (halal) 10 SEK 3 biji akhirnya aku pun tergoda dan memutuskan untuk beli. Padahal indomie di kamar masih banyak. Haaaaahhh…

Mudah-mudahan seiring berjalannya hari kedodolan Alicia Nevriana akan semakin jauh berkurang. Aamiin.