9

Tulisan untuk Adik-Adikku di Biostatistik FKM UI (2) – Tentang Perjuangan Menuju Kelulusan

Halo semuanya… :3 Sebelumnya aku mau ngucapin terima kasih buat semua yang udah baca tulisanku sebelumnya. Mohon maaf juga karena aku baru sempet nulis lagi sekarang dan jadinya malah panjang banget. Tapi mudah-mudahan tulisan ini bisa membawa manfaat buat siapa pun yang baca #azek 😛

Nah setelah sebelumnya nyinggung sedikit tentang seluk-beluk kuliah di FKM UI, kali ini aku pengen nyeritain sedikit tentang gimana seluk-beluk jadi mahasiswa tahun terakhir di FKM UI. Suka ngga suka, yang namanya mahasiswa tingkat akhir pasti akan mulai dihantui oleh pertanyaan-pertanyaan seperti, ”Kapan lulus?”, ”Magang di mana?”, ”Skripsinya tentang apa?”, ”Kapan kawin?”, dan sebagainya. Tapi jangan khawatir, karena seperti badai, semua itu akan berlalu. Mari kita bahas satu per satu.

Magang: Praktikum yang bukan di lab

Jaman aku dulu, magang alias praktikum kesehatan masyarakat itu mata kuliah yang paling berat bebannya di FKM: 9 SKS. Kayanya kebijakan magang ini tergantung tiap departemen, tapi waktu itu kalo ga salah magang di bios itu dibagi dalam 2 tahap: tahap I yang kita mesti bikin laporan deskriptif tentang tempat kita magang dan tahap II laporan ”penelitian” kita di tempat magang.

Waktu itu aku beruntuuuuuuuuuuuuuuung banget karena bisa nebeng magang bareng temen-temen bios di Kemenkes. Lupa prosedurnya gimana, tapi kalo ga salah aku sok iye aja nanya ke temen-temen yang udah ada niatan magang di Kemenkes terus minta join bareng #tutupmuka ^^’ Untung temen-temennya pada baek, jadilah kita waktu berame-rame, bersepuluh apa berberapa gitu magang di Direktorat Penyakit Tidak Menular, Kementerian Kesehatan RI.

Waktu itu kita dibagi-bagi lagi ke dalam beberapa subdit. Aku sama Kades (hai Kades 🙂 ) berdua di Subdirektorat Pengendalian Gangguan akibat Kecelakaan dan Tindak Kekerasan (GAKTI). Kebetulan emang aku minat banget di bidang ini, mangkanya semangat banget mau mulai magang. Sayangnya, hehehe… ya kadang harapan ga seindah kenyataan, ya. Biarpun udah bikin proposal juga dalam kondisi ideal mau ngambil data ini itu apa daya begitu nyampe tempatnya ternyata data yang diinginkan tak tersedia ^^’ Jadilah terpaksa improvisasi dan ganti haluan dalam penulisan laporan. Kalo ga salah waktu itu aku buat laporan tahap II cuma bikin literature review gitu. Tapi yang penting selama magang sih sebisa mungkin proaktif, nanya, ada kerjaan yang bisa dibantu ga. Minggu-minggu awal emang rada bingung sih, karena Kasubdit-nya ga ada juga ^^’ Tapi terus akhirnya kita dikasih kerjaan juga. Waktu itu kalo ga salah kita akhirnya disuruh bantuin bikin database buat surveilans cedera. Nah pas ini nih kepake banget kuliah Standardisasi Terminologi Kesehatan yang pake ICD-10 itu. Dan kuliah Pemrograman Komputer juga. Hehehehe :)))) Penasaran juga sih sekarang implementasi surveilansnya gimana. Ada yang tau? 🙂

Magang ini buat aku merupakan milestone yang menandakan kalo aku udah beneran jadi mahasiswa tingkat akhir yang tinggal selangkah lagi menuju gerbang kelulusan. Tapi tentu saja, sebelum membuka gerbang tersebut kita harus melewati yang namanya…

Skripsi: Karena kami semua ingin lulus

Sehabis magang muncullah skripsi. Begitu kira-kira perjalanan hidup mahasiswa tingkat akhir di FKM UI. Ga selalu sih, karena jaman aku dulu masih ada yang namanya Ujian Komprehensif buat yang ga ngambil skripsi. Sayangnya sejak jaman aku anak-anak bios ga boleh ngambil kompre… (Kasian deh. Siapa suruh ngambil bios. Muahahahahhaa XD)

