0

Skogskyrkogården : Jalan-Jalan (ke) Makam

Fyuuuhhhh udah lama banget ga ngisi blog ini >.< mohon maaf ya semuanya… bukannya saya mau sok sibuk, tapi emang beneran sibuk mengurusi diri sendiri. Udah banyak kegiatan yang ga sempet ditulis di sini, tapi mari kita coba pelan-pelan tulis ya… heheheu

Untuk hari ini, well, di course aku yang baru ini sebenernya tiap jumat itu belajar di rumah. Tapi minggu ini spesial ada kuliah biostatistik (there I said it!) karena dosen tamunya ga bisa ngajar di waktu yang udah ditetapkan sebelumnya. Ga usah dibahas ya kuliahnya kaya apa. Heheheheu. Yang jelas aku ngerasa beban aja karena sebelumnya udah pernah belajar biostatistik 😀 hehehehe. padahal bebannya mah karena diri sendiri, bukan karena kuliahnya 😛

But anyway,

Karena kita mestinya ga ada kuliah hari ini, jadi kelasnya juga selese sampe jam 12. Trus entah kesambet apa, abis kelas aku kepengen ke Skogskyrkogården. Skogskyrkogården ini sebenernya kuburan. Tapi ya namanya juga Swedia, kuburan pun cakep ya. Sampe masuk list UNESCO World Heritage segala. Heheheu. Dan dia pun ada di list 10 Free things to do in Stockholm nya visitsweden.se . Namanya juga bocah kere ya kalo ada yang free mah seneng2 aja yak 😛

Dari kampus aku naik bis nomor 3 sampe stasiun Sankt Eriksplan (green line), trus abis itu naik T-bana ke arah Farsta, turun di stasiun Skogskyrkogården. Trus udah deh tinggal jalan 🙂 Di sana aku ga lama2, ga sempet muterin semua areanya, tapi yang aku lewatin pun cakeeeeeeeeep banget 🙂 Trus pas udah pulang aku baru tau kalo di sana ada makamnya Greta Garbo, aktris jaman dulu gitu. Tapi aku ga nemu sayangnya… Heheheu.

In the mean time, here’s Skogskyrkogården 🙂

Advertisements
0

Hari Ketigapuluhenam – Apes

Hari ini aslinya ga ada kuliah pagi, karena mestinya waktu kosong tersebut dimanfaatkan buat kerja kelompok, tapi berhubung kelompokku memutuskan buat nuntasin aja kerjanya pas hari Jumat, jadilah aku bisa tidur lebih lama #eh

Bangun-bangun udah jam 9. Kuliah jam 10:40, jadi dengan nyantainya aku bikin sarapan, masak-masak lalalala. Niatnya mau bikin potato wedges (again) karena ada sisa kentang 4 biji. Lalalala cuci kentang, kupas-kupas. Di tengah jalan aku baru nyadar, ini kan mau bikin potato wedges yak, ngapain kentangnya dikupas?? -______________-

Dodol abis emang.

Berhubung terlalu nyantai, akhirnya baru selese masak jam 10:15. Padahal bisnya kalo udah siangan jarang-jarang dan bisnya cuma ada jam 10:30. Akhirnya ngebut sarapan dan bahkan ga abis. Di luar ujan gerimis tapi aku maksain lari-lari sampe halte ga pake payung.

5 meter dari halte bisnya, aku ngeliat bisnya jalan. haduuuuuuuuuuuuuuuuuhhhh.. apes bangetttttt!!! ga ada ampun bis di sini ga kaya kopaja atu metro mini yang mesti nungguin penumpangnya penuh dulu baru jalan. cek sl.se, bis berikutnya baru ada setengah jam lagi. cara paling cepet buat sampe kampus  ya pake T-bana sampe Solna Centrum trus naik bis nomor 70.

Okelah akhirnya balik arah, lari-lari ke stasiun, turun eskalator sambil lari-lari juga, untung keretanya belum dateng. Cuma 1 stasiun sih, tapi aku belum pernah ke sana dan gatau sama sekali lokasi halte buat si bis nomor 70 ini.

