3

Hari Keduapuluhsembilan – Tentang Bank, IKEA, dan Celebratory Dinner

*Udah 2 hari ini aku flu dan batuk, ketularan temenku kayanya, jadi mohon maaf kalau tidak bisa posting sesering itu >.< (dan mohon doanya semoga lekas sembuh. huhuhu)*

Hari ini kelas selese cepet, cuma sampe jam 12, jadi aku sama temenku memutuskan untuk ke bank dan buka akun bank (yaiyalah masa buat nyolong? -__-“). Bank yang kita pilih namanya SEB soalnya dari hasil pertapaan menurut web PPI Swedia, dan hasil tanya-tanya sama senior di KI, SEB termasuk bank yang bagus pelayanannya dan ga ribet. Ini dikonfirmasi sih sama temenku juga yang udah nyari-nyari bank yang paling rendah potongannya. Kalau aku sih, ya… simpel aja kenapa milih SEB: karena banknya IJO. hahahahahahaha xD *disiram rame-rame*

Persyaratan buat buka akun bank di SEB simpel banget. Dokumen yang diperlukan cuma:

  • Paspor
  • Registration certificate dari KI (bisa minta ke KI Library)
  • Personnummer (amannya sih bawa suratnya sekalian)

Kagak ada dibilangin kalo mau buka akun minimal mesti punya sekian kronor atau kenapa mau buka akun di SEB. Yang jelas petugasnya seneng aja karena kami berdua udah punya personnummer (memudahkan hidup banget nih kayanya punya personnummer). Kita juga langsung dikasih token buat internet banking dan dikasih tau kalau kita bakal dapet kartu VISA (kayanya sih bakal dikirim pos).

Tokennya SEB. IJO. Hahahaha. Senang. Dapet gantungannya pula. Hehehe

Tokennya SEB. IJO. Hahahaha. Senang. Dapet gantungannya pula. Hehehe

Sebenernya masih bingung sih gimana aku bakal ngisi nih akun bank. Entah tarik tunai dari ATM (yang mana kena cas 25000 IDR sekali narik). Atau transfer via commbank. Tapi kalo via commbank, dari BNI ke commbank kena 25000 IDR, dari commbank ke SEB kena 25000 IDR, dan ada tambahan biaya 30 SEK karena transfer dari USD ke SEK nya melibatkan bank international (ga ngerti sih gimana prosedur pastinya). Oia. ratenya commbank dari IDR ke USD pas aku nyoba transfer 12000, dan dari USD ke SEK sekitar 7 koma sekian gitu lah. Ribet yak? hehehehe. Ntar diitung-itung lagi deh mana yang lebih menguntungkan *naon

Pulang-pulang aku nerima surat dari IKEA yang isinyaaaa… kartu IKEA Family!!! Ciye Alice udah berkeluarga *naon* (-___-“)

Gatau juga sih mau dipake apaan ni kartu, belum ada rencana ke IKEA lagi sih, tapi ya… siapa tau berguna. Hehehehe. Atau kalau ada yang mau ngajakin sayah belanja monggo loh asal dibayarin 😛

Kartu Keluarga IKEA

Kartu Keluarga IKEA

Sebenernya entah kenapa di Kamis ini tu banyak banget acara menarik tapi semuanya waktunya barengan, kaya misalnya coffee hour with Asian food, latihan stroket, social dance class nya MF, dan celebratory dinner. Dan akhirnya aku cuma dateng ke celebratory dinner aja…

Jadi pas abis pengumuman penerimaan mahasiswa baru KI itu, di Newsletter KI for Admitted Students itu ada pengumuman kompetisi ‘Kickstart Your KI Career’ buat mahasiswa baru. Kita cuma mesti ngirimin project idea ‘to imporve health’ aja dalam bentuk paragraf dan poster. Trus aku iseng ikutan. Asli iseng banget karena aku pun baru ngirimnya mepet deadline, dan saat itu aku lagi di Thailand buat ngurus Global Health True Leaders Training di sana. Eh ga taunya project idea-ku, “Save Our Children: Save our children: School based intervention to prevent and reduce child injury” alhamdulillah menang 🙂 jadilah salah satu hadiahnya adalah makan malam bersama para pemenang dan career mentor. Oh iya, career mentor ini juga salah satu hadiah dari kompetisi ini. Jadi selama satu tahun ini, aku bakal dibimbing sama satu profesor dari KI buat diskusi rencana-rencana aku ke depannya, khususnya dalam pengembangan karir. Dan kemarin pas celebratory dinner itulah aku pertama ketemu sama beliau. Kebetulan mentorku adalah salah satu profesor di bidang epidemiologi dan beliau juga peneliti yang banyak berkecimpung di bidang ageing! Heuheuheue. Alhamdulillah ya bisa pas gitu sama penelitianku sebelumnya.. :))) Yah mudah-mudahan sih program mentoring ini beneran bisa bermanfaat untuk ke depannya 🙂

