10

The Mug Cake Experiment

Jadi ceritanya sebelum puasa aku sempet belanja di supermarket sejuta umat bernama Willy’s di bilangan Friedhemsplan, Stockholm. Pas mau bayar, aku ngeliat setumpuk buku masak gitu deket pintu keluarnya Nah entah kesambet apa, tiba-tiba aku mikir, ‘Ih pengen deh beli buku masak itu.’ dan akhirnya aku beli aja dong, ga cuma satu tapi DUA buku masak. Hahahahahaha… XD Padahal dulu aku anti banget kan sama yang namanya masak-masakan. Mana bukunya pake Bahasa Swedia, tapi aku sokiye aja beli 😛 Abis bukunya nampak mudah dan menarik, sih… Udah gitu full color pula *mure* hehehehe 😛

Buku yang pertama ceritanya tentang cara bikin Mug Cakes dengan mudah dan cepat gitu, terus buku yang kedua sebenernya buku masak buat anak-anak 😛

Tapi entah kenapa, setelah aku beli pun aku masih ragu-ragu bin takut buat nyoba. Asli ga penting banget. Sampe akhirnya si mas nunjukin video cara bikin mug cakes dengan cepat, (tampak) mudah, dan cantik berikut ini:

Itu asli ngileeeeeeeeeeeer lah liatnya. Ih kok hasilnya cantik? Ih kok kayanya gampang? Mau bikiiiiiiiiiiinn!!! *anaknya mudah dipengaruhi* 😛

Setelah meminta restu si mas (yang mana ternyata dia juga pengen bikin dengan varian berbeda :P), akhirnya kemaren nyobain lah bikin yang ‘Funfetti’… Resepnya nyontek dari sini.

Hasilnya gimana?

Ya… Kira-kira gini deh:

Source of 'Expectation' image: Screenshot from Gemma Staford's 1 Minute Mug Cake Video. Image combined using  frabz.com

Source of ‘Expectation’ image: Screenshot from Gemma Staford’s 1 Minute Mug Cake Video. Image combined using frabz.com

Ya biarpun hasilnya ga secantik aslinya, rasanya tetep enak kok :3 Bener deh… :3 Mau dibikinin ga? Hehehehe… Terus karena aku belum bisa bikin bubblegum frosting kaya di videonya, akhirnya diganti cream cheese deh atasnya. Terus sprinklesnya diganti sama yang bulet-bulet soalnya ga nemu yang kembang-kembang di supermarket. :3

Jadi… gitu deh kira-kira percobaan pertama bikin mug cakes. Pengen deh nyoba lagi. Bikin yang mana ya berikutnya…? 😛

Alicia

0

Creamy Salmon Pasta with Garlic

Waktu jalan-jalan ke Tallinn minggu lalu, aku dan temen-temenku makan siang di suatu cafe random gitu. Waktu itu aku mesen garlic salmon pasta dan ternyata itu wuenak bhuanget dan terus kebayang-bayang sampe beberapa hari setelahnya. Untungnya di minggu berikutnya salmon lagi diskon di supermarket langganan (ibu-ibu banget yak?), akhirnya nyoba bikin deh! Resepnya dimodifikasi dari sini, tapi kalo buat salmonnya aku ngikutin cara di sini. Emang ga 100% kaya bayangan sih, tapi yang penting ada salmon, ada garlic, sama ada pastanya. Huehuehuehuehue

Creamy Salmon Pasta with Garlic

Bahan-bahan:

  • 375 gr salmon (aku pake yang frozen soalnya murah :P)
  • air jeruk nipis
  • garam
  • lada hitam
  • minyak zaitun
  • pasta
  • 2-4 siung bawang putih, cincang
  • 1 sdm mentega
  • 10 ml tepung terigu
  • 250 ml double cream
  • keju parut (macam parmigiano) secukupnya
  • pesto (jika suka)

Cara membuat:

