0

Hari Ketigapuluhempat – Belanja Bersama

Duh, ini makin lama kok ya makin susah mau konsisten nulis tiap hari 1 post -___-

Tapi baiklah.

Jadi ceritanya di hari ke-34 ini kelas selese cepet, terus aku dan temen2ku gaje gitu deh bingung mau ngapain. Akhirnya aku racunin aja buat ke Myrorna. Ga tanggung-tanggung, Myrornanya sekalian yang di Ropsten! Hahahaha. Di tengah jalan sebenernya aku agak panik karena aku gatau jalan dari stasiun Ropsten ke Myrornanya gimana. Untung ada Kak Iqbal penyelamat hidup banget. Di-WA dan fast response (berasa online shop 😛 hehehehe)

Jadi, kalo mau ke Myrorna di Ropsten (alamatnya Kolargatan 2), dari Stasiun Ropsten pilih exit yang ke  Hjorthagen, begitu keluar gerbang tiket belok kanan, naik eskalator, abis itu belok kanan luruuuuuuuuuuuus terus sampe mentok terus belok kiri. Myrornanya ada di sebelah kiri, deh! 😀 (makasih Kak Iqbal! Akhirnya kita ga nyasar! Hehehehe)

Tapi sayangnya begitu nyampe Myrorna, barang-barang yang dicari temenku malah ga ada. Hadoh. Udah jauh-jauh, juga. Jadi ga enak… Maaf ya… >.<

Untungnya mereka nyantei2 aja meski udah disesatkan jauh gitu. Heuheuheue. Tadinya abis dari sana kita mau ke Barkarby, tapi karena kesorean, akhirnya kita muter-muter Centralen aja.

Di Centralen, akhirnya untuk pertama kalinya aku bisa masuk H&M!!! (norak deh norak) hahaha. tapi ga beli apa-apa sih (._. ) yang beli malah temenku. Hehehehe. Aku sih beli pembuka kaleng di Clas Ohlson aja. *jomplang abis* *akurapopo*

Sempet muter-muter masuk Intersport dan toko perlengkapan olah raga lainnya juga. Nemu winter boots yang kece abis. Tapi harganya 700 SEK. HAHAHAHAHAHANGENES. ya udah taro lagi. dipandangin aja dari jauh. Hehehehe.

Mudah-mudahan ada yang berbaik hati mau ngasih itu winter boots. Aamiin…. 😛

0

Hari Kesebelas

Mumpung lagi rajin dan belum ada tugas kuliah, maka hari ini pun dimulai dengan mencuci. Kan ceritanya aku udah booking mesin cuci nomor 1 & 2 nih buat jam 7-9, jadi jam 7 lewat dikit aku masuk dong ke ruang laundry. Eh gataunya…. mesin cuci yang nomor 1 masih dipake dooong sama oraaaang!!! Hiiiyyyhhh. Padahal cucianku meski ga banyak ya ga bisa disatuin juga. Akhirnya aku keluar lagi trus booking mesin nomor 9 yang emang cuma bisa dipake buat last-minute booking gitu. 

Udah gitu pas aku mau ngeringin baju, ternyata lagi-lagi si orang yang sama make mesin yang mestinya jadi jatahku dooong!!! Udah gitu dia setel waktunya buat 90 menit!! Haarrrggghhhh *ngunyah kresek*

Beres urusan cuci-mencuci, aku berniat masak dong. Niatnya sih pengen bikin kaya di resep ini yah. Apa daya jadinya malah begini:

Tumis entah apa namanya

Tumis entah apa namanya

JAUH BANGEEEEETTT! >.< Hahahahahaha. Yang jelas dari segi bahan aja udah ga lengkap. Toge ga ada, jahe ga ada, kecap asin ga ada, saus tiram apalagi. Udah gitu pake acara wortelnya lupa dikupas pula, padahal udah dipotong korek api. Jadilah dipilihin dulu mana yang ada kulitnya mana yang ga ada *rempong* Sampe-sampe pas ada temen sekoridor masuk dapur trus nanya,”Kamu masak apa?” Aku cuma bisa bilang,”Aku juga gatau ini apaan.” Heuheuheuehue.

Tapi enak kok, enak. Ya agak keasinan dikit, tapi tetep enak kok. Mudah-mudahan. Hehehehe.

