0

Hari Keduabelas

Disclaimer: Ini sebenernya cape banget sih bela2in nulis jam segini, tapi rasanya gatel aja gitu kalo ga nulis. Hehehehe

Hari keduabelas. Hari pertama kuliah, ow yeaaaahhh!!! Finally!!!! *alhamdulillah…

Dateng pagi2 kelas belum dibuka, tapi udah disambut sama course coordinatornya yang ramah banget. Dia nyalamin kita satu2 dan mempersilahkan kita ngambil kopi/teh dan roti yang emang disediakan buat event mingle sebelum masuk kelas ini.

Total di kelas ada 60an orang kali, dari track epid sama health economics. Hari pertama sebetulnya belum ada materi, cuma banyak orang yang ngisi di kelas ini, mulai dari program council, course coordinator, administrator, sampe mahasiswa senior yang ngasih gambaran ttg kuliah di KI. Jadi kalo di KI itu, sistemnya satu mata kuliah diabisin dulu, misalnya barang 5 minggu atau 2 bulan, baru lanjut ke mata kuliah berikutnya. Asik sih kalo menurutku. Jadi pikiran fokus sama kuliah itu aja, ga ke-distract yg lain2.

Pas istirahat, aku makan sama temen2ku yg dari Bangladesh, Kolombia, sama Cyprus. Gatau kenapa seneng aja main sama mereka. Hehehe. Mungkin karena udah kenal sebelumnya dari pas introduction days. Trus enaknya di mari disediain dapur gitu, ada microwave, kulkas, piring, sendok garpu yang bisa dipake siapa aja. Agak norak sih aku waktu pertama make microwave-nya. Abis beda sama yg di dorm sih… :p

Waktu kelas selese jam 3, aku langsung pergi ke apartemen mas fadjar, karena kunci kamarnya masih di aku. sempet bingung karena mas fadjar nunggu di kamar tetangganya, tapi pas aku ketok2 ga ada jawaban. akhirnya aku panggil2 lewat jendela 😛 huehuehue

Taman depan apartemennya Mas Fadjar. Bannyak bunga-bunga~~~ bunga-bunga~~~ *eh

Taman depan apartemennya Mas Fadjar. Bannyak bunga-bunga~~~ bunga-bunga~~~ *eh

Abis bantuin mas fadjar pindahan (ga bantuin juga sih sebenernya :p) aku langsung balik karena jam 7 ada rapat sama temen2 sekoridor (gaul amat yak). padahal yang dibahas sih sebenernya ttg kebersihan koridor… hueheuehue… jadi kan beberapa waktu lalu dapur kita sempet kotor parah ya… nah trus biar ga keulang, kita mau menerapkan lagi sistem piket mingguan, jadi tiap minggu ada 2 kamar yang dapet jatah piket. yang satu kebagian bersihin koridor, nyapu, ngepel, ngelap2 dapur, sedangkan yang satu lagi kebagian buang sampah dan misahin sampah daur ulang. trus kita juga mau nerapin uang kas 10 SEK per bulan, karena ternyata barang2 macem sabun cuci piring, pembersih lantai gitu2 ga disediain sama housingnya. ya mudah2an aja kali ini semua penghuni koridornya kooperatif jadi dapur dan koridor kita bersih selalu! aamiin… :3

 

Advertisements
0

Hari Kesembilan

Introduction days hari ke-2!!

Pagi-pagi udah kenalan sama orang Ghana dan 3 orang Swedia. Ternyata salah satunya karena ngurusin AFS jadi udah pernah ketemu sama orang Indonesia (anak SMA) yang lagi exchange di sini.

Belajar dari pengalaman kemarin, yang mana aku ga ngambil roti yang disuguhin dan berujung pada kelaparan (lebay), akhirnya aku ngambil rotinya deh. Cinnamon rolls :9

Hari ini materinya tentang ‘How to Learn Effectively at KI’. Rame sih materinya, tapi kalo sekarang ditanya juga bingung jelasinnya. Hehehe *dodol. Pertamanya sih kita disuruh diskussin apa yang kita harapkan selama belajar di KI, terus apa yang menjadi kekhawatiran kita selama belajar di KI. Abis itu disuruh tulisin di papan tulis. Trus ada beberapa KI Digital Ambassador yang sharing tentang pengalaman mereka selama belajar di KI, sambil bahas poin2 yang udah ditulisin di papan tulis itu.