  1. Panaskan oven (api atas bawah) hingga mencapai suhu 230 derajat celcius.
  2. Jika menggunakan salmon beku, defrost selama 5 menit, kemudian marinade dengan air jeruk nipis
  3. Alasi loyang dengan aluminium foil
  4. Lumuri salmon dengan minyak zaitun, taburi dengan garam, lada hitam, dan bawang putih.
  5. Panggang salmon selama 8 menit (bergantung pada ketebalan salmon: untuk 1 inci, lama waktu panggang sekitar 8 menit)
  6. Rebus air untuk pasta, masukkan sekitar 2 sendok teh garam, tunggu hingga mendidih
  7. Masukkan pasta, masak sesuai waktu yang disarankan (untuk spaghetti biasa sekitar 8 menit)
  8. Tiriskan, berikan sedikit minyak zaitun agar tidak lengket
  9. Di panci yang sama, lelehkan 2 sdm mentega
  10. Tumis bawang putih hingga harum
  11. Masukkan terigu, aduk rata selama 1 menit
  12. Masukkan krim, didihkan
  13. Tambahkan keju secukupnya
  14. Kecilkan api, masukkan pasta, aduk rata. Tambahkan garam/krim/air bila perlu.
  15. Sajikan bersama pesto dan salmon

Untuk 3 porsi

Beginilah kira-kira hasilnya: (kalau kurang meyakinkan harap maklum, tapi percayalah, tidak akan ada masakan yang pernah salah dengan salmon :P)

Creamy salmon pasta with garlic

Selamat mencoba! 😉

0

Question #2 Answered! How to throw used oil?

Sebenernya selama di sini jarang-jarang sih masak pake minyak yang sampe banyaaak banget alias goreng-goreng gitu. Bahkan hampir ga pernah. Cuma sekalinya masak goreng-gorengan (itu juga lebih tepatnya temen yang masakin sih :p ), ternyata minyaknya dibuang ke tempat cuci piring aja tuh. Heuuuu… Ga tau sih boleh apa ngga sebenernya tapi ya kumaha atuh? >.<

0

‘White sauce’ + chicken

Abis bikin chicken tikka masala waktu itu, kan masih ada sisa double cream tuh. Bingung mau diapain, eh kata temen bikin white sauce aja. Yaudah akhirnya nyobain bikin. Kira-kira gini caranya:

Bahan-bahan:

  • 1/2 bawang bombay, potong kecil-kecil
  • 1-3 cup tepung terigu
  • 100 gr jamur champignon
  • 150 ml double cream
  • Bawang putih bubuk secukupnya
  • Garem secukupnya
  • 2-3 sendok makan keju parut (parmiggiano)
  • 2 sdm mentega

Cara membuat:

  1. Lelehkan mentega, tumis bawang bombay hingga harum
  2. Masukkan jamur, tumis sampai agak kecoklatan
  3. Masukkan terigu, aduk rata
  4. Masukkan double cream, garam, bubuk bawang putih, masak dengan api kecil hingga mengental
  5. Sesaat sebelum diangkat, masukkan keju parut. Aduk rata.

Gak susah kan? 😉 Cuman terus ternyata ga abis sekali makan. Akhirnya white cream sauce ini aku simpen dulu. Terus beberapa hari kemudian inget kata temen, katanya white sauce ini cocok juga pake ayam. Akhirnya malem ini coba bikin lagi. Gampang juga kok.

Cara membuat (white sauce + ayam):

  1. Panaskan 2 sdm minyak zaitun
  2. Masukkan filet ayam yang telah dipotong dadu, masak hingga seluruh permukaannya berwarna putih
  3. Tambahkan white sauce yang sudah dibuat sebelumnya, masak dengan api kecil selama 10 menit
  4. Sajikan dengan taburan parsley

Begini kira-kira hasilnya…

Chicken in mushroom cheese ‘white sauce’ with potato wedges

Selamat mencoba! 😀

Untuk 3 porsi

0

Question #1 Answered! What would I eat? (I can’t cook. When should I cook?)

Jadi in case udah pada lupa, di awal-awal kedatanganku ke sini aku punya beberapa pertanyaan ga penting seputar gimana rasanya dan caranya hidup di negeri orang. Nah, seiring berjalannya waktu, mulai terjawab nih beberapa pertanyaan yang ada di daftar tersebut, misalnya aja pertanyaan #1:

Mau makan apa? (Aku ga bisa masak. Kapan seharusnya aku masak?)

Hari pertama dateng ke Swedia aku dimasakin mi sama Nur (makasih ya Nur, jasamu tak kan terlupa hingga kapan pun #eak) 😛  trus malemnya makan kebab2an wrap gitu beli di Pressbyrån  (kaya 7/11).