Abis masak-memasak aku cabs ceritanya mau sok-sokan nyoba ke IKEA Barkarby. Meeeeeeeeeennnn itu jauh bangeeeeeeettttt!!! Hadoh. Dari VÀstra Skogen naik T-bana ke arah Akalla (itu udah stasiun paling ujung). Trus dari situ mesti nyambung bus 567 arah Jakobsberg Station. Parahnya pas nyampe stasiun itu sepiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii banget! Mungkin karena hari Minggu juga kali ya. Udah gitu saking jauhnya, sampe-sampe ada beberapa halte yang bis itu lewatin yang ga dicantumin di travel planner sl.se. Aku sempet panik karena ngira salah naik bus. Tapi ternyata bener kok. Kalo naik bus itu turunnya di halte IKEA Barkarby. Kayanya turun di Barkarby Handelplats juga bisa sih, tapi tadi ga nyobain. Daripada sotoy trus nyasar di daerah antah-berantah? :p

Di IKEA cuma mau nyari kotak plastik buat bekel aja sebetulnya (karena 1 itu kurang, akhirnya beli yang 1 set isi 17 :p), tapi akhirnya aku membeli juga:

  • Sendok takar
  • Tisu
  • Kocokan telor

Yah, demikianlah kalau napsu belanja sedang tinggi (._. )

Terus itu IKEA rame bener ya sama orang belanja. Antrian di kasir panjang banget. Trus udah gitu dodolnya si Alice malah ikutan ngantri di kassa yang self-service, padahal kagak punya kartu VISA/MasterCard yang berlaku di sini. Akhirnya antri lagi lah di kassa yang ada kasirnya. Pas udah tinggal 3 orang lagi nih di depan, ada petugas IKEA yang memberikan gesture,”Ke sebelah sini aja, kassa nya baru dibuka.” Yaudah aku ngikutin orang di depanku dong… Eh gataunya yang baru dibuka juga kassa self-service. Hadooooohhhhhh ngantri lagi dah (-____-“)

Tapi alhamdulillah akhirnya aku bisa menyelesaikan transaksi dengan selamat (tidak selamat untuk dompet, tapinya).

Pulangnya aku naik bis 567 lagi dari halte yang sama, turun di Jakobsberg Station, trus naik pendeltÄg yang ke arah Stockholm Central. Hihir. Seneng deh naik pendeltÄg lagi, soalnya banyak pemandangan indah~~~~ *apeu heuheuheu (ya iyasih, soalnya kan tidak berjalan di bawah tanah, jadi bisa melihat-lihat pemandangan :p *penting*

Apalagi ya?

Udah kayanya. udah mau magrib ini. hehehe. sampai jumpa!

 

0

Hari Kesepuluh

Wew, udah 10 hari aja di mari. Heheheheu.

Jadi ceritanya temanya hari ini adalah… main badminton!!! 

Diajakin main sama Tante Titin, temennya uwaku yang udah lama tinggal di mari. Katanya tiap Sabtu suka ada badminton yang disponsorin KBRI, jadi sewa lapangannya gratis (apah? gratis? demen nih aye :p) hehehe *dasar kere*

Janjian sama c tante di Mörby centrum (line merah). Dari VÀstra Skogen naik T-bana sampe T-centralen, trus pindah ke arah yang Mörby centrum. Udah deh trus duduk manis karena turun di stasiun terakhir. Nunggu sebentar di Ica, trus cabs naik mobil ke tempat badmmintonnya.

Ternyata di tempatnya itu (indoor) ada lapangan tenis juga. Hmmm… Dari dulu pengen sih belajar tenis, tapi… takut ga kuat. Hahahaha. Abis baca komik di Shonen Star dulu yang cerita ttg tenis perasaan berat banget latiannya *lemah 😛

Ternyata kita disewain 2 lapangan, trus aku main sama Tante Titin gitu. Huahauahuahuahuahua. Jangan tanya gimana mainnya deh. Abal banget! (Akunya yang abal, maksudnya :p) mukul ga jelas arahnya, ga pake tenaga juga. hadoh. ada kali 10 tahun lebih ga maen. huehuehuehuehue. 

But surprisingly, I enjoyed the game. Mungkin karena katanya olahraga itu bisa bikin hati gembira, karena membantu pelepasan hormon tertentu *ngarang* tapi ya tergantung jenis olahraganya juga kali ya… hehehe

Mari rebut kembali Piala Thomas & Uber!