Aku juga bisa ketemu sama pemenang lainnya, Andrea dari Kolombia & Simon dari Uganda. Kalo ngeliat project idea mereka… woooohhhh sophisticated banget!!! Sejujurnya waktu ngeliat mereka presentasi aku rada jiper. Asli beneran. Hadoh. Mana aku dateng telat pula (-__-“) Tapi aku sok dipede2in aja. Huahuahuahauhaua. *jedot2inpala*

But overall, it was a really fancy treat. Tempatnya bagus, makanannya enak, terutama salmonnya. Aku juga sempet nyobain sampanye (nonalkohol). Sebenernya aku lebih suka kalo ga minum sama sekali, tapi aku ga enak karena panitianya sampe beliin satu botol nonalkohol khusus buat aku doang. Eh tapi aku ga ngabisin itu satu botol kok. Cuma nyicipin segelas. Itu juga ga abis…

Rasa sampanye? Well, kaya aer tape campur sprite. Pokoknya air putih is the best deh! Untung ada 1 botol di tiap meja… *terharu* *lega*

Terus ternyata pas acaranya udah selese, kita dikasih hadiah tambahan sama Caity, staf KI yang ngurusin acara ini. Uwooohhh…!!! Seneng banget!! Ada kaos, picnic mat, lipbalm, sama antri-stress heart! xD xD xD Heuheuheuehuehue. Lucu banget itu yg anti-stress heart, kaya hati karet gitu yang bisa dibejek2 biar ga stress.. hehehe. ya mudah-mudahan sih di sini ga pake acara stress segala ya… heuheuheue. aamiin.

0

Hari Kesebelas

Mumpung lagi rajin dan belum ada tugas kuliah, maka hari ini pun dimulai dengan mencuci. Kan ceritanya aku udah booking mesin cuci nomor 1 & 2 nih buat jam 7-9, jadi jam 7 lewat dikit aku masuk dong ke ruang laundry. Eh gataunya…. mesin cuci yang nomor 1 masih dipake dooong sama oraaaang!!! Hiiiyyyhhh. Padahal cucianku meski ga banyak ya ga bisa disatuin juga. Akhirnya aku keluar lagi trus booking mesin nomor 9 yang emang cuma bisa dipake buat last-minute booking gitu. 

Udah gitu pas aku mau ngeringin baju, ternyata lagi-lagi si orang yang sama make mesin yang mestinya jadi jatahku dooong!!! Udah gitu dia setel waktunya buat 90 menit!! Haarrrggghhhh *ngunyah kresek*

Beres urusan cuci-mencuci, aku berniat masak dong. Niatnya sih pengen bikin kaya di resep ini yah. Apa daya jadinya malah begini:

Tumis entah apa namanya

Tumis entah apa namanya

JAUH BANGEEEEETTT! >.< Hahahahahaha. Yang jelas dari segi bahan aja udah ga lengkap. Toge ga ada, jahe ga ada, kecap asin ga ada, saus tiram apalagi. Udah gitu pake acara wortelnya lupa dikupas pula, padahal udah dipotong korek api. Jadilah dipilihin dulu mana yang ada kulitnya mana yang ga ada *rempong* Sampe-sampe pas ada temen sekoridor masuk dapur trus nanya,”Kamu masak apa?” Aku cuma bisa bilang,”Aku juga gatau ini apaan.” Heuheuheuehue.

Tapi enak kok, enak. Ya agak keasinan dikit, tapi tetep enak kok. Mudah-mudahan. Hehehehe.

Abis masak-memasak aku cabs ceritanya mau sok-sokan nyoba ke IKEA Barkarby. Meeeeeeeeeennnn itu jauh bangeeeeeeettttt!!! Hadoh. Dari Västra Skogen naik T-bana ke arah Akalla (itu udah stasiun paling ujung). Trus dari situ mesti nyambung bus 567 arah Jakobsberg Station. Parahnya pas nyampe stasiun itu sepiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii banget! Mungkin karena hari Minggu juga kali ya. Udah gitu saking jauhnya, sampe-sampe ada beberapa halte yang bis itu lewatin yang ga dicantumin di travel planner sl.se. Aku sempet panik karena ngira salah naik bus. Tapi ternyata bener kok. Kalo naik bus itu turunnya di halte IKEA Barkarby. Kayanya turun di Barkarby Handelplats juga bisa sih, tapi tadi ga nyobain. Daripada sotoy trus nyasar di daerah antah-berantah? :p