Karena dari awal aku minatnya di bidang GAKTI itu, tadinya skripsinya mau tentang kecelakaan lalu lintas juga. Waktu itu udah sempet bilang sama Bu Milla juga (pembimbing akademik/PA aku waktu itu, halo Ibu… 🙂 ). Eh gataunya abis aku mengutarakan niatku itu, Bu Milla bilang gini (lupa persisnya gimana),

Say, kamu masih berminat bikin skripsi tentang musik ga? Kalo mau, Pak Pandu bersedia jadi pembimbing kamu, tuh…

APAHHH?????????????

Ini aseli bikin siyok banget karena sejujurnya aku udah ga kepikiran sama sekali buat bikin skripsi tentang musik. Jadilah selama beberapa saat aku ga ngelakuin apa-apa. Eh gataunya beberapa minggu kemudian, pas aku lagi bimbingan sama Bu Milla, ada Pak Pandu juga di ruangan, dan beliau tau-tau bilang,

Milla, mana mahasiswa yang katanya mau bimbingan sama saya…?

Aduh mak… Itu udah gatau lagi deh muka mau ditaro di mana. Hahahahaha ^^’ Yaabes kan mau penelitian apa coba tentang musik dan hubungannya sama kesehatan masyarakat? Itu saking bingungnya akhirnya di pertemuan berikutnya aku bawa 2 proposal sekaligus buat didiskusiin. Muahahahahaha #ambisius 😛

Dari 2 proposal itu, yang dipilih akhirnya yang pake metode survey (yg satu lagi eksperimen kalo ga salah). Nah tapi ternyata tidak cukup sampai di situ saja sodara-sodara, karena mulai tahun 2008, proposal skripsi di Dept. Bios harus dipresentasikan secara terbuka di hadapan dosen dan kawan-kawan. Emang sih ga seformal sidang skripsi yang harus ditentuin dosen pengujinya siapa, cuman akibatnya waktu aku ”sidang proposal”, dosen pengujinya sampe 4 orang. Hahahaha ^^’ (padahal print out nya cuma disiapin 3, jadilah sebelum sidang lari-lari dulu ke Gang Senggol fotokopi) XD

Waktu itu aku milih topik skripsinya tentang aktivitas musikal sepanjang hidup dan fungsi kognitif lansia. Kenapa aku milih topik ini? Well, buat alasan formalnya mungkin bisa dibaca di skripsinya langsung :3 *promo* 😛 Tapi alasan sebenernya ialah karena aku pengen mendedikasikan skripsi ini buat alm. kakek dan nenek aku. Alm. kakek, sama seperti aku, juga merupakan seorang pemain biola, meski aku ga sempet melihatnya langsung. Sedangkan alm. nenek, di akhir hidupnya sempat mengalami demensia dan hampir ga bisa ngenalin keluarganya sendiri (tapi entah gimana beliau masih ngenalin aku juga) dan beliau wafat di hari aku konser bersama Orkes Simfoni UI Mahawaditra saat aku diamanahkan jadi concertmaster-nya. So… that’s basically the emotional reasoning behind. :”)

After MusiKampus concert, 14 April 2011 with (some of) my dearest OSUI Mahawaditra friends. One of the hardest day of my life when my loved one passed away yet I had to stand up, be strong, and fulfill my responsibility.

After MusiKampus concert, 14 April 2011 with (some of) my dearest OSUI Mahawaditra friends. One of the hardest day of my life when my loved one passed away yet I had to stand up, be strong, and fulfill my responsibility.

Buat yang udah pernah ngerasain skripsi,pasti ngerasa lah ya gimana susahnya jungkir balik baca literatur sampe nemuin topik yang pas. Proses pencarian topik ini berasa nyelem di lautan yang sangaaaaaat dalem (padahal aku ga bisa nyelem :P). Baca jurnal, baca buku sampe kelelep dan kadang kehabisan oksigen juga. Kalo udah gitu ya jangan dipaksain. Istirahat dulu lah :3 Mangkanya aku seneng ngerjain skripsi di perpus FKM, soalnya jadi bisa ketemu temen-temen seperjuangan *dan ujung-ujungnya curcol 😛 Hehehehe…