Bener aja kan, begitu nyampe Solna Centrum bingung mesti ke mana. di depan stasiunnya persis ada banyak halte sih, tapi ga ada yang buat bis nomor 70. Akhirnya ngecek SL lagi, ternyata harus ke halte Solna Stadhuset. Di manaaaaa pula itu haltenya? (-__-“) akhirnya berbekal sotoy tingkat dewa karena ga percaya juga sama google maps, dari exit Solna Centrum aku belok kiri.

Di tengah jalan, aku ngeliat halte bis, tapi ternyata bukan buat bis nomor 70. Trus jalan sedikit lagi aku ngeliat halte bis lainna di seberang jalan. Mikir, “Ah mungkin yang itu haltenya!” <– sotoy lagi kan. Trus nekat nyebrang jalan. Itu lumayan juga jalannya dari stasiun sampe nemu halte bis di seberang jalan. Mana pake ujan dan berangin pula. Eh pas sampe halte bisnya, ya iya bener sih buat bis nomor 70, tapi arah sebaliknya. Huaaaaaaaaaaa!!!!!! Itu udah kesel sebel mau nangis karena salah halte, dingin, telat juga (padahal kalo telat juga ga diapa2in sih). Bingung kan haltenya yang mana. Trus akhirnya ga sengaja ngeliat di seberang jalan agak ke kiri dikit 30 meter ada halte bis lainnya. Yaudah dah coba lagi nyebrang ke sana. Eh alhamdulillah bener!!!! Duh terharuuuuuu!! Liat layar kedatangan, disebutin kalo bisnya bakal dateng 2 menit lagi. Alhamdulillah!!!!

Begitu bisnya dateng, aku udah senyum-senyum senang gitu dong. Akhirnyaaaaa… Tapi ternyata sodara-sodara, bisnya ga berhenti!!!!!! Bisnya jalan aja dong gitu padahal supirnya udah liat kalo ada calon penumpang di haltenya!!! Huaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!!!! Bete bete bete beteeeee!!!

Jadilah aku terpaksa nunggu bis berikutnya, yang mana baru dateng 4 menit kemudian. Dan diriku pun telat masuk kelas. Hhhhh apes…..

0

Hari Kesebelas

Mumpung lagi rajin dan belum ada tugas kuliah, maka hari ini pun dimulai dengan mencuci. Kan ceritanya aku udah booking mesin cuci nomor 1 & 2 nih buat jam 7-9, jadi jam 7 lewat dikit aku masuk dong ke ruang laundry. Eh gataunya…. mesin cuci yang nomor 1 masih dipake dooong sama oraaaang!!! Hiiiyyyhhh. Padahal cucianku meski ga banyak ya ga bisa disatuin juga. Akhirnya aku keluar lagi trus booking mesin nomor 9 yang emang cuma bisa dipake buat last-minute booking gitu. 

Udah gitu pas aku mau ngeringin baju, ternyata lagi-lagi si orang yang sama make mesin yang mestinya jadi jatahku dooong!!! Udah gitu dia setel waktunya buat 90 menit!! Haarrrggghhhh *ngunyah kresek*

Beres urusan cuci-mencuci, aku berniat masak dong. Niatnya sih pengen bikin kaya di resep ini yah. Apa daya jadinya malah begini:

Tumis entah apa namanya

Tumis entah apa namanya

JAUH BANGEEEEETTT! >.< Hahahahahaha. Yang jelas dari segi bahan aja udah ga lengkap. Toge ga ada, jahe ga ada, kecap asin ga ada, saus tiram apalagi. Udah gitu pake acara wortelnya lupa dikupas pula, padahal udah dipotong korek api. Jadilah dipilihin dulu mana yang ada kulitnya mana yang ga ada *rempong* Sampe-sampe pas ada temen sekoridor masuk dapur trus nanya,”Kamu masak apa?” Aku cuma bisa bilang,”Aku juga gatau ini apaan.” Heuheuheuehue.

Tapi enak kok, enak. Ya agak keasinan dikit, tapi tetep enak kok. Mudah-mudahan. Hehehehe.