Mari rebut kembali Piala Thomas & Uber!

abis main badminton yang melelahkan tersebut (padahal cuma setengah jam :p) aku diajakin sauna sama Tante Titin. Wih gahoelz ya ada saunanya. Hehehehe. Kurang spa nya aja nih :p *menurut ngana?

Abis dari main badminton itu, aku diajakin ke Myrorna sama Tante Titin, tapi yang di Kolargatan. Entah gimana caranya itu kalau mau ke sana lagi, udah buta arah banget deh. Hehehe. Tapi di situ lumayan gede Myrorna-nya. 3 lantai. Tadinya mau nyari jaket dan pernak-pernik musim dingin di situ, tapi ga ada. Mungkin belum dikeluarin kali ya… Jadi akhirnya beli sweater aja 3 biji. Trus dengan randomnya aku juga beli… boneka! Hahahahaha. 1 nya 10 SEK. Kata c tante kalo di toko ga mungkin dapet harga segitu, jadi ya udah, beli aja deh *mudah tergoda* hadeuh…

Jadi… perkenalkanlah! Elva & Tolv! 😀 Hehehehe

Vi heter Elva & Tolv :)) *tau dah bener apa kagak grammarnya :p

Vi heter Elva & Tolv :)) *tau dah bener apa kagak grammarnya :p

Sebenernya namanya itu ada artinya sih. Elva artinya sebelas, Tolv artinya dua belas. Soalnya mereka kaya anak kembar gitu, jadi sebelas dua belas. Hehehehe *naon deui :p

Yah… demikianlah kira2 petualanganku di hari kesepuluh ini. Nantikan petualangan berikutnya! Ciao! 😀

0

Hari Keenam

Sebelum melanjutkan postingan, aku mau bilang bahwa orang Spanyol, Georgia, dan Itali di kelasku ganteng-ganteng. Buat yang seleranya berkulit gelap, yang dari Rwanda juga lumayan. Mirip-mirip Eddie Murphy gitu. Hehehe.

Pas pelajaran bahasa hari kedua ini akhirnya terungkaplah kalo di kelasku ternyata banyak musisi!!! Si orang Spanyol bisa main piano, yang Georgia dan Italia main gitar, yang dari Inggris ternyata penyanyi yang udah sempet bikin album rekaman. Jadilah pas pelajaran dia diminta nyanyi dulu. Hehehehe.

Pulang kursus aku mampir ke Willy’s lagi buat nyetok susu. Eh ujung-ujungnya malah beli susu, beli pisang, dst dsb. Berat (o_O)

Trus kan dari kemarin aku penasaran ya bikin potato wedges. Ini sotoy banget sih bikinnya. Aku ngikutin resep dari sini. Trus berhubung aku kere & ga punya olive oil, akhirnya aku lelehin mentega gitu. Trus ga punya bumbu2 yang ajaib akhirnya cuma dikasih garem sama lada hitam. Hehehe. Rasanya? Ya lumayan lah. Kurang asin sih sebenernya. Hmmm.

Trus karena di rumah ada brokoli juga (iseng beli), akhirnya bikin brokoli keju. Tapi kayanya aku kelamaan manggangnya sih (masukin di microwave), jadi kejunya berkerak gitu. Hehehehe. Aku make keju mozarella, btw. Dan kejunya kurang banyak sih (kan hemat). Hehehe.

Tolong jangan bilang no pict hoax ya. Ini udah laper masalahnya jadi ga sempet lagi poto-poto… (-__-“)

Trus akhirnya aku juga berhasil menggunakan mesin pengering dengan baik dan benar (setelah diajarin Nur). Untuk diingat-ingat, setel waktunya 60 menit aja ya, terus panasnya medium… Maka baju Anda pun akan keluar seperti habis dijemur matahari. Luar biasa.

Demikianlah!

0

Hari Ketiga

Hari ketiga, Stockholm hujan. Jadi tambah dingiiiiiinnnn! Tapi aku mau ga mau harus keluar karena belum beli alat-alat kebersihan, jadi yah… yuk. 

Perginya ke Willys lagi. Turun di Friedhemsplan, etapi kok aku lupa ya exitnya yang mana??? >.< wahkacau akhirnya coba diingat-ingat… *kalo ditanya sekarang exitnya di mana juga udah lupa sih. tapi tau lah jalannya. heheheu

Oia, belajar dari pengalaman, akhirnya pas belanja aku bawa tas kabin yang ada rodanya, biar ga berat. Padahal tadinya sempet mikir, ‘Ah cuma belanja ginian doang sampe bawa tas kabin segala sih.’ Tapi ternyata pas udah keluar kasir…. weeeewww.. berat juga yak! Fyuuuhhh..