Berhubung aku baru presentasi proposal bulan April, sedangkan batas kelulusan bulan Juli, jadilah aku harus ngebut ngumplin data dan sebagainya. O_o Alhamdulillah banget waktu itu aku ga menemukan kesulitan berarti dalam pengurusan dokumen. Waktu itu kebetulan aku penelitian di Panti/Sasana Tresna Werdha di Jakarta Timur, jadi aku mesti ngurus surat-surat ke Dinas Sosial Provinsi DKI Jakarta. Tapi aku mesti bilang, Dinsos Jakarta ini buat aku salah satu instansi pemerintah yang bagus banget kerjanya. ❤ Aku masukin surat izin dikasih tanda terima terus nomor kontak yang bisa dihubungi dan begitu dibilang tanggal sekian suratnya jadi ya emang bener suratnya jadi. Wow. *applause*

Salah satu hal yang paling menantang dalam proses pembuatan skripsi ini adalah waktu ngambil data. Aku ga punya pengalaman sama sekali ngewawancara lansia, jadi aku pun sempet stres juga. Yang estimasi ambil data sekian menit taunya bisa molor sampe setengah jam. Tapi aku ngga bisa ngga dengerin cerita mereka, karena… kasian 😦 Banyak pelajaran yang bisa diambil dari kisah hidup mereka, melebihi dari data yang aku pergunakan untuk skripsi. So…

embrace whatever experiences you might have throughout the process, because if you do, you’ll learn more than what you expect 🙂

Setelah guling-guling mencoba nyelesein skripsi, akhirnya di akhir bulan Juni 2012, skripsi aku siap sidang. PR berikutnya ialah nyari penguji dalam (UI) dan luar (non-UI). Alhamdulillah, lagi-lagi aku mendapat kemudahan untuk memperoleh penguji dalam dan luar buat sidang. Prosesnya kira-kira gini:

Menghubungi pembimbing –> direkomendasikan nama penguji dalam –> mengontak penguji dalam –> bersedia menjadi penguji, merekomendasikan nama penguji luar –> mengontak penguji luar –> bersedia menjadi penguji.  

Jadilah akhirnya aku sidang 2 minggu sebelum batas akhir sidang semester itu. Tanggalnya 4 Juli 2012, kebetulan banget pas hari itu mantan pacar (sekarang udah jadi keluarga :3) juga sama-sama sidang. Ahak, ahak, ahak XD Jadilah kami saling memberikan dukungan moral :3 *ciyeee*

Pelajaran buat yang mau sidang: kalo bisa ppt disiapin jauh-jauh hari ya… ini aku bikin sebenernya sehari sebelum sidang. Hahahahaha XD *jangan ditiru* Terus siapin juga perintilan buat sidang jauh-jauh hari, ruangan dan konsumsi misalnya. Minta bantuan temen kalo perlu. Biasanya sebagai saudara senasib sepenanggungan mereka akan bersedia dengan senang hati membantu, kok. Waktu itu aku pun minta bantuan Chichi buat nyiapin snack buat penguji (makasih ya Chi… 🙂 ). Satu tips lagi buat yang mau sidang:

Skripsi itu kalian yang buat, jadi kalian yang paling tau isinya. Jadi kalo kalian udah berusaha semaksimal mungkin, percayalah sama tulisan kalian 🙂

Ngomong-ngomong, jadi gimana sidangnya?

Alhamdulillah sidangnya lancar. Bisa dibilang sidang skripsi itu merupakan salah satu pengalaman hidup yang tak terlupakan 🙂 tapi yang paling berkesan ya waktu Pak Pandu menyatakan kalau aku bisa lulus dengan syarat:

  1. Skripsiku dituliskan dalam bentuk artikel untuk jurnal (yang mana waktu itu sebetulnya belum wajib)
  2. Abstrak penelitianku disertakan dalam The 20th IAGG World Congress of Gerontology and Geriatrics di Seoul, Korea Selatan tahun 2013.

Hobaaaaaaaaaaaaaaaahhhhhh!!!