Abis masak-memasak aku cabs ceritanya mau sok-sokan nyoba ke IKEA Barkarby. Meeeeeeeeeennnn itu jauh bangeeeeeeettttt!!! Hadoh. Dari Västra Skogen naik T-bana ke arah Akalla (itu udah stasiun paling ujung). Trus dari situ mesti nyambung bus 567 arah Jakobsberg Station. Parahnya pas nyampe stasiun itu sepiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii banget! Mungkin karena hari Minggu juga kali ya. Udah gitu saking jauhnya, sampe-sampe ada beberapa halte yang bis itu lewatin yang ga dicantumin di travel planner sl.se. Aku sempet panik karena ngira salah naik bus. Tapi ternyata bener kok. Kalo naik bus itu turunnya di halte IKEA Barkarby. Kayanya turun di Barkarby Handelplats juga bisa sih, tapi tadi ga nyobain. Daripada sotoy trus nyasar di daerah antah-berantah? :p

Di IKEA cuma mau nyari kotak plastik buat bekel aja sebetulnya (karena 1 itu kurang, akhirnya beli yang 1 set isi 17 :p), tapi akhirnya aku membeli juga:

  • Sendok takar
  • Tisu
  • Kocokan telor

Yah, demikianlah kalau napsu belanja sedang tinggi (._. )

Terus itu IKEA rame bener ya sama orang belanja. Antrian di kasir panjang banget. Trus udah gitu dodolnya si Alice malah ikutan ngantri di kassa yang self-service, padahal kagak punya kartu VISA/MasterCard yang berlaku di sini. Akhirnya antri lagi lah di kassa yang ada kasirnya. Pas udah tinggal 3 orang lagi nih di depan, ada petugas IKEA yang memberikan gesture,”Ke sebelah sini aja, kassa nya baru dibuka.” Yaudah aku ngikutin orang di depanku dong… Eh gataunya yang baru dibuka juga kassa self-service. Hadooooohhhhhh ngantri lagi dah (-____-“)

Tapi alhamdulillah akhirnya aku bisa menyelesaikan transaksi dengan selamat (tidak selamat untuk dompet, tapinya).

Pulangnya aku naik bis 567 lagi dari halte yang sama, turun di Jakobsberg Station, trus naik pendeltåg yang ke arah Stockholm Central. Hihir. Seneng deh naik pendeltåg lagi, soalnya banyak pemandangan indah~~~~ *apeu heuheuheu (ya iyasih, soalnya kan tidak berjalan di bawah tanah, jadi bisa melihat-lihat pemandangan :p *penting*

Apalagi ya?

Udah kayanya. udah mau magrib ini. hehehe. sampai jumpa!

 

0

Hari Kedelapan

Finally….!!! Introduction Days at KI!!!! 😀 😀 😀 alhamdulillah…

Dari malemnya aku sama Winda udah janjian, berangkat jam 7.15 (niat banget) biar bisa ngejar bis 507 sebelum setengah 8. Ternyata emang jauh ya, ada kali naik bis 20 menit. Padahal Pax itu udah termasuk housing paling deket dari kampus. Well, ada sih yang lebih deket. Tapi lebih mahal dan bukan student room.

Eniwei, pas kita nyampe Aula Medica, aku & Winda sempet bingung gitu karena ga bisa dibuka pintunya. Taunya mesti dibukain dari dalem 😛

Pas registrasi, kita dikasih semacam welcome kit, gitu… Ada map, beberapa formulir, brosur, pulpen, sama tas (diambil belakangan). 

Alhamdulillah... Lumayan dapet tas gratis. Mudah-mudahan awet ya... <-- punya kebiasaan bawa barang berat soalnya :P

Alhamdulillah… Lumayan dapet tas gratis. Mudah-mudahan awet ya…

Pas sesi pagi acaranya ya… seputar sambutan dari Vice-Chancellor, Dean of Education, sama ada perkenalan dari the Swedish Institute. Selain itu ada presentasi dari Student Health Centre (untuk masalah kesehatan yang berkaitan dengan studi… stress, misalnya), KI Health Promotion (ada gym gratisss!!! Tapi mesti ke Huddinge sih… :3 *kaya bakal olahraga aja si Alis :p), Studiefrämjandet (buat yang mau kursus tambahan Bahasa Swedia selama bulan-bulan berikutnya… Biayanya sekitar 2000 SEK), Coordinator for Student with Disabilities (I’m glad that they provide such attention, mungkin kalo di luar negeri emang udah biasa kali ya… Indonesia gimana?), Ombudsman, sama student union-nya: Medicinska Foreningen

Menuju Sambutan Rektor

Menuju Sambutan Rektor

 Trus abis itu kita ada tur keliling kampus gitu. Tapi sebelumnya boleh ambil makan siang dan minumnya dulu dong… Hehehehe *seneng dapet makanan gratis 😛 Makanannya semacam burrito gitu. Ada yang isi salmon, keju, ayam… Aku pilih yang salmon.