Selain itu kita juga dapet materi tentang cara ngasih feedback. Pokoknya intinya kalo ngasih feedback, tanamkan dalam diri kita kalau feedback itu tujuannya untuk menolong seseorang (to help people grow and develop). Kalau mau ngasih feedback, selalu mulai dengan apa yang orang tsb sudah lakukan dengan baik, trus apa yang masih bisa diperbaiki, dan bagaimana cara memperbaikinya. Jadi kalau abis ada yang presentasi trus disuruh ngasih feeback ya jangan serta-merta bilang “Presentasinya ga bagus. Aku ga ngerti apa-apa.” Yakeleus. itu mah bukan feedback. Ya feedback juga sih, tapi masuk kategorinya yang ‘outlier’. Heheheheu. It doesn’t help at all. Ada juga sih feedback yang ‘main stream’ macem ‘Well done… Good… Excellent…’ Ini lebih ga nyakitin sih, tapi ya ga ngebantu banyak juga. Hehehe. Feedback yang ‘insightful’ harus punya 3 poin yang tadi disebutin:

  1. What has been done well
  2. What could be developed
  3. How

And a good feedback should be delivered timely. Jadi ya kalo baru disampein baru 1 minggu kemudian agak kurang greget gimana gitu ya… Hehehehe. 

ya secara teoretis demikian. Tapi secara pribadi, aku sebenernya agak susah kalau disuruh ngasih feedback. Selain karena ga enakan, kadang bingung juga ini apa ya yang bisa dikasih masukan. But let’s see… Mudah-mudahan sih dengan belajar di KI ini aku juga bisa berkembang dan jadi lebih baik 🙂

Pas materi berikutnya… rame juga sih. Aku ga ngikutin dari awal karena kelamaan ngantri buat foto KI Card (access & library card), tapi aku masuk setelah break, soalnya ga enak kalo dateng telat di kelas gede grabak-grubuk. Heheheheu.

Materi kedua tentang culture gitu. Jadi ya… kan program di KI ini international class ya, dan bakal ketemu orang dari berbagai belahan dunia dan mungkin…. ada hal-hal yang ga biasa yang bakal kita temuin. Kaya misalnya, ada beberapa culture di dunia yang termasuk tipe ‘deal-focus’. Jadi kalo ada tugas, maunya tek tek tek tek (apa coba) langsung dikerjain dan beres. Sedangkan ada culture lain yang termasuk tipe ‘relationship focus’. Jadi kalo ada tugas kelompok ya… yang penting kenalan dulu, hang out dulu… udah nyaman satu sama lain, mari kita mengerjakan tugas. Hehehe. Indonesia masuk yang mana yaaaaa? :p

Trus ada juga culture yang punya ‘direct language’, kalo ngomong to the point, ada juga yang ‘indirect language’, yang kalau mau bilang ngga ya ga akan bilang ‘no’, tapi ‘yeah…maybe… we’ll see, etc’. Indonesia? ya udahlah yah tau lah yah yang mana :p

Nah… yang berikutnya agak jleb sih nih. Hehehe. Jadi ada culture yang tipenya ‘monochronic’ (worship the clock a.k.a. on time bingits), ada yang ‘polychronic’. Trus udah gitu pematerinya bilang gini,”Di sini ada yang dari Indonesia ga…? I heard they had rubber time there…” Wahahahahahahaha. Mau ngacung juga ga enak… Serba salah dah xD tuh orang Indonesia, jangan pada ngaret dah, malu kebiasaannya sudah terkenal di dunia :p heuheuheu.

Abis intro days, aku juga sempet mampir ke toko buku di KI, liat-liat harga textbook buku yang aku perluin ternyata 270 SEK. Huhuhu. Kalo ada yang mau nyumbang ‘Issues in Public Health‘-nya Fiona Sim boleh loh…heuu.

Trus aku juga daftar membership-nya student union Medicinska Foreningen. Biar bisa beli SL Student Travelcard kalau ada inspeksi SL ga didenda 1200 SEK dan bisa ngantri housing di SSSB buat tahun depan. Setahun biayanya 390 SEK. Bisa sih daftar 1 semester tapi gamau ribet. Huahuahuahua *nangis liat rekening*

Trus sempet nyari gedung buat kuliah hari Senin. Ternyata jauh ya bok kalo jalan dari depan. Huahuahuahua. Mana abis itu kudu balik lagi ke perpus buat ambil kunci Mas Fadjar. Hahahaha. Yaudahlah. Yang penting *insya Alloh* hari Senin ga akan nyari2 lagi. Gedungnya di seberang KI Science Park gitu. Tapi yang ku foto cuma Science Parknya doang. Abis malu moto2 di pinggir jalan. Hahahaha.

KI Science Park... UI... kapan? Heuheuheu

KI Science Park… UI… kapan? Heuheuheu

Demikianlah! 😀

0

Hari Kedelapan

Finally….!!! Introduction Days at KI!!!! 😀 😀 😀 alhamdulillah…

Dari malemnya aku sama Winda udah janjian, berangkat jam 7.15 (niat banget) biar bisa ngejar bis 507 sebelum setengah 8. Ternyata emang jauh ya, ada kali naik bis 20 menit. Padahal Pax itu udah termasuk housing paling deket dari kampus. Well, ada sih yang lebih deket. Tapi lebih mahal dan bukan student room.