Sebenernya awal-awal dateng itu makananku nestapa banget sih. Roti tawar pake abon lah, wortel item tapi asin lah, sop pake roti lah. Wah. Prihatin deh pokoknya. Tapi seiring berjalannya waktu, dan karena terpaksa juga akhirnya aku dikit-dikit BISA masak.

Sebagian karena kompor di sini ga ada apinya sih, jadi ga terlalu mengintimidasi juga 😛

Terus aku juga awal-awal takut banget make pisau, sampe2 pas ke IKEA cuma beli pisau selai kecil yang ada tutupnya doang. Tapi trus suatu hari sahabat-sahabatku dateng ke asrama trus ceritanya kita mau masak-masak bareng gitu. Mereka (yang mana jauuuuuuuuuuuuh lebih jago masak dari aku) frustrasi banget make si pisau sele kecil itu. Hahahahahahaha. Trus akhirnya mereka nyuruh aku beli pisau yang rada gedean dikit. Ya sejak itu membiasakan diri pake pisau yang rada gedean sih. Dan emang dunia permasakan jadi lebih indah setelah itu, meski di hari ke-3 setelah punya pisau itu aku ngiris jariku sendiri (dan panik karena darahnya banyak banget)

Untungnya juga aku punya teman-teman baik hati yang jago masak, jadi kadang bisa minta dimasakin sama mereka kita suka masak bareng, ya seringnya sih kalo aku bareng mereka paling dalam tahap ngupas-ngupas dan ngiris-ngiris doang bantuinnya. Hehehe. Tapi sejak di sini khazanah kulinerku emang jadi bertambah. Ga cuma masakan luar negeri doang, tapi juga masakan Indonesia, apalagi kalo lagi ngumpul bareng temen2 PPI Stockholm (kapan lagi ngerasain bala-bala digoreng pake olive oil? :P)

Sampe pada suatu titik, akhirnya aku memberanikan diri masak buat orang banyak. Gara-garanya dosenku mau ngadain potluck gitu, trus kita suruh bawa masakan dari negara masing-masing. Wah udah pusing aja kan. Akhirnya coba masak mi goreng. Itu agak drama juga sih masaknya karena aku ga punya wajan gede dan terpaksa make wajan komunal, yang mana bawahnya ga rata sedangkan kompor di asrama pake kompor induksi, jadilah selama proses pemasakan itu wajan muter-muter ga karuan ^^’ tapi alhamdulillah sukses dan pada bilang enak . Huhuhuhuhu. Untuk orang yang tadinya nothing alias ga bisa masak sama sekali trus dibilang enak sampe ada yang minta resep itu achievement luar binasa loh… *sampe sekarang belum ada laporan diare akibat makan mi goreng itu sih

Trus kapan masaknya? Biasanya aku sekali masak bisa bikin buat 3 porsi, alias 3 kali makan (berhubung alat2nya kecil) dan biar ga bosen juga sih. Jadi masak paling 2-3 hari sekali. Kalo lagi males banget ah ya udahlah masak mi lagi atau manggang pizza beku. Hehehehe. Jadi intinya alhamdulillah lah bisa survive juga selama di sini…

Berikut pictnya ya… jadi bukan hoax nih. Hehehehe..

0

Chicken tikka masala

Heyho. Udah lama ga ngisi blog ini ke mana aja bu..? 😛 ya biasalah sibuk dengan roda kehidupan #naon #ngomongsendirijawabsendiri

Nah berhubung hari ini ga ada kuliah, home exam dan individual assignment sudah disubmit, mari kita memanfaatkan waktu sebelum nanti malam berangkat ke Estonia (insya Allah) dengan bercuap-cuap paw paw di sini 😛

Sebenernya selama di sini aku udah bisa merasa bangga sama diriku sendiri karena ga takut kompor dan pisau lagi alias udah berani bereksperimen di dapur. (Meski skill masih kalah jauh sama teman-teman seperjuangan, tapi ga parah-parah banget lah, buktinya berat badan naik selama di sini :P) hehehe

Nah karena udah agak sedikit PD dengan skill memasak di sini (gatau sih bakal bisa dipraktekin di Indonesia apa ngga :P) maka mari, saya bagikan resep makan malam saya beberapa hari yang lalu: Chicken Tikka Masala

Sebenernya ini resep boleh ngambil dari sini sih, cuma ada lah sedikit adaptasi karena bahan2nya ga ada. Hehehe…