Capek ya booookkk muter2 kampus! Ga sampe segede UI sih yang perlu naek bis. Tapi ada kali segede ITB. Dan jalannya naik turun berbukit-bukit (ketauan anaknya kurang olah raga). Heheheheu. Muter-muter kampus ini cuma sampe jam 12-an aja. Abis itu makan siang. Trus bingung gitu mau makan di mana. Akhirnya ke perpustakaan, karena ceritanya harus bikin KI Card (kartu perpusnya). Tapi ngantrinyaaaa…. (bahkan si librariannya pas presentasi di sesi siang ampe bilang,”Kalian bisa bikin KI Card, tapi jangan hari ini. Plis.” Hahahahaha xD kasian…) Pas ngantri itu aku akhirnya ketemu temen-temen yang sejurusan (Epid) lagi… ada orang Bangladesh 2 orang sama 1 orang Kolombia. Wah rame deh akhirnya malah jadi ngomongin bola *loh? :p hehehehe

Pas udah mau setengah 2, antrian ga bergerak2, akhirnya aku cabs ke Aula Medica buat dengerin presentasi sesi siang. Sesi siang ini diisi sama Handelsbanken (buat bikin akun bank. Tapi perlu personnummer sama bawa temen yang udah punya Swedish ID Card buat verifikasi), Tax Agency (ngejelasin seputar gimana caranya registrasi buat apply personnummer, dst dsb). Ternyata kalo di Swedia, Tax Agency itu jadi tempat buat registrasi kependudukan juga. Trus udah, gitu di Swedia ga ada birth, marriage, death certificate, jadi kalo perlu dokumen ttg itu, bisa minta personbevis semacam excerpt data kependudukan (tapi kayanya sih harus punya personnummer dulu). Trus yang beda lagi di Swedia, begitu dapet personnummer, itu ya tok kita dapet nomor doang, kagak dapet kartu identitas macem KTP gitu (bener-bener paperless society…). Kalau mau punya (ID card) harus apply lagi. Biayanya 400 SEK. Buat dapet personnummer, dokumen yang dibutuhkan bisa dilihat di sini. Tapi personnummer cuma bisa didapat kalau residence permit-nya lebih dari 1 tahun (AFAIK). Hmmm… ya mudah2an lancar lah urusan per-personnummer-an ini >.< 

Warga negara taat bayar pajak *eh *beda woy

Warga negara taat bayar pajak *eh *beda woy

Abis itu… ada presentasi dari KI Career service, Digital Ambassadors, sama KI Library. Secara pribadi, aku tertarik banget buat jadi KI Digital Ambassador, karena… well, aku terkesan sama mereka. Mereka adalah orang yang membuat proses aku masuk KI jadi lebih mudah. Bukan dalam artian karena aku kontak mereka trus proses seleksiku jadi lebih gampang ya… Tapi lebih kepada kemampuan mereka menyediakan informasi yang sangat berguna buat mahasiswa baru macam aku untuk menghandle banyak hal baru yang aku temui selama proses di KI, perpindahan ke Swedia, dan sejenisnya. I want to be that person for the next year batch. Aku pengen bisa ngebantu sebanyak-banyaknya orang yang mau sekolah ke KI, in any way that I can.

Maunya.

Maunya sih gitu. Hehehehe.

