10

The Mug Cake Experiment

Jadi ceritanya sebelum puasa aku sempet belanja di supermarket sejuta umat bernama Willy’s di bilangan Friedhemsplan, Stockholm. Pas mau bayar, aku ngeliat setumpuk buku masak gitu deket pintu keluarnya Nah entah kesambet apa, tiba-tiba aku mikir, ‘Ih pengen deh beli buku masak itu.’ dan akhirnya aku beli aja dong, ga cuma satu tapi DUA buku masak. Hahahahahaha… XD Padahal dulu aku anti banget kan sama yang namanya masak-masakan. Mana bukunya pake Bahasa Swedia, tapi aku sokiye aja beli 😛 Abis bukunya nampak mudah dan menarik, sih… Udah gitu full color pula *mure* hehehehe 😛

Buku yang pertama ceritanya tentang cara bikin Mug Cakes dengan mudah dan cepat gitu, terus buku yang kedua sebenernya buku masak buat anak-anak 😛

Tapi entah kenapa, setelah aku beli pun aku masih ragu-ragu bin takut buat nyoba. Asli ga penting banget. Sampe akhirnya si mas nunjukin video cara bikin mug cakes dengan cepat, (tampak) mudah, dan cantik berikut ini:

Itu asli ngileeeeeeeeeeeer lah liatnya. Ih kok hasilnya cantik? Ih kok kayanya gampang? Mau bikiiiiiiiiiiinn!!! *anaknya mudah dipengaruhi* 😛

Setelah meminta restu si mas (yang mana ternyata dia juga pengen bikin dengan varian berbeda :P), akhirnya kemaren nyobain lah bikin yang ‘Funfetti’… Resepnya nyontek dari sini.

Hasilnya gimana?

Ya… Kira-kira gini deh:

Source of 'Expectation' image: Screenshot from Gemma Staford's 1 Minute Mug Cake Video. Image combined using  frabz.com

Source of ‘Expectation’ image: Screenshot from Gemma Staford’s 1 Minute Mug Cake Video. Image combined using frabz.com

Ya biarpun hasilnya ga secantik aslinya, rasanya tetep enak kok :3 Bener deh… :3 Mau dibikinin ga? Hehehehe… Terus karena aku belum bisa bikin bubblegum frosting kaya di videonya, akhirnya diganti cream cheese deh atasnya. Terus sprinklesnya diganti sama yang bulet-bulet soalnya ga nemu yang kembang-kembang di supermarket. :3

Jadi… gitu deh kira-kira percobaan pertama bikin mug cakes. Pengen deh nyoba lagi. Bikin yang mana ya berikutnya…? 😛

Alicia

Advertisements
0

Hari Ketigapuluh – Ujian

Wow! Ga kerasa ternyata udah 30 hari aku di Swedia.. 😀 alhamdulillah yah..meski flunya belum sembuh juga. Huhuw

BTW,di hari ketiga puluh ini pertama kalinya aku ujian. Jadi di kuliahku yg sistemnya blok ini, di pertengahan ada ujian tengah course gitu. Ga dimasukin nilai c,tapi ujian ini kaya simulasi buat ujian sebenarnya gitu. Trus udah gitu enaknya kita juga bisa Download soal2 ujian tahun sebelumnya, jadi bisa belajar dari sana juga. Nah kebetulan beberapa hari sebelumnya, aku, Marios & Oscar sempet belajar bareng gitu (yg sampe bela2in booking grupprum di biblioteket :D) eh alhamdulillah ternyata ngebantu banget belajar kaya gitu 🙂 beberapa materi justru jadi lebih nempel karena udah didiskusikan bareng sebelumnya.

Karena hari itu cuma ada ujian,kita jadi bisa punya waktu kosong sebelum jam makan siang.trus dengan randomnya kita bertiga jalan2 ke taman deket Pax. (itu lumayan jauh loh kalo jalan) heuheuheu. Trus aku bawa kue punschurrle (kalo ga salah ya namanya) buat dimakan rame2.bentuknya kotak, warnanya ijo gitu, tapi ada cokelat di kedua ujungnya. Lumayan enak c,tapi pas aku cobain kok rada aneh rasanya. Pas udah abis dimakan, temenku nyeletuk,pokoknya intinya kaya kita baru makan alkohol nih. What??? Pas aku cek, baru deh ketauan di ingredients nya kalo ada rumnya..hadeuh.. Cape deh (-__-“)

Jadi kawan2,lain kali klo mau beli kue dicek dulu ya kandungannya…