Jelas yang dimaksud syarat kelulusan ini bukannya syarat kelulusan bener-bener kalo itu 2 ga dikerjain ga bisa lulus dari FKM, but still I thought it was an honor, so… I decided to do them both! XD gimana ceritanya? Nantikan dalam episode berikutnya ya… Hehehehe :3

Sampai jumpa! 😉

Stockholm, April 2015

Alicia ❤

Advertisements
0

Child Declaration for #RoadSafety. Are you in? #SaveKidsLives

Road traffic safety is one of the causes that is very close to my heart. This year’s theme for the UN Global Road Safety Week, 4-10 May 2015, is #SaveKidsLives. According to the publication by WHO, this campaign aims to highlight the plight of children on the world’s roads; generate action to better ensure their safety; and promote the inclusion of safe and sustainable transport in the post-2015 development agenda.

If you care about the future generations, please help spreading the word! You could read more and sign the declaration here.

Many thanks!

Alicia

Video
0

And The Band Played On

Kemarin pas sesi pagi kuliah, bukannya diisi kuliah seperti biasa kita malah nonton film. Yeeeay….! Judul filmnya ‘And The Band Played On’ tapi filmnya bukan tentang musik, malah ga ada musik-musiknya sama sekali (yaeyalah orang lagi kuliah kesehatan… -__-) melainkan tentang masa-masa awal munculnya (wabah) AIDS.

Sebelumnya aku ga pernah nyangka, atau bahkan kepikiran kalau masa-masa awal munculnya wabah penyakit, atau apa pun masalah kesehatan itu merupakan masa-masa yang sangat suram. Selama ini kan kalau kita denger tentang AIDS, ya taulah seengganya apa penyebabnya, gimana cara penularannya, cara pencegahannya, langkah penanggulangannya, dst dsb. Tapi waktu penyakit ini baru muncul, orang-orang ga ada yang tau tentang itu semua. Ga ada yang tau ini penyakit penyebabnya apa, sumbernya dari mana, gimana cara menghentikannya. Pokoknya suram banget deh. Dan selama ini aku ngerasa I took it all for granted karena semua informasi itu sekarang ada di hadapanku dan bisa ku akses dengan mudah. Tapi dulu?

Butuh perjuangan ekstra keras dari banyak pihak sampe akhirnya hari ini kita bisa dengan mudah tau semua seluk-beluk penyakit tersebut. Di film itu diceritain orang-orang CDC dan public health authority harus bekerja keras siang dan malam berusaha mencari tau ini sebenernya penyakit apa, sumbernnya dari mana, gimana menghentikannya. Bahkan seringkali mereka berhadapan dengan berbagai komunitas yang menentang langkah-langkah antisipasi penyebaran penyakit tersebut, mulai dari buat nutup bath house lah, buat ngelakuin tes darah buat darah transfusi lah, sampe masalah lainnya semisal ga ada dana buat melakukan studi (bisa gitu juga ya. kirain mereka banyak duitnya…heuu)

Ya intinya nonton film ini bikin aku jadi tambah menghargai kerja keras para ahli kesehatan masyarakat lah. Please do not take it for granted. Mudah-mudahan aku juga bisa berkontribusi nyata seperti para ahli kesehatan yang digambarkan di film yang ku tonton kemarin itu…

0

Hari Keduapuluhtiga – BBQ @ Hagaparken

Hari ini iseng banget deh ikut BBQ sama MF yang Public Health Section. Kenapa aku mau pergi? Soalnya temenku juga mau pergi *cemen* hahaha

Ternyata dia pergi sama temen2 sekelompoknya gitu. Yaudah ikutan nimbrung aja. Hahahaha. ya kan mereka temen2 sekelas juga. gapapa dong main sama2 :3 *apacoba

Ini sebenernya aku gatau jalan, jadi yaudah ikut2 aja. Ternyata mereka mampir dulu ke Systembolaget, semacam toko minuman keras gitu. Yah, sebenernya sih satu2nya toko yang boleh jual minuman keras yang alkoholnya di atas 3,5% sih… Kadang aku suka lupa kalo ini di luar negeri, jadi kalo ada acara apa2 orang minumnya alkohol, bukan teh botol. Hehehehe…

Abis dari situ kita mampir juga ke supermarket, beli perlengkapan BBQ. Bilangnya sih BBQ, tapi yang kita beli malah perlengkapan bikin hotdog. Hahahahaha. Kita beli sosis, roti hotdog, mustard (senap), saos tomat (aku kangen saus sambel!), sama bawang bombay goreng (baru tau ternyata bawang bombay bisa digoreng, dan lebih ajaibnya, dimakan sama hotdog juga :P). Oia. Berhubung mereka beli sosisnya yang mengandung babi, akhirnya aku beli lagi sendiri sosisnya.