Wish me luck! 😀

2

Hari Keempat

Setelah party semalem suntuk (lebay), aku ga bisa ga tidur lagi abis solat subuh. bangun-bangun jam 7 itu mataharinya udah silaaaaaaaauuuu banget! akhirnya terpaksa bangun. heummm… terus tadinya mau booking ruang laundry (karena mencuci pun harus antri), tapi ga ngerti pencet2nya, jadi beda gitu. padahal kondisi baju sudah mulai mengkhawatirkan. Akhirnya terpaksa nyuci dalem kamar :p untung kemaren udah beli ember :)))) dan asiknya di kamar mandi tu ada gantungan handuk yang bisa dipanasin gitu… jadi lah jemur jilbab sama kaos kaki di situ *nakal emang si Alice

abis itu sarapan deh. berhubung yang udah mau expire si roti tawar, tadi makan roti tawar oles margarin pake abon atau keju. hahaha. kejunya enakan keju kraft. tapi kemaren ga nemu kraft singles. keju yang kubeli rada asem gitu rasanya. tapi masih lama kok expirednya :p trus coba minum susu juga, soalnya kemaren sempet beli susu yang ‘laktosfri’ (lactose free) sejauh ini sih ga kenapa2 :))) *alhamdulillah

trus abis makan lanjut ritual perjuangan bersih2 dapur. pas lagi bersih2 itu ketemu sama mahasiswa PhD namanya Chen, dari PRC. Dia lagi penelitian gitu di sini. Trus dia cerita, dia kan udah lumayan lama di sini, udah 2 tahunan, biasanya sih ada jadwal bersih2nya gitu tiap minggu, tapi karena orangnya ganti2, jadi ga dilakuin lagi atau gimana, gitu. Oooo… jadi nomor kamar di jadwal bersih2 tu nomor piket yang dulu ya… yaudahlah. heheheu

terus sesiangan di sini hujan… jadi rasanya malas ngapa2in *alesan tapi akhirnya ke dapur juga nyobain masak. hahaha. Alice masak? :p ga sih… ya… ga seheboh itu juga kok :p cuma nyobain bikin mashed potato, karena kan ceritanya lagi di Yurop nih ya… trus kan aku juga nekat ga bawa rice cooker, jadi sedang coba mengalihkan makanan pokok ke roti & kentang 🙂

resep mashed potato-nya aku liat dari sini. nah, berhubung anak kos yang satu ini sumber dayanya terbatas ya… jadi sebagai ganti masher, ya udah akhirnya pake sendok doang :p trus karena ga punya butter juga jadi ganti margarin deh… hehehe. 

Bok, itu asli pegel banget ya ngancurin kentangnya. Gatau apa mungkin aku yang kebanyakan masukin kentangnya kali ya…? Pokonya hasilnya jadi bisa disimpen deh lebihnya. Heuheuheuheu…

selain bikin mashed potato, aku juga akhirnya nyobain köttbullar yang udah dibeli. köttbullar tu kayak bola-bola daging gitu deh… :)) dan berhubung anak ini pemalas, ya… yaudah akhirnya aku masukin microwave aja deh. hehehehe :p

berikut kira-kira penampakan makan siangku:

Mashed potato feat köttbullar. Enak juga ternyata. Minumnya susu laktosfri #penting

Mashed potato feat köttbullar. Enak juga ternyata. Minumnya susu laktosfri #penting

pas aku udah selese makan, masuklah 2 orang cowok sesama penghuni koridor. yang satu tampangnya Asia banget, yg satu lagi agak2 Timur Tengah gitu. Terus mereka langsung nyiapin bahan-bahan masakan mereka gitu. nampak expert banget lah mereka. langsung deh ngerasa insecure dan mensyukuri, untung udah selese “masak”-nya. hehehehe xD

terus aku sempet ngobrol sama yang si cowok TimTeng itu, ternyata dia mahasiswa PhD juga, udah mau selese. Dia orang Mesir gitu, ternyata. Namanya Ahmed. Trus pas pertama ngobrol dia langsung tau gitu aku orang Indonesia. Katanya sih dari jilbabku… Wow! itu maksudnya karena aku pake jilbab, apa karena aku pake bergo ya? hahahaha. Perasaan di sini ga pernah liat orang asing yang berjilbab tapi pake bergo :p

Sorenya, aku berniat untuk jalan2 sebentar, sekalian nyari jalan ke Bryghusset, tempat kursus Bahasa Swedianya bakal diadain besok. Rutenya hampir sama kaya kemarin mau ke Hötorget, tapi kalo ini turunnya di 2 stasiun sebelum Hötorget, di Odenplan.

Pas nyampe Odenplan, aku exit yang ke arah Norrtullsgatan. Etapi trus bingung arahnya ke mana. Akhirnya malah foto-foto dulu deh 😛 hehehe.

Cantik ya...?