Di IKEA cuma mau nyari kotak plastik buat bekel aja sebetulnya (karena 1 itu kurang, akhirnya beli yang 1 set isi 17 :p), tapi akhirnya aku membeli juga:

  • Sendok takar
  • Tisu
  • Kocokan telor

Yah, demikianlah kalau napsu belanja sedang tinggi (._. )

Terus itu IKEA rame bener ya sama orang belanja. Antrian di kasir panjang banget. Trus udah gitu dodolnya si Alice malah ikutan ngantri di kassa yang self-service, padahal kagak punya kartu VISA/MasterCard yang berlaku di sini. Akhirnya antri lagi lah di kassa yang ada kasirnya. Pas udah tinggal 3 orang lagi nih di depan, ada petugas IKEA yang memberikan gesture,”Ke sebelah sini aja, kassa nya baru dibuka.” Yaudah aku ngikutin orang di depanku dong… Eh gataunya yang baru dibuka juga kassa self-service. Hadooooohhhhhh ngantri lagi dah (-____-“)

Tapi alhamdulillah akhirnya aku bisa menyelesaikan transaksi dengan selamat (tidak selamat untuk dompet, tapinya).

Pulangnya aku naik bis 567 lagi dari halte yang sama, turun di Jakobsberg Station, trus naik pendeltåg yang ke arah Stockholm Central. Hihir. Seneng deh naik pendeltåg lagi, soalnya banyak pemandangan indah~~~~ *apeu heuheuheu (ya iyasih, soalnya kan tidak berjalan di bawah tanah, jadi bisa melihat-lihat pemandangan :p *penting*

Apalagi ya?

Udah kayanya. udah mau magrib ini. hehehe. sampai jumpa!

 

0

Hari Kedua

Waktunya belanja!!!!!

Hari pertama merana banget deh (ga segitunya sih). Karena belum punya alat masak apa pun, akhirnya makan siang ditraktir indomie rebus sama Nur *makasih ya Nur… :””) trus makan malemnya fitbar. Jadi pas diajakin belanja sama Nur & Winda, aku langsung iya-in.

Pertama-tama diajakin ke Kistagrossen di Kista karena Nur mau beli daging. Karena Kista juga ada di line biru, kita ga usah ganti kereta. Dari Stasiun Västra Skogen naik T-bana yang ke arah Akalla, letaknya 4 stasiun setelah Västra Skogen. Di sini orang demen bener antri ya. Mau beli daging aja ada nomor antriannya. Hehehehe… Senengnya di sini bisa nemu daging halal. Akhirnya aku beli sosis, salami, sama köttbullar (kaya bola-bola daging gitu). Gatau masaknya gimana, gimana entar aja. Yang penting ada dulu. Hehehe. Oh iyah. Di sini kantong plastik, kantong kertas bayar, ya…

Abis dari sana, kita ke Willys, kaya supermarket gitu, yang deket Stasiun Friedhemsplan. Di line biru juga, tapi arah sebaliknya. Jadi lewatin Västra Skogen lagi, trus 2 stasiun setelahnya. Agak kalap ya bok nyetok di sini, pulang2 keberatan belanjaan. Ada kali bawa 40kg. Kan lumayan sambil naik turun tangga. Pulang-pulang sakit badan. Di sini orang banyak bawa kantong belanja yang ada rodanya gitu. Bahkan kadang ada yang bawa koper (iya, koper kaya kita mau jalan-jalan itu buat belanja).

Jeli mint. Salah satu barang temuan di Willys. Kaya apa rasanya sampe sekarang belum tau. Karena belum berhasil di buka. Hahahaha

Jeli mint. Salah satu barang temuan di Willys. Kaya apa rasanya sampe sekarang belum tau. Karena belum berhasil di buka. Hahahaha

Abis dari Willys, aku janjian sama Abraham (sesama anak baru juga, tapi dia kuliah di KTH) buat ke IKEA (finally!) Kita janjian di T-Centralen, karena aku dateng dari line biru dan dia di line merah, jadi biar di tengah-tengah. Sebenernya dari T-Centralen ada shuttle bus IKEA, tapi 1 jam sekali, jadi akhirnya kita naik T-bana line merah sampe Skärholmen. IKEA ini ada beberapa di Stockholm, tapi kita datengnya ke yang selatan, di Kungens Kurva.

Continue reading