Dari supermarket ke taman tempat BBQnya di Hagaparken lumayan jauh. Dan ternyata dari gerbang depan ke spot BBQnya lebih jauh lagi. Hahahaha. apes dah cape bener bawa barang (laptop dst dsbnya) *lemah *kurang olah raga *jangan ditiru

Tapi aku seneeeeeeeeeeeeeng banget bisa dateng ke Hagaparken. Asli tempatnya cantiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiikkkkk banget!!!!! Hadoh. Sekarang aku ngerti deh kenapa orang luar kalo mau ngadain outdoor wedding gampang banget. Banyak pilihan cyinn!!! Sempet kepikiran, oh di spot ini bisa foto prewed nih. Oh di spot itu juga. Hahahahahaha *dikeplak

Terlepas dari itu semua, aku seneng bisa dateng ke acara BBQ nya (walaupun yang dipanggang sosis dan burger), soalnya jadi bisa ketemu sama senior2 juga, walaupun mungkin ga akan apal nama secepet itu juga kali ya. Dan seengganya bisa hengaut sama temen2 sekelas juga, karena nanti kan kita bakal dipisah sesuai tracknya (hiks). Jadi… kira2 berikut penampakan sesi BBQ hari ini… :3

2

Hari Keempatbelas – Kuliah bersama Hans Rosling

Pertama kali aku tahu yang namanya Hans Rosling itu dari mata kuliah Pak Pandu. Waktu itu beliau nunjukin video Gapminder dan saat itu juga aku percaya kalo bener-bener ada orang yang bisa membuat statistik terlihat… fun.

Sekian tahun kemudian, here I am, di negara tempat beliau berasal, di institusi yang sama dengan beliau, dan berkesempatan duduk di deret terdepan kuliah beliau.

Yep, tepat 2 minggu setelah kedatanganku ke Swedia, aku berkesempatan menghadiri kuliah gabungan dengan kelas Global Health untuk topik ‘Global Health Overview’.

Dari awal udah yakin ni kelas bakal rame banget. Rame dalam artian buanyak banget yang dateng. Ternyata bener kan, yang dateng ada kali 100 orang, dan ga semuanya kebagian duduk. Beruntung kelasku sebelumnya “hanya” diskusi kelompok dan kami bisa selesai lebih cepat dari perkiraan sehingga kami bisa mencari posisi wueeenak untuk menyimak kuliah beliau.

Beliau memulai sesinya dengan membagikan kami semacam remote control. Ternyata alat tersebut dipergunakan untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan yang beliau lontarkan dengan memilih salah satu jawaban yang tersedia (semacam polling). Dan hasil jawaban kami di kelas tersebut dibandingkan dengan polling serupa yang pernah beliau selenggarakan di antaranya di Swedia dan US. Hasilnya? Hohoho… Tentu saja jawaban kamu lebih mendekati hasil yang sebenarnya… 😛 (sombong. padahal itu juga karena sudah menonton video beliau sebelumnya sih :P).

Jawaban kami lebih mendekati hasil sebenarnya *penting :P

Jawaban kami lebih mendekati hasil sebenarnya *penting 😛

Professor Hans Rosling

Professor Hans Rosling

Bagi yang ingin mengetahui seperti apa isi kuliahnya, berikut kira-kira ringkasannya:

  • Jumlah penduduk dunia saat ini sekitar 7 milyar terebar dengan komposisi: 1 milyar di benua Amerika, 1 milyar di Eropa, 1 milyar di Afrika, dan 1 milyar di Asia dan Australia
  • By the end of the century (gimana ya nerjemahinnya yang enak?), jumlah penduduk di dunia akan bertambah menjadi 11 milyar, but that’s it. Kemungkinan besar ga akan naik lagi. Komposisinya: 1 milyar di Amerika, 1 milyar di Eropa, 4 milyar di Afrika, dan 5 milyar di Asia dan Australia.
  • Saat ini, rata-rata jumlah anak yang dimiliki oleh seorang perempuan ialah 2,5. Memang masih ada beberapa wilayah yang rata-ratanya mencapai 5 ke atas, but still, it’s a huge achievement of this century.
  • Rata-rata angka harapan hidup di dunia saat ini mencapai 70 tahun. 
  • … dan masih banyak lagi. >.<