Ini namanya Gustaf Vasa kyrka (Gereja Gustaf Vasa). Cantik ya…?

 Jadi kalo mau ke Brygghuset (tempat kursusnya), dari exit Norrtullsgatan/Odenplan itu belok kanan. Sampe perempatan yang ada Bankomatnya (ATM) belok kiri. Trus udah deh luruuuus terus. Mungkin sekitar 100-200 meter kali ya…

Abis puas ngeliatin Brygghuset, aku pengen nyoba ke KI nih… akhirnya masuk Stasiun Odenplan lagi, trus naik yang ke arah Alvik/Åkeshov/Hässelby strand turun di S:t Eriksplan. Trus udah gitu bingung aja yah jalannya ke mana. Akhirnya Google maps pun beraksi 😛 Aku jalan sampe nemu Halte Karlbergsvägen. Lupa arahnya juga. Kalo ga salah dari exit yang ke Karolinska sjukhuset trus belok kiri dikit terus lurus terus. Dari halte itu aku naik Bus nomor 3, turunnya di Halte Karolinska Institutet. Pas udah nyampe, aku amazed sendiri… Wahhh… Jadi ini toh kampus yang udah dari setaun lalu pengen aku masukin :”))

Alhamdulillah akhirnya nyampe sini juga... :") *terharu

Alhamdulillah akhirnya nyampe sini juga… :”) *terharu

Karena udah mau maghrib, akhirnya aku ga lama-lama di situ. Bok, ternyata kampusnya luas juga ya… Aku juga belum sempet muterin semuanya, tapi udah keburu capek. Hehehe. Akhirnya keluar kampus, terus nunggu di halte lagi. Lupa nama haltenya apa. Karolinska Instituet juga gitu? Pokoknya aku ga nyebrang. Trus ga lama dateng bus nomor 70. Pas aku tempelin kartu SL-nya eh ditolak. Tapi sama supirnya baik, aku disuruh naik aja. Alhamdulillah… :”) Kalo ngga ga kebayang deh. Aduh. 

Sebelum nyampe apartemen, aku iseng nyari halte bus Västra skogen yang deket apartemen dulu, soalnya nanti kalo mau ke kampus, aku bakal naik bus 507, bukan T-bana. Sempet bingung juga arahnya, tapi alhamdulillah akhirnya nemu juga… :3

Nanti naik busnya kalo ke kampus dari sini...

Nanti naik busnya kalo ke kampus dari sini…

Sempet agak ga yakin sih, soalnya daerahnya sepi gitu. Tapi terus Swedia aja penduduknya kan cuma sekian juta. Ama Jakarta juga kalah kali *eh gatau sih sotoy aja :p hehehe jadi wajar kalo sepi2 gimana gitu *naon* :p

Abis itu pulang deh… Di dapur sempet ketemu 4 cewex cantik gitu pas mau masak Indomie. Trus curi-curi dengar, kayanya sih mereka ngobrol pake Bahasa Jerman gitu. Aseeek. Bakal punya temen orang Jerman nih! *pede banget Lice, kaya mereka mau temenan sama kamu aja :p hehehehe…

Demikianlah petualangan hari ke-4. Mari bersiap-siap buat kursus bahasa… :)))

0

Hari Kedua

Waktunya belanja!!!!!

Hari pertama merana banget deh (ga segitunya sih). Karena belum punya alat masak apa pun, akhirnya makan siang ditraktir indomie rebus sama Nur *makasih ya Nur… :””) trus makan malemnya fitbar. Jadi pas diajakin belanja sama Nur & Winda, aku langsung iya-in.

Pertama-tama diajakin ke Kistagrossen di Kista karena Nur mau beli daging. Karena Kista juga ada di line biru, kita ga usah ganti kereta. Dari Stasiun Västra Skogen naik T-bana yang ke arah Akalla, letaknya 4 stasiun setelah Västra Skogen. Di sini orang demen bener antri ya. Mau beli daging aja ada nomor antriannya. Hehehehe… Senengnya di sini bisa nemu daging halal. Akhirnya aku beli sosis, salami, sama köttbullar (kaya bola-bola daging gitu). Gatau masaknya gimana, gimana entar aja. Yang penting ada dulu. Hehehe. Oh iyah. Di sini kantong plastik, kantong kertas bayar, ya…