Pulang belanja, bersih-bersih dapur sebentar (never ending task), trus jam setengah 5an cabut sama Winda & Nur. Mau ada housewarming party ceritanya sama anak2 Stockholm Perjuangan \m/ Ceritanya mau bikin ayam rendang juga nih, jadi akhirnya kita mampir dulu di Hong Kong Trading sama Asian Market. Itu semacam toko yang jual barang-barang dari Asia gitu. Ya makanan lah, bumbu lah. Bahkan aku juga nemu Indomie 😀 harganya sekitar 5 SEK. Kalau mau ke sana, naik T-bana line hijau, turun di Stasiun Hötorget. Nanti ambilnya yang exit Olof Palmes gata. 

Berhubung kita ngumpulnya di SkogĂ„s, yang agak di daerah suburb Stockholm, akhirnya untuk pertama kalinya kemarin aku naik commuter train-nya Stockholm atau PendeltĂ„g. Jadi kan kalo selama ini aku banyakan naik T-bana, si kereta bawah tanah. Nah kalo PendeltĂ„g ini di atas tanah… (halah, apa sih :p) eh tapi beneran loh di atas tanah, jadi kerasa dinginnya udara luar pas lagi nunggu kereta. Selama ini gak nyadar sih karena biasanya nunggu T-bana kan di bawah tanah, jadi ga terlalu dingin angin. Hehehe.

Continue reading

0

Hari Kedua

Waktunya belanja!!!!!

Hari pertama merana banget deh (ga segitunya sih). Karena belum punya alat masak apa pun, akhirnya makan siang ditraktir indomie rebus sama Nur *makasih ya Nur… :””) trus makan malemnya fitbar. Jadi pas diajakin belanja sama Nur & Winda, aku langsung iya-in.

Pertama-tama diajakin ke Kistagrossen di Kista karena Nur mau beli daging. Karena Kista juga ada di line biru, kita ga usah ganti kereta. Dari Stasiun VĂ€stra Skogen naik T-bana yang ke arah Akalla, letaknya 4 stasiun setelah VĂ€stra Skogen. Di sini orang demen bener antri ya. Mau beli daging aja ada nomor antriannya. Hehehehe… Senengnya di sini bisa nemu daging halal. Akhirnya aku beli sosis, salami, sama köttbullar (kaya bola-bola daging gitu). Gatau masaknya gimana, gimana entar aja. Yang penting ada dulu. Hehehe. Oh iyah. Di sini kantong plastik, kantong kertas bayar, ya…

Abis dari sana, kita ke Willys, kaya supermarket gitu, yang deket Stasiun Friedhemsplan. Di line biru juga, tapi arah sebaliknya. Jadi lewatin VÀstra Skogen lagi, trus 2 stasiun setelahnya. Agak kalap ya bok nyetok di sini, pulang2 keberatan belanjaan. Ada kali bawa 40kg. Kan lumayan sambil naik turun tangga. Pulang-pulang sakit badan. Di sini orang banyak bawa kantong belanja yang ada rodanya gitu. Bahkan kadang ada yang bawa koper (iya, koper kaya kita mau jalan-jalan itu buat belanja).

Jeli mint. Salah satu barang temuan di Willys. Kaya apa rasanya sampe sekarang belum tau. Karena belum berhasil di buka. Hahahaha

Jeli mint. Salah satu barang temuan di Willys. Kaya apa rasanya sampe sekarang belum tau. Karena belum berhasil di buka. Hahahaha

Abis dari Willys, aku janjian sama Abraham (sesama anak baru juga, tapi dia kuliah di KTH) buat ke IKEA (finally!) Kita janjian di T-Centralen, karena aku dateng dari line biru dan dia di line merah, jadi biar di tengah-tengah. Sebenernya dari T-Centralen ada shuttle bus IKEA, tapi 1 jam sekali, jadi akhirnya kita naik T-bana line merah sampe SkÀrholmen. IKEA ini ada beberapa di Stockholm, tapi kita datengnya ke yang selatan, di Kungens Kurva.

Continue reading