Selain ringkasan materi di atas, ada beberapa hal menarik yang beliau jabarkan yang bikin aku mikir, “Oh gitu ya? Ga pernah kepikiran sebelumnya…” kaya misalnya:

  • There’s no such thing as population explosion. Do not use the term ‘explosion’ because a baby is not a bomb. A baby is a miracle, and thus, never associate it with a thing that closely associated with… let’s say, terrorism.
  • Mengingat pertumbuhan penduduk paling banyak akan terjadi di Afrika dan Asia, diprediksikan pusat perekonomian dunia akan bergeser ke dua wilayah tersebut, misalnya ke wilayah di sekitar Samudera Hindia. Therefore, if you would like to invest your money, invest it there. Buy a resort in Somalia, because within years, those area will be extremely expensive. Sama kasusnya kaya dulu di Amerika, orang mana mau beli resort di Florida, ga aman, banyak perompak. But now? Daerah tersebut jadi salah satu daerah termahal di AS.
  • The same thing will happen in Pacific Ocean region. Perekonomian akan tumbuh di Amerika Selatan (karena ada SDMnya, sedangkan Amerika bagian utara bakal banyak diisi oleh orang-orang yang sudah pensiun), teruuuus sampe ke wilayah Asia, termasuk Indonesia. Mungkin orang-orang sekarang ga banyak yang percaya kalau wilayah tersebut bakal jadi pusat perekonomian dunia juga, tapi ada indikasinya ke sana. Misalnya, liat aja kemarin Indonesia sudah berhasil menyelenggarakan pemilu dengan damai (oh yes, he DID mention this!!!!) so it will be a good start for the economic growth around the area.

There are still lots of achievements of our world and population that are not seen by the world and all that is because of ignorance. So, open your eyes, and do not cloud your judgement by presumptions 🙂 Well, let’s try!

0

Hari Ketigabelas

Kuliah seperti biasa, tapi di sela sesi kuliah kita nonton video ini:

Lumayan bagus loh buat anak2 kesmas supaya lebih bangga sama profesi dan studinya. Hehehe..

Trus mulai bagi2 kelompok buat group project juga. Yang aku seneng dari belajar di sini, mereka kalo ngasih tugas itu… masuk akal. Hmm, gimana ya ngebahasainnya? Ya sebagai contoh aku sekarang dikasih group project, yang harus dikumpulin 3 minggu lagi. Tapi selain dikasih tugasnya, kita juga dikasih alokasi waktu (within school days) khusus buat ngerjain group project itu…

eh gatau sih kalau di matkul/prodi/kampus lain… hehehe

sebenernya hari ini kita selese lebih awal, tapiiii… aku sengaja stay di kelas karena mau nonton sama2 video ini 😉 

Sepenting itukah sampe harus stay di kelas? Yah… ga harus sih, cuma aku mikirnya kalo udah sampe dorm pasti bawaannya males. Hehehe… Padahal itu video yang jadi requirement buat kelas berikutnya. Kelas apakah itu…?

Pokoknya kelas istimewa deh karena kita bakal belajar sama anak2 global health juga 😉 Nantikan postingan berikutnya! 

*soksokmisterius :p hehehe….

0

Hari Kedelapan

Finally….!!! Introduction Days at KI!!!! 😀 😀 😀 alhamdulillah…

Dari malemnya aku sama Winda udah janjian, berangkat jam 7.15 (niat banget) biar bisa ngejar bis 507 sebelum setengah 8. Ternyata emang jauh ya, ada kali naik bis 20 menit. Padahal Pax itu udah termasuk housing paling deket dari kampus. Well, ada sih yang lebih deket. Tapi lebih mahal dan bukan student room.

Eniwei, pas kita nyampe Aula Medica, aku & Winda sempet bingung gitu karena ga bisa dibuka pintunya. Taunya mesti dibukain dari dalem 😛

Pas registrasi, kita dikasih semacam welcome kit, gitu… Ada map, beberapa formulir, brosur, pulpen, sama tas (diambil belakangan). 