Eniwei, pas kita nyampe Aula Medica, aku & Winda sempet bingung gitu karena ga bisa dibuka pintunya. Taunya mesti dibukain dari dalem 😛

Pas registrasi, kita dikasih semacam welcome kit, gitu… Ada map, beberapa formulir, brosur, pulpen, sama tas (diambil belakangan). 

Alhamdulillah... Lumayan dapet tas gratis. Mudah-mudahan awet ya... <-- punya kebiasaan bawa barang berat soalnya :P

Alhamdulillah… Lumayan dapet tas gratis. Mudah-mudahan awet ya…

Pas sesi pagi acaranya ya… seputar sambutan dari Vice-Chancellor, Dean of Education, sama ada perkenalan dari the Swedish Institute. Selain itu ada presentasi dari Student Health Centre (untuk masalah kesehatan yang berkaitan dengan studi… stress, misalnya), KI Health Promotion (ada gym gratisss!!! Tapi mesti ke Huddinge sih… :3 *kaya bakal olahraga aja si Alis :p), Studiefrämjandet (buat yang mau kursus tambahan Bahasa Swedia selama bulan-bulan berikutnya… Biayanya sekitar 2000 SEK), Coordinator for Student with Disabilities (I’m glad that they provide such attention, mungkin kalo di luar negeri emang udah biasa kali ya… Indonesia gimana?), Ombudsman, sama student union-nya: Medicinska Foreningen

Menuju Sambutan Rektor

Menuju Sambutan Rektor

 Trus abis itu kita ada tur keliling kampus gitu. Tapi sebelumnya boleh ambil makan siang dan minumnya dulu dong… Hehehehe *seneng dapet makanan gratis 😛 Makanannya semacam burrito gitu. Ada yang isi salmon, keju, ayam… Aku pilih yang salmon.

Capek ya booookkk muter2 kampus! Ga sampe segede UI sih yang perlu naek bis. Tapi ada kali segede ITB. Dan jalannya naik turun berbukit-bukit (ketauan anaknya kurang olah raga). Heheheheu. Muter-muter kampus ini cuma sampe jam 12-an aja. Abis itu makan siang. Trus bingung gitu mau makan di mana. Akhirnya ke perpustakaan, karena ceritanya harus bikin KI Card (kartu perpusnya). Tapi ngantrinyaaaa…. (bahkan si librariannya pas presentasi di sesi siang ampe bilang,”Kalian bisa bikin KI Card, tapi jangan hari ini. Plis.” Hahahahaha xD kasian…) Pas ngantri itu aku akhirnya ketemu temen-temen yang sejurusan (Epid) lagi… ada orang Bangladesh 2 orang sama 1 orang Kolombia. Wah rame deh akhirnya malah jadi ngomongin bola *loh? :p hehehehe

Pas udah mau setengah 2, antrian ga bergerak2, akhirnya aku cabs ke Aula Medica buat dengerin presentasi sesi siang. Sesi siang ini diisi sama Handelsbanken (buat bikin akun bank. Tapi perlu personnummer sama bawa temen yang udah punya Swedish ID Card buat verifikasi), Tax Agency (ngejelasin seputar gimana caranya registrasi buat apply personnummer, dst dsb). Ternyata kalo di Swedia, Tax Agency itu jadi tempat buat registrasi kependudukan juga. Trus udah, gitu di Swedia ga ada birth, marriage, death certificate, jadi kalo perlu dokumen ttg itu, bisa minta personbevis semacam excerpt data kependudukan (tapi kayanya sih harus punya personnummer dulu). Trus yang beda lagi di Swedia, begitu dapet personnummer, itu ya tok kita dapet nomor doang, kagak dapet kartu identitas macem KTP gitu (bener-bener paperless society…). Kalau mau punya (ID card) harus apply lagi. Biayanya 400 SEK. Buat dapet personnummer, dokumen yang dibutuhkan bisa dilihat di sini. Tapi personnummer cuma bisa didapat kalau residence permit-nya lebih dari 1 tahun (AFAIK). Hmmm… ya mudah2an lancar lah urusan per-personnummer-an ini >.< 

Warga negara taat bayar pajak *eh *beda woy

Warga negara taat bayar pajak *eh *beda woy

Abis itu… ada presentasi dari KI Career service, Digital Ambassadors, sama KI Library. Secara pribadi, aku tertarik banget buat jadi KI Digital Ambassador, karena… well, aku terkesan sama mereka. Mereka adalah orang yang membuat proses aku masuk KI jadi lebih mudah. Bukan dalam artian karena aku kontak mereka trus proses seleksiku jadi lebih gampang ya… Tapi lebih kepada kemampuan mereka menyediakan informasi yang sangat berguna buat mahasiswa baru macam aku untuk menghandle banyak hal baru yang aku temui selama proses di KI, perpindahan ke Swedia, dan sejenisnya. I want to be that person for the next year batch. Aku pengen bisa ngebantu sebanyak-banyaknya orang yang mau sekolah ke KI, in any way that I can.

Maunya.

Maunya sih gitu. Hehehehe.

Wish me luck! 😀