Abis dari sana, kita ke Willys, kaya supermarket gitu, yang deket Stasiun Friedhemsplan. Di line biru juga, tapi arah sebaliknya. Jadi lewatin Västra Skogen lagi, trus 2 stasiun setelahnya. Agak kalap ya bok nyetok di sini, pulang2 keberatan belanjaan. Ada kali bawa 40kg. Kan lumayan sambil naik turun tangga. Pulang-pulang sakit badan. Di sini orang banyak bawa kantong belanja yang ada rodanya gitu. Bahkan kadang ada yang bawa koper (iya, koper kaya kita mau jalan-jalan itu buat belanja).

Jeli mint. Salah satu barang temuan di Willys. Kaya apa rasanya sampe sekarang belum tau. Karena belum berhasil di buka. Hahahaha

Jeli mint. Salah satu barang temuan di Willys. Kaya apa rasanya sampe sekarang belum tau. Karena belum berhasil di buka. Hahahaha

Abis dari Willys, aku janjian sama Abraham (sesama anak baru juga, tapi dia kuliah di KTH) buat ke IKEA (finally!) Kita janjian di T-Centralen, karena aku dateng dari line biru dan dia di line merah, jadi biar di tengah-tengah. Sebenernya dari T-Centralen ada shuttle bus IKEA, tapi 1 jam sekali, jadi akhirnya kita naik T-bana line merah sampe Skärholmen. IKEA ini ada beberapa di Stockholm, tapi kita datengnya ke yang selatan, di Kungens Kurva.

Continue reading

0

Hari Pertama

Menyambung post sebelumnya di blog yang satu lagi, akhirnya pada tanggal 21 Agustus 2014 aku menginjakkan kaki di Arlanda International Airport. Hal pertama yang terlintas di pikiranku begitu turun pesawat ialah… “Summer apaan nih??? Dingin banget!!!!” Asli sodara-sodara, tidak berasa summer sama sekali, karena yang ada di bayanganku summer itu… hot. Ini… cold. Berasanya kaya pas turun pesawat di Kunming pas spring. Sama dinginnya. Begitu turun langsung SMS keluarga dan si Aa.

Jarak dari turun pesawat ke bagian imigrasi cukup jauh. Sebenernya pengen foto2 sih, tapi malu diliat orang. Ntar dikira norak dan udik (padahal emang iya). Jadi akhirnya cuma bisa curi2 pandang foto dikit.

A glimpse of Arlanda International Airport

Selintas Arlanda International Airport

Parahnya, di saat yang sama, aku juga kebelet pipis. Sebenernya udah dari pas di pesawat, sih. Tapi nahan-nahan karena males bolak-balik ke kamar mandi (oh, gegara long-haul flight inilah aku akhirnya ngerasain make kamar mandi di pesawat, hell yeah!) Akhirnya nemu kamar mandi setelah mau nyampe ke bagian imigrasi. Rasanya legaaaaaaaaaaa…. dan untungnya pas aku keluar kamar mandi, antrian imigrasi udah jauh berkurang. Yess!

Abis ngantri imigrasi langsung ke tempat bagasi. Untungnya ini ga lama sih, jadi bisa langsung keluar. Nah, abis keluar kan ceritanya aku mau nyari money changer nih. Sebelumnya aku disaranin ke Forex Bank, tapi kok aku cari-cari ga ada ya Forex Bank. Udah jalan dari ujung ke ujung. Naik lift ke bagian departure (niat banget, susah loh cyin dorong troli isi 40kg sambil nahan pintu kaca) tetep ga nemu juga. Akhirnya pasrah karena udah telat juga janjian ketemuan sama yang jemput. Yaudahlah akhirnya terpaksa tuker di money changer yang ada. Namanya X-change. Kebetulan dari Indonesia aku emang bawa beberapa mata uang asing, sebagian sisa-sisa dinas ke Thailand, Vietnam, sama China, sebagian lagi dikasih ortu. Nah, tapi saking banyaknya, aku udah nggak ngeh lagi bawa apa aja dan jumlahnya berapa, jadi pas ditanya ama petugasnya aku bilang gatau (dodol emang). Trus aku terharu gitu karena rupiah bisa dituker di siniiiiii!!! :”””)

Continue reading