Alhamdulillah... Lumayan dapet tas gratis. Mudah-mudahan awet ya... <-- punya kebiasaan bawa barang berat soalnya :P

Alhamdulillah… Lumayan dapet tas gratis. Mudah-mudahan awet ya…

Pas sesi pagi acaranya ya… seputar sambutan dari Vice-Chancellor, Dean of Education, sama ada perkenalan dari the Swedish Institute. Selain itu ada presentasi dari Student Health Centre (untuk masalah kesehatan yang berkaitan dengan studi… stress, misalnya), KI Health Promotion (ada gym gratisss!!! Tapi mesti ke Huddinge sih… :3 *kaya bakal olahraga aja si Alis :p), Studiefrämjandet (buat yang mau kursus tambahan Bahasa Swedia selama bulan-bulan berikutnya… Biayanya sekitar 2000 SEK), Coordinator for Student with Disabilities (I’m glad that they provide such attention, mungkin kalo di luar negeri emang udah biasa kali ya… Indonesia gimana?), Ombudsman, sama student union-nya: Medicinska Foreningen

Menuju Sambutan Rektor

Menuju Sambutan Rektor

 Trus abis itu kita ada tur keliling kampus gitu. Tapi sebelumnya boleh ambil makan siang dan minumnya dulu dong… Hehehehe *seneng dapet makanan gratis 😛 Makanannya semacam burrito gitu. Ada yang isi salmon, keju, ayam… Aku pilih yang salmon.

Capek ya booookkk muter2 kampus! Ga sampe segede UI sih yang perlu naek bis. Tapi ada kali segede ITB. Dan jalannya naik turun berbukit-bukit (ketauan anaknya kurang olah raga). Heheheheu. Muter-muter kampus ini cuma sampe jam 12-an aja. Abis itu makan siang. Trus bingung gitu mau makan di mana. Akhirnya ke perpustakaan, karena ceritanya harus bikin KI Card (kartu perpusnya). Tapi ngantrinyaaaa…. (bahkan si librariannya pas presentasi di sesi siang ampe bilang,”Kalian bisa bikin KI Card, tapi jangan hari ini. Plis.” Hahahahaha xD kasian…) Pas ngantri itu aku akhirnya ketemu temen-temen yang sejurusan (Epid) lagi… ada orang Bangladesh 2 orang sama 1 orang Kolombia. Wah rame deh akhirnya malah jadi ngomongin bola *loh? :p hehehehe

Pas udah mau setengah 2, antrian ga bergerak2, akhirnya aku cabs ke Aula Medica buat dengerin presentasi sesi siang. Sesi siang ini diisi sama Handelsbanken (buat bikin akun bank. Tapi perlu personnummer sama bawa temen yang udah punya Swedish ID Card buat verifikasi), Tax Agency (ngejelasin seputar gimana caranya registrasi buat apply personnummer, dst dsb). Ternyata kalo di Swedia, Tax Agency itu jadi tempat buat registrasi kependudukan juga. Trus udah, gitu di Swedia ga ada birth, marriage, death certificate, jadi kalo perlu dokumen ttg itu, bisa minta personbevis semacam excerpt data kependudukan (tapi kayanya sih harus punya personnummer dulu). Trus yang beda lagi di Swedia, begitu dapet personnummer, itu ya tok kita dapet nomor doang, kagak dapet kartu identitas macem KTP gitu (bener-bener paperless society…). Kalau mau punya (ID card) harus apply lagi. Biayanya 400 SEK. Buat dapet personnummer, dokumen yang dibutuhkan bisa dilihat di sini. Tapi personnummer cuma bisa didapat kalau residence permit-nya lebih dari 1 tahun (AFAIK). Hmmm… ya mudah2an lancar lah urusan per-personnummer-an ini >.< 

Warga negara taat bayar pajak *eh *beda woy

Warga negara taat bayar pajak *eh *beda woy

Abis itu… ada presentasi dari KI Career service, Digital Ambassadors, sama KI Library. Secara pribadi, aku tertarik banget buat jadi KI Digital Ambassador, karena… well, aku terkesan sama mereka. Mereka adalah orang yang membuat proses aku masuk KI jadi lebih mudah. Bukan dalam artian karena aku kontak mereka trus proses seleksiku jadi lebih gampang ya… Tapi lebih kepada kemampuan mereka menyediakan informasi yang sangat berguna buat mahasiswa baru macam aku untuk menghandle banyak hal baru yang aku temui selama proses di KI, perpindahan ke Swedia, dan sejenisnya. I want to be that person for the next year batch. Aku pengen bisa ngebantu sebanyak-banyaknya orang yang mau sekolah ke KI, in any way that I can.

Maunya.

Maunya sih gitu. Hehehehe.

Wish me luck! 😀