Bahan-bahan (porsi 3 orang):

  • 1,5 dada ayam tanpa tulang, potong dadu, marinade dengan jeruk nipis
  • 2 sdm minyak untuk menumis
  • 1 buah bawang bombay, potong dadu juga (apa sih istilahnya?)
  • 200 ml air
  • bawang putih bubuk (bisa diganti bawang putih biasa, tapi harus ditumis di awal)
  • 200 gr tomat cincang (aku pake yang udah dijual dalam bentuk box gitu)
  • 100 ml double cream (atau heavy cream, kalo di sini versi Goggle translate namanya jadi vispgrädde)
  • Gula dan garam secukupnya
  • 2 sdm Patak’s chicken tikka masala paste (kalo ga ada bisa diganti merk lain)

Cara memasak:

  1. Panaskan minyak, tumis bawang bombay hingga harum
  2. Masukkan tikka masala paste, 100 ml air, bawang putih, aduk sesekali hingga mengental
  3. Masukkan ayam, masak hingga putih (apa sih istilahnya? masak sampe mateng gitu kali ya)
  4. Masukkan 100 ml air dan tomat, didihkan. Setelah mendidih, kecilkan apinya (simmer) dan biarkan selama 10 menit tanpa ditutup
  5. Masukkan double cream, gula, garam (bila perlu). Masak tanpa ditutup selama 5 menit
  6. Tikka masala siap dihidangkan. Bila suka, dapat disajikan dengan taburan daun ketumbar (coriander). Tapi berhubung aku ga punya, akhirnya diganti parsley aja. Sama-sama cantik kok 😛 Hehehehehe

Hasilnya:

Chicken tikka masala ala ala

Selamat mencoba! 😀

2

Perkedel Kentang Ala Ala

Semenjak tinggal di Swedia, aku jadi jarang makan nasi (mungkin udah pada tau). Fakta menyedihkan ini didukung oleh kenyataan bahwa harga beras di sini mahal, dan aku ga punya rice cooker dan ga pede buat bikin nasi liwet (masak nasi di kompor). Daripada gagal, mending masak kentang sajalah! Murah meriah! Ga murah juga sih. Sekilonya bisa 15000… heuuu

Di rumah ada kentang sisa ga kemasak dari seminggu yang lalu. Biasanya sih tu kentang dibikin wedges, tapi lagi bosen, jadilah iseng2 nyoba bikin perkedel kentang. Tapi ya namanya juga amatir, ga berani goreng-goreng di sini karena sayang minyak akhirnya nyoba bikin perkedel kentang tapi dipanggang. Nyari resepnya duh pada ribet dan kurang bahannya. Yaudahlah, improvisasi saja! Berikut resepnya:

Bahan-bahan:

  • Kentang 5 biji
  • Bawang putih 3 siung, cincang
  • Jamur kancing 3 biji, cincang
  • Keju mozarella parut
  • Garam 1 sendok teh
  • Merica secukupnya
  • Telur 1 butir
  • Margarin

Cara membuat:

  1. Cuci kentang, kupas, cuci lagi, potong-potong biar ngerebusnya gampang
  2. Didihkan air, masukkan kentang, rebus sampai empuk
  3. Kalo udah empuk, lumatkan, lalu campur dengan bawang putih, jamur, keju, merica dan garam
  4. Panaskan oven hingga 175 derajat celcius dengan api bawah (ini kata resepnya sih gitu. gatau mungkin kalo pake settingan api lain bakal lebih bagus hasilnya).
  5. Olesi loyang dengan margarin (kata resepnya sih gitu, cuma kayanya ga guna juga soalnya aku pake loyang anti lengket. hahahahaha 😀
  6. Kocok lepas telur
  7. Bulatkan adonan lalu masukkan ke dalam telur hingga seluruh permukaannya terlapisi. Tata dalam loyang
  8. Panggang selama 15 menit, balik, lalu panggang lagi selama 15 menit.

Berikut hasilnya:

Perkedel kentang ala ala :P

Perkedel kentang ala ala 😛

Harus diakui, penampilannya memang agak kurang meyakinkan dan jauuuuuuuuuuuuuuuh banget dari perkedel yang biasa kita makan. Tapi percayalah, hasilnya tetep enak, kok! 😛 Selamat mencoba! (kalau berani 😛 )